Yusril Prediksi Pilpres 2019 Diikuti Dua Pasangan Calon

ant, Jurnalis · Rabu 14 Maret 2018 11:19 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2018 03 14 337 1872488 yusril-prediksi-pilpres-2019-diikuti-dua-pasangan-calon-QmGh3tr1tx.png Yusril Ihza Mahendra prediksi Pilpres 2019 hanya diikuti dua paslon. (Foto: Okezone)

JAKARTA – Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra memprediksi Pilpres 2019 diikuti dua pasangan calon presiden dan calon wakil presiden. Hal ini, jelas dia, akibat terbentur syarat Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum, yang mengatur ambang batas sebesar 20 persen untuk perolehan kursi di DPR dan/atau 25 persen perolehan suara nasional untuk mengajukan capres.

"Itu pun kalau PKS (Partai Keadilan Sejahtera) tetap berkomitmen mendukung majunya Prabowo Subianto. Kalau berpisah, kemungkinannya calon tunggal, " kata Yusril sesaat setelah menggelar tasyakuran bersama anak yatim dan duafa atas keikutsertaan PBB di Pemilu 2019, Selasa 13 Maret 2018.

Menurut dia, bila dalam perkembangannya PKS meninggalkan teman koalisinya, yakni Partai Gerindra, justru besar kemungkinannya dalam Pilpres 2019 hanya diikuti calon tunggal, yakni Joko Widodo (Jokowi), karena masing-masing partai tidak mampu memenuhi syarat pengajuan capres-cawapres.

Jokowi dan Prabowo jadi kandidat peserta Pilpres 2019. (Foto: Antara)

(Baca: Yusril Sebut Capres Tunggal di Pemilu 2019 Tak Demokratis)

"Kalau PKS kemudian keluar, bisa-bisa Prabowo juga tidak bisa maju. Yang terjadi kemudian adalah calon tunggal Jokowi," ucap Yusril.

Bila dalam kenyataannya akan muncul calon tunggal, Yusril menegaskan akan tetap berjuang dan berkampanye untuk memenangkan kotak kosong.

Saat ini, tegas Yusril, PBB sendiri sudah menyatakan diri berada di luar poros atau kubu Jokowi. Di sisi lain juga belum menentukan sikap apakah akan mendukung Prabowo Subianto.

"Saya tidak merapat ke mana-mana kalau negosiasinya tidak jelas. Wacana-wacana (poros ketiga) mungkin saja ada, tetapi apakah itu mungkin," tegas Yusril.

"Kalau misalnya calon tunggal, ya barang kali PBB akan kampanye untuk dukung kotak kosong ya, dan akan menjadi kekuatan oposisi utama dalam republik ini," pungkasnya.

(han)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini