Image

Menaker Sebut Kurikulum SMK Perlu Disesuaikan dengan Dunia Kerja

Agregasi Antara, Jurnalis · Jum'at 08 September 2017, 20:05 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2017 09 08 65 1772255 menaker-sebut-kurikulum-smk-perlu-disesuaikan-dengan-dunia-kerja-CBTZR579x9.jpg Menaker RI, Hanif Dhakiri (Foto: Okezone)

KUDUS - Menteri Tenaga Kerja (Menaker), Hanif Dhakiri menilai kurikulum di sekolah menengah kejuruan (SMK) perlu disesuaikan dengan dunia industri, agar lulusannya bisa terserap di dunia kerja lebih maksimal.

"Selama ini, kurikulumnya memang jauh dari kebutuhan dunia industri, sehingga penyerapan di dunia kerjanya kurang maksimal," ujarnya ditemui usai mengunjungi SMK Negeri 1 Kudus, Jumat (8/9/2017).

Padahal, lanjut dia, lulusan SMK biasanya menginginkan langsung kerja, sehingga agar bisa terserap di dunia industri secara maksimal, perlu ada penyesuaian kurikulumnya agar kualitas lulusannya sesuai kebutuhan industri.

Terkait hal itu, kata dia, Kemenaker tentu akan berkomunikasi dengan kementerian terkait soal kemungkinan adanya penyelarasan kurikulum SMK dengan dunia industri.

Selain perlunya penyesuaian kurikulum sekolah kejuruan dengan dunia industri, dia juga mendorong dunia industri membantu pengembangan dan peningkatan kualitas lulusan SMK, sehingga lulusannya nanti bisa diterima di dunia kerja.

"Pihak swasta juga turut serta membantu menggarap pendidikan dan pelatihan vokasi secara masif," ujarnya.

Ia optimistis, jika jumlah industri yang terlibat membantu SMK dan BLK semakin banyak, penyiapan tenaga kerja yang berkompeten bakal cepat terwujud. Dengan keterlibatan industri, maka pasokan tenaga kerja yang tersedia lanjut Hanif, akan sesuai dengan permintaan dunia industri.

"Angka pengangguran tentu akan berkurang. Bahkan, pemerintahan Presiden Jokowi telah menekan angka pengangguran dari 6,13 persen menjadi sekitar 5,3 persen," ujarnya.

Menurut dia, keterlibatan swasta tidak hanya sekadar dalam penyiapan sarana dan prasarana fisiknya, melainkan mereka juga dilibatkan dalam skema pendidikan mulai penyiapan instruktur dan kurikulum sesuai kebutuhan industri.

Kunjungan Menaker ke Kudus, tidak hanya mengunjungi SMKN 1 Kudus yang memiliki keunggulan di bidang tata boga, melainkan juga mengunjungi SMK Wisuda Karya, SMK NU Banat serta SMK Raden Umar Said.

Saat berkunjung ke SMK Wisuda Karya, Hanif sempat mencoba fasilitas ruang full mission bridge simulator (simulator untuk nakhoda kapal niaga). Fasilitas lain yang dikunjungi, yakni di ruang jurusan teknik permesinan dan teknik kapal niaga.

Sementara, Pelaksana tugas (Plt) Kepala SMK Wisuda Karya Kudus, Fachruddin menyatakan optimistis, lulusan SMK yang dikelolanya akan mampu menjawab kebutuhan industri.

"Untuk meningkatkan kompetensi lulusan, kami juga menjalin kerja sama dengan banyak perusahaan dan industri besar," ucap Fachruddin.

(put)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini