Polisi Temukan Ratusan Bungkus Rokok Tanpa Pita Cukai di Banyuwangi

ant, · Kamis 27 April 2017 14:45 WIB
https: img.okezone.com content 2017 04 27 519 1677758 polisi-temukan-ratusan-bungkus-rokok-tanpa-pita-cukai-di-banyuwangi-6rXLfVkOod.jpg

BANYUWANGI - Aparat Kepolisian Sektor Genteng, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur menyita ratusan rokok berbagai merk tanpa pita cukai di sebuah toko di Desa Kembiratan.

Kapolsek Genteng Kompol Sumartono, Kamis (27/4/2017) mengatakan, sebanyak 616 bungkus rokok berbagai merk disita aparat Polsek Genteng dari sebuah toko di wilayah Dusun Krajan, Desa Kembiratan, Kecamatan Genteng.

"Penyitaan dilakukan petugas terkait tidak adanya pita cukai pada kemasan rokok yang terdiri atas 6 merk tersebut," tuturnya.

Menurutnya, pihak polsek sudah melaporkan penyitaan itu kepada Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Banyuwangi AKP Dewa Putu Prima Yogantara Parsana dan berkoordinasi dengan KBO Satreskrim Iptu Hadi Waluyo untuk penanganan lanjutan.

"Penggunaan cukai dalam kemasan bungkus rokok wajib karena berkaitan dengan pajak, sehingga kemasaan rokok yang tidak dilabeli cukai atau menggunakan cukai palsu jelas melanggar hukum," katanya.

Pendapatan negara dari pajak cukai rokok juga dirugikan jika rodusen mengabaikan pemasangan cukai. Hal itu juga pertanda bahwa pemilik usaha hendak menggelapkan pajak yang semestinya menjadi pendapatan negara.

"Rokok tanpa cukai umumnya dibandrol dengan harga yang lebih murah. Ada yang diedarkan menggunakan merk baru atau justru memalsukan produk yang telah terkenal," ujarnya.

Ratusan rokok dari enam merk rokok yang disita aparat tanpa cukai yakni 100 pak rokok merk Abold, 100 bungkus rokok Mahkota, 31 pres atau 310 pak rokok Milder, 80 bungkus Jaya Bold, 17 pak Super Mona dan 9 pak rokok merk Daun.

Sementara pemilik toko Febri Damayanti mengaku tidak tahu ratusan rokok tanpa cukai tersebut dibeli dari mana karena yang membeli rokok tersebut adalah suaminya, namun ia mengaku pasrah ketika seluruh rokok tanpa cukai itu dibawa ke Mapolsek Genteng.

"Suami saya yang membeli ratusan rokok tanpa cukai itu, sehingga saya tidak tahu menahu di mana membeli rokok tersebut," katanya berkilah

(qlh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini