4 Anak Tega Gugat Ibu Kandungnya Gara-Gara Harta Warisan

ant, · Rabu 21 Februari 2018 11:50 WIB
https: img.okezone.com content 2018 02 21 525 1862496 4-anak-tega-gugat-ibu-kandungnya-gara-gara-harta-warisan-LkiRJG6Zyz.jpg ilustrasi (Foto: Dok. Okezone)

BANDUNG - Empat orang anak masing-masing berinisial AS, DR, AR, dan AK menggugat ibu kandungnya sendiri bernama Cicih (78) sebesar Rp 1,6 miliar ke Pengadilan Negeri Bandung karena masalah harta warisan.

"Klien saya Ibu Cicih digugat oleh empat anak kandungnya," ujar kuasa hukum Cicih, Hotma Agus Sihombing, saat dihubungi melalui telefon seluler, Rabu (21/2/2018).

Hotma menjelaskan, awal mula gugatan tersebut saat Cicih menjual sebagian tanah warisan dari almarhum suaminya, Udin, seluas 91 meter persegi dari total tanah 332 meter persegi di daerah Kelurahan Cipadung, Kecamatan Cibiru, Kota Bandung.

Cicih terpaksa menjual tanahnya untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari akibat utang yang menjeratnya hasil meminjam kepada tetangganya. Tanah 91 meter persegi tersebut dijual Cicih dengan harga Rp250 juta.

"Ibu Cicih enggak punya uang lagi. Dia merasa ada sisa dari hibah suaminya. Karena merasa bagian dia, jadi untuk mempertahankan hidupnya terpaksa dia jual," katanya.

Sepeninggal suaminya, Cicih tidak memiliki penghasilan untuk menutupi kebutuhan sehari-hari sehingga terpaksa harus berhutang kepada tetangga sekitar. Sementara empat orang anaknya, kata dia, seperti kurang peduli terhadap Cicih bahkan jarang menengoknya.

(Baca juga: Sengketa Tanah Tugu Utara, Sidang di PN Jakut Tidak Sesuai Agenda)

"Dilupakan intinya. Jadi kita bayangkan ada seorang janda ga punya suami pekerjaan hidup dari mana," kata dia.

Mengetahui tanah dijual, empat orang anaknya tidak setuju dengan apa yang dilakukan Cicih. Mereka beralasan, Cicih, menjual tanah tanpa sepengetahuannya hingga akhirnya membawa kasus tersebut ke meja hijau.

Hotma melanjutkan, uang hasil penjualan tanah tidak seluruhnya dibayarkan untuk melunasi utang, namun termasuk membiayai sekolah cucu dari salah satu anak yang menggugatnya.

"Cucunya hidup satu rumah (dengan Cicih). Bahkan selain membiayai sehari-hari, ibu Cicih juga membiayai sampai cucunya sekolah. Uang itu juga malah diberikan kepada salah satu anaknya yang menggugat untuk membangun kos-kosan," kata dia.

(Baca juga: Hari Ini, MK Mulai Sidangkan 27 Gugatan Sengketa Hasil Pilkada 2017)

Dari harta yang disengketakan tersebut, keempat anaknya juga mendapat jatah. AS mendapat bagian seluas 1.070 meter persegi, DR seluas 116,6 meter persegi, AR 324 meter persegi dan AK seluas 222,58 meter persegi. Sementara Cicih mendapatkan tanah dan bangunan seluas 332 meter persegi. Harta dari suaminya dibagikan sebelum sang suami meninggal dunia.

"Nah setelah dikasih ke anaknya, rumah yang ditempati ibunya dihibahkan juga suaminya ke istrinya (Cicih)," katanya.

Dalam sidang pada Selasa kemarin, Hotma mengatakan, sidang tersebut beragendakan mediasi. Dari keterangan empat anaknya, mereka akan mencabut laporannya dengan beberapa syarat perjanjian.

"Usulan mereka, batalkan perjanjian jual beli, ulangi perjanjian jual beli dengan harganya Rp910 juta karena menurut versi penggugat semeter Rp10 juta. Faktanya ngarang, harga pasaran tiga juta per meter. Jual beli harga Rp250 juta, yang Rp138 juta habis dipakai membangun kos-kosan (salah satu anaknya)," tuntas dia.

(put)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini