Image

Wow! Provinsi Ini Siapkan Rp3 Miliar untuk UN

Ilustrasi (Foto: Okezone)

Ilustrasi (Foto: Okezone)

TERNATE - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Maluku Utara (Malut) melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) mulai menyediakan anggaran untuk Ujian Nasional (UN) sebesar Rp3 miliar dalam APBD Malut.

Selain anggaran, Dikbud juga telah menetapkan standar nilai bagi ujian sekolah (US). Kebijakan ini diambil agar nilai kelulusan siswa dapat menjamin untuk bisa masuk di perguruan tinggi. Kebijakan tersebut baru akan diterapkan tahun ini setelah SMA/SMK dialihkan ke provinsi.

"Sebelum-sebelumnya tidak ada penetapan standar nilai kelulusan US, sehingga berapa saja nilai diperoleh siswa tetap saja diluluskan pihak sekolah. Ini sebenarnya tidak bagus karena nantinya menyulitkan siswa masuk perguruan tinggi,” kata Kepala Dikbud Malut Imran Jakub, seperti mengutip JPNN, Kamis (16/2/2017).

Meski begitu Imranmengatakan, standar nilai US belum ditetapkan karena masih dianalisis oleh tim penyusun soal. "Apakah menggunakan standar sama dengan ujian nasional 5,50 atau di atas itu nanti kita lihat laporannya. Karena sementara tim masih bekerja," ujarnya.

Dia mengaku, karena menggunakan standar nilai, maka soal US juga akan diseragamkan. Di mana sekolah tidak harus menyusun soal sendiri, tapi disusun oleh Dikbud melalui tim penyusun soal. "Mata pelajaran ujian sekolah adalah Matematika, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Pendidikan Jasmani, Komputer, Seni Budaya, Muatan Lokal," katanya.

Sementara itu, lanjut Imran, ujian nasional tahun ini masih seperti tahun 2016 lalu, di mana sebagian sekolah masih menggunakan lembaran jawaban komputer dan sebagian menggunakan sistim komputer. Namun jumlah sekolah yang menggunakan sistim komputer tahun ini lebih meningkat dibandingkat tahun lalu.

“Tahun lalu hanya 16 sekolah sementara tahun ini 87 sekolah yang tersebar di seluruh kabupaten kota. Ini karena adanya kebijakan gubernur yang memberikan dana pengadaan komputer," ujar dia.

Sementara untuk jumlah peserta ujian, dia mengaku belum bisa pastikan karena masih menunggu laporan sekolah. “Untuk anggaran ujian kali ini diusulkan pada APBD Rp30 miliar lebih. Anggaran ini mulai dari tahapan penyusunan soal, pencetakan, distribusi dan pelaksanaan,” kata Imran.

(ran)
Live Streaming
Logo
breaking news x