Image

Gawat, Empat Gunung Api di Maluku Utara Status Waspada

Narjo Usman, Jurnalis · Sabtu 13 Mei 2017, 20:56 WIB
https: img.okeinfo.net content 2017 05 13 340 1690374 8206-gawat-empat-gunung-api-di-maluku-utara-status-waspada-pRkgaUslnS.JPG Kepala Badn Geologi Kementerian ESDM, Ego Syahrial (kemeja putih) saat memantau sesmografi Gunung Dukono (Foto: Narjo Usman)

TOBELO - Empat dari lima gunung berapi di Maluku Utara kini berstatus waspada. Bahkan, salah satu gunung mengancam jalur penerbangan internasional.

Kepala Badan Geologi, Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM), Ego Syahrial, menuturkan, dari 17 gunung api aktif di Indonesia, empat yang berada di Maluku Utara berstatus waspada.

"Empat gunung api di Maluku Utara kini berstatus waspada, yakni Gunung Gamalama Ternate, Gamkonora Halmahera Barat, Ibu Halmahera Barat dan Gunung Dukono Halmahera Utara," ungkap Ego kepada wartawan di Tobelo, Sabtu (13/5/2017).

Sementara satu gunung lainnya yakni Gunung Kie Besi di Halmahera Selatan, statusnya masih tetap normal. Namun, dari keempat gunung itu, Gunung Dukono dianggap sangat berbahaya karena sejak erupsi 1933 hingga sekarang erupsinya tanpa henti serta membahayakan penerbangan karena berada pada jalur penerbangan internasional.

"Halmahera Utara ini merupakan salah satu tektonik yang paling aktif, sering terjadi gempa karena pertemuan lempeng Halmahera Utara dengan lempeng pasifik yang aktif. Dukono ini salah satu pusat yang dilalui lintas penerbangan Internasional Australia, Jepang, China, Korea maupun negara-negara lain. Jadi, baik dari Australia ke utara maupun ke selatan ini melewati lokasi Dukono," ungkapnya.

Badan Geologi sendiri memasang pos pengamatan di Dukono agar selalu melaporkan update dampak dari erupsi Dukono yang diteruskan ke VAAC di Darwin dan Tokyo. Tinggi letusan abu vulkanik sangat mempengaruhi jalur penerbangan, sehingga seluruh airline bisa melakukan perubahan rute jika Dukono erupsi.

"Kami pemerintah memberikan perhatian karena Dukono ini salah satu pusat yang dilalui lintas penerbangan Internasional," terangnya.

Pihaknya mengimbau masyarakat agar tidak mendekati lereng gunung karena sewaktu-waktu bisa menghembuskan abu vulkanik dengan radius 2 kilometer.

"Kategori waspada sesuai rekomendasi dari Badan Geologi menyatakan kondisi waspada atau level II itu radius 2 kilometer yang akan berdampak langsung ini yang harus dihindari," ujarnya.

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini