Berikut Transkrip Rekaman Skenario Kriminalisasi KPK

Ferdinan, Okezone · Senin 26 Oktober 2009 14:26 WIB
https: img.okezone.com content 2009 10 26 339 269271 Ty9MjiHILW.jpg

JAKARTA - Dua pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi non aktif Bibit Samad Rianto dan Chandra M Hamzah ditetapkan sebagai tersangka oleh Kepolisian RI dalam perkara dugaan penyalahgunaan wewenang. Banyak pihak meragukan kasus ini, bahkan tak sedikit yang mengganggap terseretnya kedua wakil ketua KPK bidang penindakan itu adalah rekayasa semata untuk menggembosi keberadaan KPK.

Belakangan, kuasa hukum Bibit-Chandra, Ahmad Rivai mengaku memiliki bukti rekaman rekayasa kasus KPK. Bibit pun sempat menuturkan bukti tersebut sudah ditangan Ketua KPK sementara Tumpak Hatorangan Panggabean.

Rekaman tersebut diduga berisikan percakapan antara Anggodo Widjojo dengan Wisnu Subroto (mantan Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen) serta beberapa orang lainnya. Namun, nama Abdul Hakim Ritonga  (Wakil Jaksa Agung) kerap disebut. Dalam percakapan terkuak rencana untuk menyeret pimpinan KPK dalam perkara suap dari bos PT Masaro Radiokom Anggoro Widjojo.

Berikut cuplikan transkrip rekaman rekayasa kasus KPK yang diperoleh sejumlah wartawan.

Wisnu ke Anggodo (23 juli 2009)

"Bagaimana perkembangannya,"

"ya, masih tetap nambahin BAP, ini saya masih di Mabes"

"pokoknya berkasnya ini kelihatannya dimasukkan ke tempatnya R (nama

salah satu pucuk pimpinan kejaksaan), minggu ini, terus balik ke sini,

terus action"

"RI-I belum"

"Udah-udah, aku masih mencocokkan tanggal"

Anggoro ke Anggodo (24 Juli 2009)

"Yo pokoke saiki Berita Acarane kene dikompliti"

"wes gandeng karo Ritonga kok dek'e"

"janji ambek Ritonga, final gelar iku sama kejaksaan lagi, trakhir senen"

"...sambil ngenteni surate RI-1 thok nek?"

"lha kon takok'o Truno, tho""yo mengko bengi, ngko bengi dek'e"

 Hadi Atmoko ke Anggodo (27 Juli 2009)

"..dan ini kronologinya saya sudah di Bang Far semua,"

"sebetulnya ada satu saksi lagi si Edi Sumarsono Pak, yang Antasari

itu Pak"Sama pembuktian lagi waktu Ari kesana, ada pertemuan rapat

dengan KPK Pak"

"Ada pertemuan di nya di ruang rapat Chandra"

Anggodo ke Kosasih (28 Juli 2009)

"Kos, itu kronologis jangan Lu kasih dial oh Kos"

"Jangan dikasihkan soalnya Edi sudah berseberangan"

"Cuman Lu harus ngomong sama dia:'terpaksa Lu harus jadi saksi',

karena Chandra Lu yang perintah, kalao nggak, nggak bisa nggandeng"

Anggodo ke seorang wanita (28 Juli 2009)

"Besok kon tak ente..., ngomong ke Ritonga, Edi Sumarsono itu bajingan

bener, sebenarnya dia mengingkari semua"

"besok penting ngomong. Edi ngingkari Pak, padahal Antasari bawa Chandra"

Anggodo ke Par (penyidik) (29 Juli 2009)

"Kelihatannya kronologis saya yang benar"

"Iya sudah benar kok, saya lihat, di surat lalulintas. Saya sudah

ngecek ke Imigrasi, sudah benar kok"

Anggodo ke Wisnu (29 Juli 2009)

"Terus gimana Pak, mengenai Edi gimana Pak"

"Edi udah tak omongken Irwan apa. Ini bukan sono yang salah, kita-kita

ini yang jadi salah"

"Iya, padahal ia saksi kunci Chandra"

"Maksud saya Pak, dia kenalnya dari Bapak dan Pak Wisnu, gak apa-apa kan Pak"

"Nggak apa-apa, kalau dari Wisnu nggak apa-apalah"

"Kalau kita ngikutin, kan berarti saya ngaku Irwan kan. Cuma kalau dia

nutupin dia yang perintah...perintahnya Antasari suruh ngaku ke Chandra

itu ga ngaku. Terus siapa yang ngaku"

"ya you sama ARI"

"Nggak bisa dong Pak, wong nggak ada konteksnya dengan Chandra"

"Nggak,'saya dengar dari Edi"

"Iya dari Edi, emang perintahnya dia Pak. Lha Edinya nggak mau ngaku,

gitu Pak,'dia nggak kenal Chandra, saya ndak nyuruh ngasihin duit,'

gimana bos?"

"Ya ndak apa-apa"

Anggodo ke Wisnu (30 Juli 2009)

"Pak tadi jadi ketemu?"

"Udah, akhirnya Kosasih yang tau persis teknis di sana. Suruh

dikompromikan disana, Kosasih juga sudah ketemu Pak Sus, dia juga

ketemu Pak Sus lagi si Edi. Yang penting kalo dia tidak mengaku

susah kita."

"Yang saya penting, dia menyatakan waktu itu supaya membayar Chandra

atas perintah Antasari"

"Nah itu"

"Wong waktu di malam si itu dipeluk anu tak nanya, kok situ bisa

ngomong. Si Ari dipeluk karena teriak-teriak, dipeluk sama Chandra itu

kejadian"

"Bohong, nggak ada kejadian, kamuflase saja."

"Nggak ada memang. Jadi dia cuma dikasih tau disuruh Ari gitu. Dia

curiga duite dimakan Ari."

"Bukan sial Ari-nya Pak, dia cerita pada waktu ke KPK dia yang minta

Ari, kalau ditanya saya bilang Edi ada disitu, diwalik sama-sama doa,

Ari yang suruh ngomong dia ngomong dia ada. Kalau itu saya ga jadi

masalah pak, itu saya suruh..."

"Pokoknya yang kunci-kuncinya itu saya sudah ngomong sama Kosasih,

kalo tidak ada lagi...nyampe...ya berarti ya enggak bisa kasus ini gitu"

"Yang penting buat saya Pak si Ari ini, dia ngurusi Ade Rahardja

segala. Ujung-ujungnya dia dapet perintah nyerahkan ke Chandra itu

siapa Pak? Kan nggak nyambung pak"

"Bukan Pak, dia memerintahkan nyerahken ke Chandra yang Bapak juga

tahu kan, karena kalo ga ada yang merintah Chandra Pak, nggak nyambung

uang itu lho'

"Memang keseluruhan tetap keterangan itu, kalau edi nggak ngaku ya

biarin yang penting Ari sama Anggodo kan cerita itu"

"kan saksinya kurang satu"

"Saksinya akan sudah 2, Ari sama Anggodo"

"Saya bukan saksi, saya kan penyandang dana kan"

"kenapa dana itu dikeluarkan, karena saya disuruh si Edi kan, sama

saja kan, ha ha ha..."

"suruh dia ngaku lah Pak, kalao temenan kaya gini ya percuma pak punya temen."

"Susno dari awal berangkat sama saya ke Singapura. Itu dia sudah tahu

Toni itu saya, sudah ngerti Pak. Yang penting dia nggak usah

masalahin. Itu kan urusan penyidik"Yang penting dia ngakuin itu bahwa

dia yang merintahkan untuk nyogok Chandra, itu aja"

"Sekarang begini, dia perintahkan kan udah Ari denger, you denger kan.

Sudah selesai..."

"Tapi, kalo dia nggak Bantu kita Pak, terjerumus. Dia dibenci sama Susno"

"Biarin aja, tapi nyatanya dia ngomong dipanggil Susno"

Anggodo dengan seorang wanita (6 Agustus 2009)

"iyo tapi ditakono tanda tangani teke sopo, iya toh gak iso jawab.

Modele bajingan kabeh, Yang. Chandra iku yo, wis blesno ae Yang, ojo

ragu-ragu..."

