nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Telur Sepanjang 60 Cm Diyakini dari Induk Burung Garuda

Budi Sunandar, Jurnalis · Sabtu 18 Oktober 2014 23:30 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2014 10 18 340 1053943 cMvMH377Wk.jpg Rumah Gadang Mande Rubiah (pesisirselatan.gov.id)

PESISIR SELATAN - Sebuah telur raksasa sepanjang 60 sentimeter disimpan di Rumah Gadang Mande Rubiah di Lunang Silaut, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat. Warga meyakini telur tersebut berasal dari induk burung garuda.  

Sekilas rumah gadang tersebut berbeda dengan rumah gadang lainnya di Minangkabau, seperti bagian atap tidak memiliki gonjong atau tanduk kerbau.

 

Mande Rubiah sendiri diambil dari nama tokoh kharismatik di Minangkabau yang juga disebut Bundo Kanduang. Dia terbuang dari Kerajaan Pagaruyung dan mengasingkan diri di Lunang Silaut setelah keluarga raja dilanda konflik ratusan tahun lalu.

 

Rumah gadang tersebut termasuk dalam situs cagar budaya Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala Batusangkar Pemprov Sumbar dan Kepulauan Riau. Saat ini rumah gadang tersebut ditinggali oleh keturunan Bundo Kanduang ke-7.

 

Di dalamnya tersimpan sejumlah barang pusaka Minangkabau, salah satunya sebuah telur raksasa. Masyarakat sekitar menyebutnya talua buruang garudo atau telur burung garuda.

 

Anak Mande Rubiah generasi ke-7, Rajo Mudo, Sabtu (18/10/2014), menjelaskan, telur tersebut ditemukan oleh seorang pendekar Minang di daerah Tarusan, Pesisir Selatan, ratusan tahun lalu. Telur tersebut ditemukan di dalam lubang.

 

Dia menambahkan, warga meyakini telur tersebut berasal dari burung garuda karena ukurannya sangat besar. Berdasarkan cerita yang diyakini masyarakat, ukuran burung garuda saat itu sangat besar. Bahkan bentang sayapnya bisa menutupi separuh kampung Lunang Silaut. Burung garuda biasa bersembunyi di kawasan perbukitan di Pesisir Selatan.

 

Agar dapat bertahan lama, isi telur dikeluarkan dari cangkangnya.

 

Walaupun belum ada penelitian yang menyatakan telur tersebut berasal dari induk burung garuda, namun masyarakat tetap meyakininya karena informasi tersebut datang dari nenek moyang mereka.

(ton)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini