Image

Longsor Tambang Pasir di Mojokerto, Rika Kehilangan Suami, Anak dan Ponakan

Zen Arivin, Jurnalis · Kamis, 14 September 2017 - 18:29 WIB
Jenazah Kodir tiba di rumah duka (foto: Zen Arivin/Okezone) Jenazah Kodir tiba di rumah duka (foto: Zen Arivin/Okezone)

MOJOKERTO - Tambang pasir dan batu (sirtu) ilegal di Dusun Glogok, Desa Sumbertanggul, Kecamatan Mojosari, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, memakan korban jiwa. Empat penambang tewas tertimpa reruntuhan tebing setinggi 15 meter, pagi tadi.

Tangisan pecah kala jenazah Kodir (60) tiba di rumah duka, di Dusun Glogok. Istri almarhum, Rika tak kuasa melihat jasad suaminya diturunkan dari ambulans.

Berkali-kali ia meronta memanggil nama sang suami yang sudah memberinya dua orang anak itu. Mata perempuan paruh baya itupun tak henti memandang wajah sang suami yang sudah berselimut kafan. Bersamaan dengan itu, butiran bening tampak mengalir deras dari sudut-sudut kedua matanya. Kepergian Kodir, benar-benar membuat ketegaran perempuan berusia 52 tahun itu runtuh.

Belum usai Rika mencurahkan kepedihannya, kenyataan pahit kembali datang. Hanya berselang beberapa menit, jasad lain kembali datang. Ya, dia adalah Wijanarko (35), putra sulungnya yang juga tewas akibat tertimbun longsor bersama sang ayah.

Perempuan itu tak bisa berbuat banyak. Ia hanya bisa bersimpuh pasrah atas musibah yang dihadapi. Pagi tadi adalah detik terakhir Rika bersua dengan suami dan anaknya yang selama ini menjadi penopang kebutuhan keluarga.

Di mata keluarga, Kodir adalah kepala rumah tangga yang baik, bertanggungjawab dan tidak neko-neko. Dia banting tulang menjadi penambang pasir dan batu untuk mencukupi kebutuhan keluarga.

"Beliau orangnya baik, dari dulu memang kerjanya mencari pasir di sebelah itu," terang Umi (33), kerabat Kodir saat ditemui di rumahnya.

Umi mendengar berita duka sesaat setelah peristiwa longsor terjadi. Sebab, jarak rumah Kodir dengan lokasi pertambangan tak begitu jauh dan masih dalam satu dusun. Ia pun sempat syok saat mendengar kabar bapak dan anak itu menjadi korban longsor.

"Tadi saya sempat ngobrol sama istrinya, dia cerita kalau pak Kodir dan Wijanarko belum sempat sarapan saat berangkat. Terus ada kabar kalau keduanya meninggal karena longsor pasir," papar Umi yang juga tak bisa menyembunyikan kesedihannya.

Senada dengan Umi, Pingki yang juga kerabat Kodir, mengaku terhentak saat mendengar musibah itu. Ia tak menyangka, bakal kehilangan tiga orang kerabat sekaligus. Sebab, Iswanto (35) yang juga salah satu korban tewas, merupakan keponakan Kodir.

"Mereka bertiga selalu bekerja bersama-sama. Pak Kodir ini orangnya sangat baik, maka itu ia selalu mengajak saudara-saudaranya kalau bekerja. Maksudnya agar semuanya bisa mendapatkan hasil," sambungnya.

Pingki mengaku belum mengetahui apakah ketiganya akan kebumikan dalam satu liang lahat. Pihaknya masih menunggu musyawarah dengan pihak keluarga, utamnya istri dan anak kedua Kodir.

"Jenazahnya juga belum lama datang. Kami masih menunggu keputusan keluarga. Ini musibah yang benar-benar memukul kami. Karena ketiganya merupakan keluarga kami," tandasnya sembari mengusap air matanya.

(ris)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini

Live Streaming