nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Digaji Rp200 Ribu, Guru Honorer Menjerit

ant, Jurnalis · Selasa 17 Mei 2016 19:04 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2016 05 17 65 1390686 digaji-rp200-ribu-guru-honorer-menjerit-LyX5WfFBiN.jpg Ilustrasi Foto: dok. Okezone.

TERNATE - Guru honorer di Kota Ternate, Maluku Utara (Malut) mengharapkan perhatian Dinas Pendidikan Nasional (Diknas) setempat, khususnya dari segi honor. Pasalnya, selama ini mereka hanya menerima honor dari sekolah yang jumlahnya sangat terbatas.

"Selama ini kami hanya menerima honor dari sekolah sebesar Rp300 ribu per bulan. Bahkan ada guru honorer yang menerima Rp200 per bulan dan itu pun dibayar setiap tiga bulan menunggu dana BOS," kata salah seorang guru honor di salah satu SMP di Ternate, Asrul di Ternate, seperti dilansir Antara, Selasa (17/5/2016).

Dengan jumlah honor seperti itu, jangankan memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, untuk menutupi ongkos transpor dari rumah ke sekolah saja tidak bisa. Padahal guru honorer harus melaksanakan tugas mengajar setiap hari, sama seperti guru lainnya yang sudah menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS).

Menurut Asrul yang telah lima tahun menjadi guru honorer, Diknas Kota Ternate seharusnya memberikan tunjangan tersendiri kepada para guru honorer di daerah ini. Sebab, apa pun alasannya, guru honorer telah berkontribusi dalam mendukung kelancaran proses belajar mengajar di sekolah.

Selain itu, Diknas Kota Ternate juga harus terus memperjuangkan ke pemerintah pusat agar guru honorer dapat diangkat menjadi PNS tanpa harus melalui proses seleksi, karena pengabdian bertahun-tahun menjadi guru honorer dapat diperhitungkan sebagai kompensasi dari seleksi.

Sementara itu, Kepala Diknas Kota Ternate Mohdar Din mengatakan Diknas Kota Ternate selama ini telah memberi perhatian kepada para guru honorer di daerah ini dengan memberikan honor bulanan melalui APBD sebesar Rp500 ribu per bulan, tetapi itu hanya untuk guru honorer yang masuk Pegawai Tidak Tetap (PTT) Pemkot Ternate. Sedangkan untuk guru honorer yang diangkat oleh sekolah, Diknas Kota Ternate tidak bisa membuat kebijakan lebih jauh.

"Karena sesuai kebijakan dari pemkot dan persetujuan DPRD, pembayaran honor hanya kepada yang bersatus PTT dan memiliki SK pengangkatan dari Wali Kota," ujar Mohdar.

Data dari Pemkot Ternate menyebutkan, dana yang dialokasikan melalui APBD untuk membayar honor PTT setiap tahunnya sekira Rp8 miliar untuk 3.000-an PTT. Namun ironisnya, dana sebesar itu tidak menjangkau guru honorer yang tidak masuk kelompok guru PTT.

Ikuti Try Out SBMPTN 2016 Okezone pada Senin, 23 Mei di Gedung SMESCO. Info lengkap klik laman tryout.okezone.com. Segera daftar, banyak hadiah menarik menanti!

(rfa)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini