Alami Kecelakaan, Chairani Tetap Optimis Ikuti SBMPTN Meski Harus Gunakan Kursi Roda

ant, Jurnalis · Selasa 08 Mei 2018 11:40 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2018 05 08 65 1895743 alami-kecelakaan-chairani-tetap-optimis-ikuti-sbmptn-meski-harus-gunakan-kursi-roda-RNqU9QDt8H.jpg Ilustrasi Penyandang Disabilitas Mengikuti SBMPTN (foto: Okezone)

PURWOKERTO - Sebanyak 4 peserta Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) 2018 Panitia Lokal 41 Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed), Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, mendapat perlakuan khusus.

Keempat peserta berkebutuhan khusus itu mengerjakan soal ujian secara terpisah dari peserta lainnya, yakni dua orang di Ruang Sekretariat SBMPTN Fakultas Ekonomi dan Bisnis Unsoed, satu orang di salah satu ruang STMIK Amikom Purwokerto, dan satu orang di salah satu ruangan Universitas Wijayakusuma Purwokerto.

Ujian SBMPTN di UNJ Ilustrasi SBMPTN (foto: Okezone)

(Baca Juga: Peserta SBMPTN Gugup: Deg-degan dan Takut dengan Soal)

Ketika ditemui sebelum mengerjakan ujian di Ruang Sekretariat SBMPTN FEB Unsoed, salah seorang peserta SBMPTN, Chairani Puspa Mentari mengaku harus menggunakan kursi roda karena mengalami kecelakaan.

"Saya tidak kuat duduk terlalu lama di kursi biasa sehingga menggunakan kursi roda. Saya mengalami kecelakaan seminggu sebelum SBMPTN," kata dia yang mengerjakan ujian bersama Nurli Setyo Pambudi yang mengalami kecelakaan saat bermain sepak bola, Selasa (8/5/2018).

Dia mengaku optimistis masih bisa mengerjakan soal-soal SBMPTN meskipun kurang persiapan karena pascakecelakaan harus dirawat di rumah sakit sehingga waktu belajarnya menjadi berkurang.

"Insya Allah masih bisa fokus untuk mengerjakan soal-soal SBMPTN," kata dia yang berasal dari Cilacap.

Dalam kesempatan terpisah, Ketua Pelaksana SBMPTN 2018 Panlok 41 Unsoed Begananda mengatakan ada empat peserta SBMPTN yang mendapat perlakuan khusus.

"Ada satu peserta menderita tunanetra (di STMIK Amikom), satu orang menderita tremor (di Unwiku), dan dua orang mengalami kecelakaan. Untuk dua peserta yang tunanetra dan tremor, kami sudah persiapkan sejak awal, sedangkan dua peserta yang mengalami kecelakaan baru lapor tadi pagi," katanya.

Dia mengatakan, SBMPTN 2018 Panlok 41 Unsoed diikuti oleh 18.617 peserta yang terdiri atas 440 peserta ujian tulis berbasis komputer (UTBK) dan 18.177 peserta ujian tulis berbasis cetak (UTBC).

Dari 440 peserta UTBK tercatat sebanyak 195 pendaftar kelompok sains dan teknologi, 202 pendaftar kelompok sosial dan humaniora, serta 43 pendaftar kelompok campuran.

Sementara dari 18.177 peserta UTBC terdiri atas 8.114 pendaftar kelompok sains dan teknologi, 8.261 pendaftar kelompok sosial dan humaniora, serta 1.802 pendaftar kelompok campuran.

(Baca Juga: Temani Anak SBMPTN, Orangtua Datang Subuh Berbekal Optimistis)

Lebih lanjut, Begananda mengatakan pihaknya telah berupaya semaksimal mungkin untuk mengantisipasi kemungkinan adanya joki dalam pelaksanaan SBMPTN 2018.

"Kemudian, pengawas sudah kami berikan sosialisasi terkait dengan kemungkinan-kemungkinan adanya joki. Jadi, mereka (pengawas, red.) harus memastikan wajah peserta sama dengan foto pada kartu peserta, surat tanda lulusnya harus sama, dan sebagainya. Jadi, ada poin-poin yang harus dipahami oleh pengawas," katanya.

Begini Suasana Pelaksanaan SBMPTN di Sejumlah Daerah Ilustrasi SBMPTN (foto: Antara)

(fid)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini