Inggris Masih Mungkin Bertahan di Uni Eropa

ant, · Selasa 28 Juni 2016 08:02 WIB
https: img.okezone.com content 2016 06 28 18 1426894 inggris-masih-mungkin-bertahan-di-uni-eropa-onaUjpavcc.jpg Ilustrasi, kebijakan keluarnya Inggris dari UE tidak berjalan mulus (Foto: Global Research)

LONDON - Pertanyaan soal apakah Inggris masih akan tetap bertahan atau meninggalkan Uni Eropa masih belum terjawab meski hasil referendum sudah jelas.

Hingga kini masih belum ada indikasi kapan Brexit--keluarnya Inggris dari Uni Eropa--akan terjadi. Kantor berita Reuters bahkan menulis Brexit mungkin saja tidak akan pernah terjadi.

Mengingat hasil referendum pada Kamis lalu tidak mengikat secara hukum, sejumlah politisi mengusulkan agar pihak parlemen menggelar voting terlebih dahulu sebelum secara formal memulai proses keluar dari Uni Eropa.

Selain itu, tekanan dari publik untuk menggelar referendum kedua juga semakin besar dengan petisi yang ditandatangani tiga juta orang hanya dalam dua hari.

Lalu pada Ahad, pemimpin Skotlandia mengancam akan memveto hasil referendum. Dalam aturan devolusi menurut Majelis Bangsawan, parlemen Skotlandia, Irlandia Utara, dan Wales harus menyetujui setiap keputusan Britania Raya untuk keluar dari Uni Eropa.

Namun demikian, sebagian besar politisi Inggris sepakat bahwa perpisahan dengan Uni Eropa harus terjadi mengingat hasil referendum menyatakan demikian. Keputusan yang berlawanan akan dianggap sebagai tamparan bagi demokrasi.

"Kehendak rakyat Inggris adalah perintah yang harus dilaksanakan," kata Cameron dalam pidato pengunduran dirinya.

Tapi, perbincangan mengenai Regrexit--menyesal jika keluar--masih menjadi topik hangat di sosial media akibat hasil referendum yang memicu goncangan finansial dan politik besar.

Mata uang poundsterling terus anjlok sementara dua partai politik utama terpecah. Di Partai Konservatif, kepemimpinan Cameron hampir pasti akan digantikan tokoh lain. Sementara di Partai Buruh, Jeremy Corbyn harus menghadapi revolusi internal, dengan sembilan tokoh yang baru saja menyatakan mundur.

"Kaledoskop di Inggris tidak hanya mengguncang hubungan dengan Uni Eropa tetapi juga soal siapa yang akan memimpin partai-partai dan siapa yang akan memerintah," kata Anand Menon, Profesor Politik Eropa dan Hubungan Internasional dari Kings College London.

Perdebatan Proses Keluar

Dalam Pakta Lisbon Pasal 50 yang merupakan konstitusi Uni Eropa, disebutkan bahwa keluarnya suatu negara dari blok tersebut harus dilakukan dengan segera. Pada akhir pekan lalu, sejumlah pejabat Eropa mengatakan bahwa Inggris harus mematuhi aturan tersebut--kemungkinan di tengah pertemuan Uni Eropa pada Kamis.

(FIK)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini