nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Target Putri Mahitala Unpar untuk Puncak Aconcagua

ant, Jurnalis · Jum'at 08 Januari 2016 16:17 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2016 01 08 65 1283792 target-putri-mahitala-unpar-untuk-puncak-aconcagua-73122HZodZ.jpg Tim pendaki putri Mahitala Unpar di puncak Gunung Carstenz, Papua. (Foto: dok. Mahitala Unpar)

BANDUNG - Tim pendaki gunung putri Mahitala Universitas Parahyangan (Unpar) yang tergabung dalam The Woman Indonesia's Seven Summits Expedition Mahitala Unpar (Wissemu) ditargetkan mencapai puncak Gunung Aconcagua (6.962) mpdl pada 27 Januari 2016.

"Berdasarkan jadwal pendakian, ditargetkan tim bisa mencapai puncak pada 27 Januari," kata Tim Publikasi Tim Wissemu Mahitala Unpar Alfons Hartat di Bandung, Jumat (8/1/2016).

Menurut dia, summit atau pencapaian puncak itu dilakukan di hari ke-17 ekspedisi ke puncak tertinggi di Amerika selatan itu. Pendakian menuju puncak, kata Alfons akan dilakukan dari Colera Camp setelah sebelumnya melakukan pendakian selama sebelas jam.

"Jalur yang diambil merupakan jalur normal. Ketiga pendaki akan menjalani cek kesehatan dan fisik sebelum menuju puncak," kata Alfons yang juga pendaki Mahitala dalam tim Issemu Mahitala Unpar, pada lima tahun lalu.

Panjangnya rute perjalanan dan kenaikan ketinggian gunung yang cukup drastis membuat perjalanan ini membutuhkan waktu yang cukup lama untuk didaki.

Ketiga pendaki Wissemu Mahitala Unpar yang akan melakukan penaklukan Gunung Aconcagua yang merupakan puncak tertinggi di Amerika Selatan yakni setinggi 6.962 mdpl itu adalah Fransiska Dimitri Inkiriwang (22), Mathilda Dwi Lestari (22) dan Dian Indah Carolina (20). Mereka merupakan mahasiswi aktif Universitas Katolik Parahyangan yang tergabung dalam Tim The Women of Indonesia's Seven Summits Expedition Mahitala Unpar.

"Ketiga pendaki akan didampingi tim pemandu di sana, mereka berangkat hanya tiga orang. Tim pendukung Mahitala memantau dari Posko di Bandung," kata Alfons.

Rencananya pendaki putri Mahitala akan bertolak dari Indonesia pada 11 Januari 2016.

(rfa)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini