Presiden Jokowi: Pembangunan Kampus UIII Rp3,5 Triliun

ant, Jurnalis · Selasa 05 Juni 2018 13:06 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 06 05 65 1906757 presiden-jokowi-pembangunan-kampus-uiii-rp3-5-triliun-WrmirD8WM6.jpg Presiden Jokowi resmikan peletakan batu pertama Kampus UIII. (Foto: Kementerian Agama)

DEPOK - Presiden Joko Widodo menyebut pembangunan Kampus Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) menghabiskan anggaran sekitar Rp3,5 triliun.

"Setelah dihitung-hitung habisnya, kok gede banget. Ini dilaporkan ke saya kurang lebih Rp3,5 triliun," kata Presiden saat berpidato pada peletakan batu pertama rencana pembangunan Kampus UIII di Kawasan Pemancar LPP RRI Cimanggis, Kota Depok, Jawa Barat, Selasa (5/6/2018).

Kepala Negara mengatakan pembangunan Kampus UII ini telah dimasukkan ke dalam proyek strategis nasional.

Baca Juga : Presiden Jokowi Berharap UIII Jadi Pusat Kajian Peradaban Dunia

"Tahun ini akan dimulai, sudah dianggarkan Rp700 miliar. Diperkirakan akan selesai, insya Allah selesai total kurang lebih 4 tahun," kata Jokowi.

Namun, lanjut Presiden, pada 2019 Kampus UIII ini sudah bisa digunakan untuk beberapa jurusan yang sudah berjalan.

(Presiden Jokowi. Dok : Kementerian Agama)

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menambahkan bahwa UIII yang dibuka melalui Peraturan Presiden No 57 tahun 2016 ini akan membuka tingkat pendidikan magister dan Doktor.

"(Kampus) ini dibangun di atas tiga nilai dasar yang akan mewarnai keseluruhan aktivitasnya, yakni nilai-nilai keislaman, wawasan dan proyeksi global, serta nilai-nilai ke-Indonesia-an," kata Lukman Hakim.

Menag juga mengungkapkan perbedaannya dengan kampus-kampus Islam yang sudah ada, yakni tugas dan fungsi UIII tidak hanya sebagai penyelenggara proses belajar-mengajar, riset dan pengabdian masyarakat semata, tetapi untuk membangun peradaban Islam Indonesia dan mengontribusikan bagi peradaban global melalui jalur pendidikan.

Baca Juga : Mengapa Perlu UIII, Ini Penjelasan Menag

"Untuk mewujudkan visi dan misi itu, kampus ini tidak hanya akan memiliki fakultas-fakultas dan perpustakaan, melainkan juga pusat peradaban Islam, pusat kajian strategis Islam, pusat studi kawasan Islam, serta museum seni dan budaya Islam yang akan menjadi pusat reservasi ragam artefak dan manuskrip Islam Nusantara," ujarnya.

Lukman Hakim juga menyebut bahwa selama ini dunia internasional membincang peradaban Islam, maka yang selalu mengemuka adalah peradaban Islam Arab dan Islam Persia atau peradaban Islam Turki, tanpa menyebut peradaban Islam Indonesia.

(Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. Dok : Kementerian Agama )

"Padahal sejarah peradaban Islam kita telah melewati rentang waktu yang amat panjang, serta telah mewariskan satu karakter Islam wasathiyah yang terbukti andal sebagai negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia," katanya.

Menurut Lukman Hakim, peradaban Islam Indonesia menjadi salah satu pusat perhatian dunia yang secara umum dunia mengapresiasi Muslim Indonesia yang memiliki kemampuan mengelola keragaman budayanya, menjaga toleransi dan keharmonisan antarwarganya.

"Serta terbuka terhadap nilai-nilai dan universal demokrasi dan hak asasi manusia. Hal ini telah berhasil memikat dunia Muslim untuk belajar dan mengambil inspirasi dari Indonesia," ucapnya.

Menag mengungkapkan, bahwa UIII akan memiliki tujuh fakultas, yakni kajian Islam, Ilmu Sosial, Humaniora, Ekonomi Islam, Sains dan Teknologi, Pendidikan, Arsitektur, Seni.

(Presiden Jokowi dan Wapres Jusuf Kalla. Foto: Kementerian Agama)

Baca Juga : Presiden Jokowi Berharap UIII Jadi Pusat Kajian Peradaban Dunia

"Untuk tahun pertama tiga program studi yang akan dibuka adalah Islamic studies, political science dan education," ujarnya.

(Presiden Jokowi dan Wapres Jusuf Kalla. Foto: Kementerian Agama)

Lukman Hakim juga mengungkapkan bahwa kampus itu akan dibangun di lahan seluas 142,5 hektare, di mana maksimal 30 persen akan diisi dengan bangunan, sedangkan 70 persen lainnya sebagai lahan hijau.

Baca Juga : Mengapa Perlu UIII, Ini Penjelasan Menag

"Lahan hijau yang fungsinya sebagai perlindungan flora dan fauna, ramah lingkungan demi mempertahankan ruang hijau kawasan kampus dan Kota Depok. Serta sekaligus tempat rekreasi bagi warga kampus dan warga sekitarnya," katanya.

1 / 2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini