Seren Taun, Upacara Adat Warisan Budaya Leluhur dari Banten Kidul

Upacara adat Seren Taun yang setiap tahun digelar masyarakat Banten Kidul (foto: Iqbal/Okezone)

Upacara adat Seren Taun yang setiap tahun digelar masyarakat Banten Kidul (foto: Iqbal/Okezone)

LEBAK - Masyarakat adat Cisungsang menggelar puncak perayaan Seren Taun yang dilaksanakan setahun sekali sebagai ungkapan rasa syukur kepada Yang Maha Kuasa.

Seren Taun merupakan penamaan untuk melaksanakan ritual tahunan yang kurang lebih berarti 'menyimpan padi di lumbung'. Seren Taun dilakukan oleh masyarakat yang disebut sebagai Kasepuhan Cisungsang.

Dinamakan Kasepuhan lantaran Seren Taun dilakukan oleh 4 desa yang menjadi satu kesatuan adat yakni Desa Cicarucub, Bayah, Citorek, dan Cipta Gelar. Cisungsang memiliki wilayah kurang lebih 2.800 kilometer persegi dan terletak di kaki Gunung Halimun.

Ritual adat ini dipusatkan di Desa Cibeber, Kabupaten Lebak, Banten dengan jarak tempuh dari pusat Ibu Kota Provinsi Banten memakan waktu sekira 5 jam perjalanan. Tepatnya di Imah Gede yang merupakan rumah Kepala Adat Cisungsang, Abah Usep Suyatma.

Kawasan Cisungsang disebut sebagai masyarakat adat karena dipimpin oleh Kepala Adat, dimana, proses pemilihannya melalui wangsit dari karuhun. Pergantian kepala adat itu sudah berlangsung 4 generasi. Pertama Embah Buyut, kedua Uyut Sakrim, generasi ketiga dipimpin oleh Oot Sardani dan kepala adat saat ini yaitu Abah Usep.

Ritual Seren Taun menurut keterangan Abah Usep sudah berlangsung kurang lebih 700 tahun. Hingga kini, tradisi leluhur itu terus dijaga guna menjaga warisan budaya Banten Kidul.

Ia menjelaskan, masyarakat Kasepuhan Cisungsang tidak alergi dengan arus modernisme yang dewasa ini menjadi sesuatu yang tidak bisa ditampik. Kendati demikian masyarakat adat tidak lupa dan tetap memegang teguh budaya leluhur terbukti dari diadakannya Seren Taun setiap tahunnya.

"Kita tidak akan pernah bisa menampik modernisasi, oleh karena kita tidak alergi dengan itu maka Cisungsang menjadi daya tarik tersendiri baik ditingkat nasional bahkan dunia," tuturnya, Minggu (28/8/2016).

Untuk itu, masyarakat Cisungsang berbeda dengan Suku Baduy yang menghidupkan tradisinya dengan tidak membuka keran budaya lain untuk masuk ke dalam lingkup budaya mereka.

Sementara itu, Gubernur Banten Rano Karno mengungkapkan budaya adat Banten Kidul merupakan aset yang dimiliki oleh Banten dengan segala kekhasannya.

Ia mengungkapkan, selain sebagai ritual tahunan, Seren Taun juga menjadi objek pariwisata lokal yang saat ini tengah diajukan ke kementrian pariwisata untuk dinobatkan sebagai warisan tak berbenda.

"Seren Taun Cisungsang adalah kearifan lokal sebagai salah satu jati diri Banten yang harus kita lestarikan, Ujar Rano Karno.

Oleh karenanya, Rano mengungkapkan saat ini pemerintah tengah melakukan perbaikan infrastruktur di Banten Selatan agar geliat di bidang sektor pariwisata terus menggeliat hingga jembatan menuju kesejahteraan rakyat.

(amr)
Live Streaming
Logo
breaking news x