Image

Penjualan Otomotif Stagnan, Pabrikan Disarankan Promosi di Daerah

ant, Jurnalis · Jum'at 13 April 2018 09:00 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 04 12 15 1885949 penjualan-otomotif-stagnan-pabrikan-disarankan-promosi-di-daerah-oV0ltJFycT.jpg Ilustrasi. Foto: Okezone

JAKARTA - Ekonom senior "Institute for Development of Economics and Finance (INDEF)" Faisal Basri optimistis penjualan kendaraan bermotor mobil bisa tumbuh lima persen pada tahun 2018.

Dalam diskusi bertema "Pengembangan Pasar Domestik dan Meningkatkan Ekspor Kendaraan Bermotor" di Jakarta, Faisal mengatakan industri otomotif harus memiliki strategi penjualan di tengah pertumbuhan ekonomi yang masih stagnan pada level lima persen.

"Terlihat ada pertumbuhan ekonomi provinsi yang jauh di atas rata-rata. Industri otomotif harus promosi khusus ke sana. Saya yakin kalau itu dilakukan pertumbuhan industri otomotif bisa mengarah lima sampai sepuluh persen," kata Faisal.

Adapun berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (GAIKINDO), industri kendaraan bermotor dalam beberapa tahun terakhir mengalami stagnansi.

Penjualan kendaraan bermotor pada 2017 tercatat sebesar 1.079.534 unit atau hanya naik 1,6 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

[Baca Juga: Begini Laju Penjualan Toyota Avanza Setelah Disalip Mitsubishi Xpander]

 

Namun demikian, Faisal menilai peluang bagi industri otomotif untuk meningkatkan penjualan mobil masih sangat besar. Hal itu karena jumlah kepemilikan mobil per kapita di Indonesia masih sangat kecil dibandingkan Malaysia dan Thailand.

Ia memaparkan ada 10 dari 17 sektor dengan pertumbuhan di atas rata-rata, yakni salah satunya yang terbesar adalah sektor jasa. Dengan demikian, profesi di bidang ini pun tentu memiliki pendapatan yang tumbuh signifikan.

"Di sektor jasa, industri otomotif harus lebih aktif promosi pada profesi jasa, seperti dokter, dosen, suster dan 'business service', seperti akuntan. Itu yang pertumbuhan pendapatannya signifikan," kata dia.

Selain itu, promosi khusus juga harus dilakukan ke sejumlah daerah yang mengalami pertumbuhan ekonomi, khususnya di wilayah timur Indonesia, seperti Sulawesi Selatan, Bali, NTB dan NTT.

[Baca Juga: Pikap dan Avanza Bekas Laris Manis di Aceh, Petani Ogah Kredit]

(abp)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini