Tingkat Balita Kurang Gizi di Indonesia Masih Tinggi

|

(foto:atozgen.wordpress.com)

Tingkat Balita Kurang Gizi di Indonesia Masih Tinggi

JAKARTA - Masalah micro nutrient (kekurangan gizi mikro) atau kelaparan tersembunyi masih sering ditemui di Indonesia.

Hasil riset kesehatan dasar (riskesdas) tahun 2010, menunjukkan angka balita kurang gizi diangka 17,9 persen, nilainya turun dibanding dengan 2007,

18,4 persen.

Namun, penduduk indonesia masih mengalami ancaman masalah gizi mikro atau yang biasa disebut kelaparan tersembunyi (hidden hunger) dan ini juga menunjukkan pentingnya masalah ini untuk perhatian bersama, antara pemerintah dan swasta.

Menurut Yulia Rimawati, selaku kordinator gizi Pos Keadilan Peduli Umat  (PKPU) mengatakan bahwa masalah nutrisi di inodonesia masih menjadi agenda.

"Masalah nutrisi masih menjadi agenda besar di Indonesia", ujar Yulia saat konferensi pres 'Hari Gizi Nasional bersama Sari Husada, gizi kita', Minggu 23 Januari 2011.

Menurutnya masalah micro nutrient (kekurangan gizi mikro) atau kelaparan tersembunyi masih sering ditemui. "Selain gizi buruk, masalah micro nutrient juga masih kerap dijumpai di indonesia", kata Yulia.

Yulia menambahkan bahwa permasalahan gizi mikro yang banyak ditemui di Indonesia adalah kekurangan zat besi, yodium dan vitamin A dan ini sangat beresiko untuk anak dan ibu hamil.

Pada kesempatan yang sama, Boris Bourin, Presiden Direktur PT Sari Husada, mengatakan Sari Husada selaku produsen produk nutrisi ibu dan balita melalui program gizikita akan membantu mengatasi persoalan kekurangan gizi yang menimpa Indonesia. Sari Husada juga akan menggelar acara sambut 'Hari Gizi Nasional' bersama 100 balita.

"Acara hari gizi nasioanal yang diperingati tanggal 25 Januari merupakan momentum untuk memikirkan persoalan gizi yang masih menjadi tantangan bagi bangsa indonesia", kata Boris. (Ugo)

(lsi)

berikan komentar anda

Login untuk komentar

Login
0 komentardisclaimer

    berita lainnya

    Baca Juga

    Pimpinan DPR Ajak KIH Duduk Bersama