Anggodo dengan ...(7 Agustus 2009)

"menurut bosnya Trunojoyo, kalau bisa besok sudah keluar"

"Male bilang tidka bagus, karena pemberitaannya hari minggu, orang

sedang libur. Bagusnya Senin pagi, langsung main"

"Truno minta TV dikontak hari ini, supaya besok counternya dari Anggoro"

Anggodo dengan ...(8 Agustus 2009)

"Nggak usah ngomong sama penyidik. Cuma abang saja tahu bahwa BAP nya

Ari tuh seperti itu. Jadi dalam posisi dia BAP, masih sesuai apa yang

dia anu. Jangan sampai dia berpikir, kita bohong"

"Siap Bang"

"Sama harus dikaitkan ini, seperti sindikat Edi, Ari sama KPK satu

sindikat mau memeras kita, ya Bang"

"iya"

"Intinya si Ari sudah di BAP seperti kronologis. Kenapa kok kita

laporkan Ari itu. Kenapa sudah laporan begini kok dia melarikan diri.

Gitu loh. Dan si Edi itu di BAP itu nggak ngaku. Kit anggak usah

ngomong. Pokoknya si edy nggak tahu kita.

"Bang, nanti maksudnya di BAP kita nantinya, inti bahwa pengakuan itu Bang"

"iya"

"sekarang jangan dibuka dulu. Maksudnya status si Ari itu, kita merasa

Ari sama Edy dan ini tuh, ini kita diperas KPK sudah kita bayar.

Kenapa jadi masalah begini. Gitu loh Bos"

"Iya"

"menurut pengakuan Ari, dia sudah membayar seluruh dana teresbut

kepada orang-orang KPK, nggak tahu siapa"

"Betul"

Alex dengan Anggodo (10 Agustus 2009)

"Secara keseluruhan apik. Anggoro nggak lari"

"Kenceng dia ngomonge"

"Kenceng. Tak rekam banter mau"

"Y owes. Terus poin-poinnya tersasar, kan?"

"Sudah"

"Tidak lari. Ciamik dee njelasnoe"

"Ini ada suatu rekayasa, nampak dari pemanggilan jadi saksi terus

tersangka. Tenggat waktu 9 bulan. Sudah kondusif. Moro-moro karena ada

testimony, muncul pemanggilan sebagai tersangka. Secara keseluruhan

oke."

"Mengenai cekal, salah sasaran"

"Ya dalam kasus Yusuf Faisal, kok dicekal Anggoro. Itu bagaimana.

Penyitaan dan penggeledahan juga salah sasaran. Dalam kasus Yusuf

Faisal, kok yang digeledah Masaro. Pokoknya intinya sudah masuk

semua."

 Alex dengan Anggodo dan Robert (10 Agustus 2009)

"Iya memang dicuplikan. Nggak banyak, tapi intinya kita berkelit,

kalau ini bukan penyuapan. Karena di awal itu, beritanya dari Antasari

dulu, testimoni itu. Jadi dia cuplik dari Antasari, terus baru

disambung ke kita, jadi dijelaskan sama Bonaran, kalo itu bukan

penyuapan. Dan permasalahannya, kedatangan Antasari menemui Anggoro

itu juga membawa konsekwensi Antasari bisa dipermasalahkan"

"Ngomong gimana? Pengacara dari Anggoro press rilis hari ini."

Kapolri Jenderal (Pol) Bambang Hendarso Danuri pernah membantah soal adanya rekayasa dibalik status tersangka Bibit-Chandra. "Di sini kita memperlihatkan dalam proses ini betul-betul transparan. Kalau katanya ada rekayasa, orang tersangkanya semua ada di luar. Yang direkayasa apa? Nggak ada," ujarnya di jakarta, Jumat, 23 Oktober 2009.

Sama halnya dengan Kepolisian, secara terpisah Kejagung ikut membantah kabar rekayasa kriminalisasi pimpinan KPK. "Apakah itu rekayasa atau tidak bukan urusan kami, kita akan buktikan di persidangan. Yang terpenting apakah perbuatan itu memenuhi unsur yang disangkakan atau tidak oleh penyidik," jelas Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus) Marwan Effendy.

Polisi telah menetapkan Bibit dan Chandra sebagai tersangka. Keduanya dijerat dengan Pasal 23 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Junto Pasal 421 KUHP atas dugaan penyalahgunaan kewenangan dalam melakukan pencekalan terhadap buron Anggoro dan pencabutan cekal Djoko S Tjandra dalam kasus berbeda.

Belakangan polisi mengendus dugaan penerimaan suap oleh dua tersangka dari bos PT Masaro Radiokom Anggoro Widjojo. Suap itu ditujukan untuk mengentikan penanganan perkara suap Anggoro agar KPK menghentikan penanganan perkara suap proyek SKRT di Departemen Kehutanan.(ahm)

(ahm)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini