Image

Mantap! Demi Bisa Kuliah, Aris Kerja Jadi Resepsionis hingga Sukses Jadi Wisudawan Terbaik

Selasa 31 Oktober 2017, 07:30 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2017 10 30 65 1805334 mantap-demi-bisa-kuliah-aris-kerja-jadi-resepsionis-hingga-sukses-jadi-wisudawan-terbaik-iRRLbkdoUI.jpg Foto: Solopos

SOLO - Aris Setiawan dikukuhkan sebagai wisudawan terbaik jenjang S-1 Universitas Slamet Riyadi (Unisri) Solo. Dari sebanyak 207 wisudawan jenjang S1, Aris yang mengambil Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris Fakultas Keguruan Ilmu Pengetahuan (FKIP) meraih indeks prestasi kumulatif (IPK) 3,97.

Prestasi tersebut ditempuh Aris dengan penuh perjuangan. Aris yang tinggal bersama orang tuanya di Pringgolayan RT 001/RW 011, Tipes, Serengan, Solo, kuliah sambil bekerja di bagian resepsionis Grand Soba Hotel Sukoharjo.

“Saya mengambil kuliah malam yakni mulai pukul 18.00 WIB sampai 21.00 WIB, sehingga bisa sambil bekerja. Pihak hotel tempat bekerja juga mendukung saya kuliah,” ungkap alumni Program Studi Perhotelan SMKN 4 Solo itu, seperti dilansir dari Solopos, Selasa (31/10/2017).

Aris mengaku bekerja di hotel agar dapat melanjutkan kuliah karena orang tuanya yang hanya membuka warung kecil-kecilan di rumah tidak mampu untuk membiayai kuliah. Gaji dari bekerja di hotel sebagian ditabung untuk membayar biaya kuliah yang mencapai sekira Rp3,7 juta per semester.

“Jadi semua kebutuhan kuliah saya biaya sendiri. Orang tua membantu sekadarnya kalau pas punya uang,” jelas Aris.

Aris tinggal di rumah berukuran sekitar 2,5 meter X 5 meter, terdiri dari dua lantai. Lantai pertama yang digunakan sebagai warung, sedang kan lantai kedua untuk tidur tiga orang penghuni rumah tersebut yakni Aris dan kedua orang tuanya.

Rumah itu berada di tanggul kali di Pringgolayan. Kawasan tersebut padat dengan rumah-rumah. “Inilah tempat tinggal saya, sempit,” katanya.

Aris menjalani kuliah dengan semangat meski berat, terutama bila dapat giliran kerja shift malam mulai pukul 23.00 WIB, sehingga setelah kuliah tidak sempat istirahat. Belum lagi kalau ada tugas kuliah dari kampus yang harus segera diselesaikan, Aris harus begadang sampai larut malam.

“Sudah menjadi komitmen bekerja sambil kuliah sehingga saya jalani dengan tanggung jawab. Alhamdulillah bisa lulus kuliah empat tahun,” kata pria kelahiran 31 Maret 1995 di Solo.

Setelah diwusada sebagai sarjana Pendidikan Bahasa Inggris, Aris berencana menjadi guru. ”Cita-cita saya ingin menjadi guru karena pekerjaan mulia mencerdaskan anak bangsa,” kata dia.

Kedua orang tua Aris, Slamet Widodo (52) dan Sutrisni (50) mengungkapkan hanya mampu membayar uang masuk kuliah anaknya di Unisri. “Kami menabung selama bertahun-tahun, menyisihkan keuntungan berjualan untuk biaya kuliah Aris,” ungkap Sutrisni.

Slamet mendorong anak tunggalnya untuk kuliah agar tidak main-main saja seperti kebanyakan anak lainnya. “Dengan kuliah agar kehidupannya anak kami nantinya lebih baik daripada orang tuanya,” harap dia.

(sus)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini