Image

Satpol PP Sisir Tempat Panti Pijat "Nakal" saat Ramadan

ant, Jurnalis · Kamis 17 Mei 2018 21:30 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2018 05 17 338 1899532 satpol-pp-sisir-tempat-panti-pijat-nakal-saat-ramadan-D6fshivCOM.jpg Foto: Okezone

TANGERANG - Aparat Satpol-PP Kabupaten Tangerang, Banten, menyisir sejumlah restoran untuk mengantisipasi ada yang buka atau beroperasi pada siang hari di bulan Ramadan, karena dianggap tidak menghormati umat yang sedang menjalankan ibadah.

"Pada hari pertama puasa belum ditemukan, dan sudah jadwalkan operasi penertiban tiga kali dalam sepekan," kata Kepala Satpol-PP Kabupaten Tangerang, Yusuf Herawan di Tangerang, Kamis (17/5/2018).

Yusuf mengatakan, operasi penertiban dilakukan di kawasan pusat pemerintahan di Tigaraksa, Balaraja, Cikupa dan Kecamatan Panongan. Namun karena hari pertama, pengelola restoran tidak berani membuka usaha dan malahan banyak yang tutup.

Hal tersebut karena Pemkab Tangerang telah melarang tempat hiburan berupa panti pijat, rumah karaoke, tempat bilyar, mandi sauna untuk menutup sepekan menjelang puasa dan seminggu setelah Lebaran 2018.

Bahkan Pemkab Tangerang juga melarang pengelola rumah makan untuk buka siang hari selama puasa, tapi hanya diperkenankan membuka usaha mulai pukul 16.00 WIB hingga pukul 03.30 WIB.

Sedangkan larangan penutupan usaha tersebut merupakan instruksi dari Pj Bupati Tangerang, Komarudin agar dapat dipatuhi pengelola tempat hiburan. Menurut dia, dalam operasi itu pihaknya melibatkan aparat Polresta Tangerang dan Kodim setempat sebagai antisipasi pengamanan.

"Jika rumah makan yang buka siang hari, maka izin dicabut," katanya.

Sebelumnya, Satpol-PP mengamankan sebanyak 12 orang yang mengaku terapi, tapi diduga melakukan kegiatan prostitusi pada sejumlah panti pijat di Kecamatan Pasar Kemis. Petugas kemudian membawa mereka ke panti rehabilitasi di Kecamatan Jayanti untuk dilakukan pembinaan dan mendapatkan ketrampilan.

(wal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini