nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Hadiri KTT ASEAN, Presiden Jokowi Bawa Isu Perdamaian

ant, Jurnalis · Jum'at 20 November 2015 23:13 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2015 11 20 337 1253214 hadiri-ktt-asean-presiden-jokowi-bawa-isu-perdamaian-kf3KAhDc1n.jpg Presiden Jokowi (Foto: Ilustrasi)

KUALA LUMPUR - Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN dan sembilan KTT lain selama kunjungannya di Kuala Lumpur, Malaysia, pada 20-22 November 2015. 

Tim Komunikasi Presiden, Ari Dwipayana dalam keterangannya di Kuala Lumpur, menyebutkan Presiden akan menghadiri KTT ASEAN ke-27 pada hari ini.

Sembilan KTT lain yang turut dihadiri Presiden Jokowi, yakni KTT ke-18 ASEAN-Republik Rakyat Tiongkok, KTT ke-13 ASEAN-India, KTT ke-18 ASEAN Plus Three, KTT ke-3 ASEAN-Amerika Serikat, KTT ke-10 Asia Timur (10th East Asia Summit/EAS), KTT ke-18 ASEAN-Jepang.

Selain itu, KTT ke-17 ASEAN-Republik Korea, KTT ke-7 ASEAN-Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) serta KTT Peringatan ke-40 Kerjasama Kemitraan ASEAN-Selandia Baru. Untuk KTT ASEAN ke-27, upacara pembukaan akan dilaksanakan pada Sabtu 21 November 2015 sekira pukul 08.00 waktu setempat, di Plenary Hall KLCC, Kuala Lumpur.

Pada KTT ke-27 ASEAN di Kuala Lumpur ini para pemimpin ASEAN akan mengusahakan tercapainya kesepakatan konvensi ASEAN mengenai perdagangan manusia (ASEAN Convention against Trafficking in Person), Deklarasi Kuala Lumpur mengenai pembentukan Komunitas ASEAN (Kuala Lumpur Declaration on the Establishment of ASEAN Community), dan Deklarasi Kuala Lumpur mengenai ASEAN 2025 (Kuala Lumpur Declaration on ASEAN 2025).

Dalam KTT tersebut, Indonesia akan menyuarakan agar perdamaian dan keamanan terus tercipta di kawasan ini. Indonesia juga ingin memastikan terpeliharanya persatuan dan sentralitas ASEAN, selain memastikan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan peningkatan peran ASEAN di dunia.

2015 merupakan tahun penting bagi ASEAN. Di samping akan segera memasuki ASEAN Community, terutama Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) 2015, ASEAN juga akan mempersiapkan hari depannya dengan visi ASEAN 2025 yang merupakan tekad ASEAN untuk maju bersama.

Visi ASEAN 2025 penting untuk memastikan implementasi MEA, memastikan bahwa manfaat ASEAN dirasakan oleh rakyat di negara anggotanya dan memastikan tidak ada yang tertinggal dalam pembangunan ASEAN.

Di samping itu, visi ASEAN 2025 juga diharapkan dapat meningkatkan peran dan kontribusi ASEAN pada penanganan masalah global. Di sela pelaksanaan rangkaian KTT tadi, Presiden Jokowi juga akan melakukan sejumlah pertemuan bilateral antara lain dengan kepala negara dan pemerintahan Selandia Baru, Vietnam, Jepang dan juga Sekretaris Jenderal PBB.

Presiden Jokowi selama pelaksanaan KTT di Kuala Lumpur akan didampingi Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Koordinator Bidang Maritim Rizal Ramli, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Perdagangan Thomas Trikasih Lembong dan Sekretaris Kabinet Pramono Anung.

Presiden Jokowi dan Ibu Negara dijadwalkan akan kembali ke Tanah Air pada Minggu 22 November 2015 malam. Sementara Presiden Joko Widodo didampingi Ibu Negara Iriana bersama rombongan baru tiba di Bandara Internasional Kuala Lumpur, Malaysia, Jumat (20/11/2015) malam sekira pukul 21.15 waktu setempat, dengan menggunakan Pesawat Kepresidenan RI-1.

1 / 2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini