Image

Wow! Mahasiswa IPB Ciptakan Beras Tiruan dari Rumput Laut dan Agar-Agar

Putra Ramadhani Astyawan, Jurnalis · Rabu 15 November 2017, 11:10 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2017 11 14 65 1813816 wow-mahasiswa-ipb-ciptakan-beras-tiruan-dari-rumput-laut-dan-agar-agar-ryeuO0593F.jpg Foto: Putra Ramadhani/Okezone

BOGOR - Ahmad Fauzi, mahasiswa Departemen Teknologi Hasil Perairan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK), Institut Pertanian Bogor (IPB) berhasil menciptakan inovasi beras tiruan dari bahan rumput laut dan agar-agar.

Penelitiannya ini dilakukan dibawah bimbingan Prof Dr Ir Sri Purwaningsih, MSi dan Prof drh Ekowati Handharyani, PhD APVet dengan judul 'Karakteristik Beras Tiruan dengan Penambahan Rumput Laut dan Agar-Agar'.
                
Ahmad menciptakan beras tiruannya menggunakan teknologi ekstrusi, yaitu proses yang melibatkan pencampuran, pemasakan, dan pencetakan beras di bawah suhu yang tinggi. Ia juga memformulasikan beras tiruannya dengan campuran bahan pangan lokal seperti tepung jagung, tepung beras, dan tepung singkong.
 
"Rumput laut jenis Gracilaria sp. adalah jenis rumput laut yang paling banyak digunakan dalam produksi agar-agar. Rumput laut jenis ini mengandung serat kasar hingga 20,48 persen. Kandungan taninnya juga tinggi, yang berpotensi dijadikan sebagai makanan fungsional," kata Ahmad, Rabu (15/11/2017).
 
Hal itulah yang menginspirasi Ahmad menciptakan beras tiruan berbahan dasar rumput laut dan agar-agar. Kandungan agar, serat dan polifenol pada rumput laut Gracilaria sp. bermanfaat untuk menjaga kesehatan seperti dapat menurunkan kadar gula dalam darah.
 
Hasil penelitian yang dilakukan Ahmad menunjukkan bahwa beras tiruan dengan penambahan tepung rumput laut memiliki kadar air, lemak, karbohidrat dan serat kasar yang lebih tinggi bila dibandingkan dengan beras yang ditambahkan tepung agar-agar. 
 
"Hal ini karena terjadi peningkatan kadar air akibat semakin tingginya konsentrasi hidrokoloid yang membuat air yang terikat dalam jaringan hidrokoloid lebih banyak," jelasnya.
 
Secara keseluruhan beras tiruan dengan penambahan tepung rumput laut konsentrasi 10 persen memiliki respon yang paling disukai oleh panelis baik warna, bau, maupun teksturnya. Kandungan tanin pada beras tiruan dengan penambahan tepung rumput laut konsentrasi 10 persen juga diketahui yang tertinggi yaitu 0,19 persen.

“Tanin ini adalah senyawa polifenol yang bermanfaat untuk menurunkan kadar gula dalam darah. Beras tiruan dengan penambahan tepung rumput laut dengan konsentrasi 10 persen merupakan beras terbaik berdasarkan karakteristik beras yang dihasilkan," tambahnya.
 
Ahmad berharap hasil penelitiannya ini dapat memberikan informasi terkait pengaruh penambahan tepung rumput laut dan agar-agar dari Gracilaria sp. terhadap karakteristik beras tiruan.

“Saya berharap hasil penelitian ini bisa bermanfaat bagi masyarakat dan bisa dijadikan sebagai pangan fungsional berupa beras tiruan yang mengandung serat dan tanin, yang tentunya sangat bermanfaat bagi kesehatan," tandasnya.

(sus)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini