Penembakan Brutal, Obama Sebut AS Berduka

Emirald Julio, · Jum'at 02 Oktober 2015 09:14 WIB
https: img.okezone.com content 2015 10 02 18 1224716 penembakan-massal-obama-amerika-berduka-kg8rF0dLG5.jpg Obama terlihat sangat sedih dan emosional ketika menyampaikan belasungkawanya (Foto: Mirror)

WASHINGTON – Presiden Amerika Serikat (AS) Barrack Obama terlihat sangat sedih ketika memberikan pernyataan belasungkawa terhadap insiden penembakan brutal di Universitas Umpqua, Oregon. Ia berjanji akan memberikan kontrol lebih ketat terhadap peredaran senjata api di AS.

Obama juga mengatakan, AS merupakan negara maju pertama yang sering mengalami insiden penembakan masal. Itu makanya dirinya sempat menuturkan, setiap ada tragedi penembakan massal, doa dan rasa prihatin tidak cukup. Hal itu tidak dapat mencegah penembakan.

"Banyak keluarga AS, ibu, ayah dan anak yang hidupnya berubah selamanya. Ada juga masyarakat yang mendadak diserang rasa kesedihan dan para orangtua yang ketakutan karena bisa saja sanak saudara mereka yang menjadi korbannya”, ujar Obama, dilansir dari Mirror, Jumat (02/10/2015).

“AS akan membantu dengan doa dan cinta kepada semua orang yang berduka. Bagaimanapun, tanpa tahu mengapa, hal seperti ini menjadi rutinitas, laporan seperti ini menjadi rutinitas. Saya berdiri di sini untuk memberikan pernyataan seperti ini, menjadi rutinitas. Hal yang ironis kita menjadi kebal sedikit demi sedikit terhadap kasus seperti ini," lanjut dia.

(hmr)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini