Pasangan Indonesia Keliling Dunia Pakai Motor, Kunjungi 40 Negara & Tempuh 104 Ribu Km

Agregasi BBC Indonesia, Jurnalis · Rabu 13 Juni 2018 21:04 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 06 13 337 1910218 pasangan-indonesia-keliling-dunia-pakai-motor-kunjungi-40-negara-tempuh-104-ribu-km-Aewi0dLa7R.jpg Foto: Lilis Handayani

PASANGAN Indonesia Mario Iroth dan Lilis Handayani berkeliling dunia dengan mengendarai sepeda motor, dari Asia, Eropa, Australia, hingga Afrika, melewati 40 negara dan 104.000 kilometer.

"Misi kami menjelajahi alam dan budaya di setiap negara yang kami kunjungi dan mempromosikan pariwisata Indonesia. Bahwa Indonesia bukan cuma jakarta dan Bali saja," kata Mario Iroth saat dihubungi BBC Indonesia, 8 Juni 2018.

Mereka menamakan diri Wheel Story, dan hingga kini Wheel Story telah mengunjungi 40 negara dengan jarak 104 ribu kilometer. Pada perjalanan kali ini, Mario mengirim motornya ke Afrika Selatan. Dari situ, dia berkendara di sepanjang Afrika, melewati Swaziland, Mozambik, Namibia, Botswana, Zimbabwe, Zambia, Malawi, Tanzania, Rwanda, Uganda, Kenya, Ethiopia, Sudan, hingga tiba ke Mesir.

Sebelum berangkat, pengetahuan Mario dan Lilis mengenai Afrika hanya berdasarkan apa yang dilihat dari televisi dan dibaca di buku. "Banyak orang Indonesia bilang, jangan ke sana, ada kemiskinan, wabah, banyak militan. Tapi ternyata yang kami rasakan adalah, orang Afrika sangat welcome menyambut kami," kata Mario.

Beberapa cerita menarik terjadi dalam perjalanan mereka di Afrika. Di Sudan, Mario sempat kesulitan mencari bahan bakar, sehingga terpaksa membeli di pasar gelap dengan harga jauh lebih mahal. Tapi harga mahal itu sebenarnya masih terjangkau, karena seliter bensin harganya hanya sekitar Rp2.500.

Foto: Lilis Handayani

Mereka berkemah di alam terbuka, melihat jerapah, singa dan badak, dan bertemu suku-suku asli. "Beberapa suku tampak seram, tapi setelah kami menyapa, ternyata mereka ramah," kata dia.

Melintasi perbatasan negara dengan sepeda motor adalah tantangan tersendiri. Di Mesir, mereka harus menyewa calo untuk mengurus berkas-berkas imigrasi, dan menunggu sampai 4 jam.

Di Mesir pula, Mario diminta mengikuti polisi yang memegang senjata AK-47. Ternyata mereka mengawal motor Mario sepanjang 30 km. Setiap jarak 30 km akan ada polisi lain yang sudah menunggu di pinggir jalan untuk meneruskan pengawalan, sementara polisi yang telah mengantar, kembali lagi ke posnya. Pengawalan berlangsung sampai tujuh kali dengan jarak total 210 km.

"Di beberapa tempat yang sedang ada masalah keamanan, bahkan biasa saja melihat ada warga sipil menenteng AK-47," kata Mario.

Dari Mesir, motor mereka dinaikkan ke kapal, dan dikirim ke Inggris. Saat berbicara dengan BBC, mereka sedang berada di Inggris. Meski telah melintasi Afrika, misi masih jauh dari selesai. "Saya pakai motor dari Indonesia dengan plat nomor B, agar mempertahankan identitas Indonesia," kata pria berusia 32 tahun itu.

Dari Inggris, Mario akan menyusuri negara-negara Eropa sampai Turki, Kaukasus dan Iran, lalu melanjutkan perjalanan melewati jalur sutra, sampai ke Rusia dan terus ke Vladivostok. Di kota di bagian timur Rusia ini mereka akan melanjutkan perjalanan dengan kapal ke Korea Selatan lalu ke Jepang lalu baru pulang ke Indonesia.

"Total perjalanan akan memakan waktu sekitar 400 hari dengan jarak 60 ribu kilometer," kata pria kelahiran Manado itu. Saat diwawancara oleh BBC, mereka baru menempuh sekitar 26 ribu kilometer.

Ini adalah perjalanan terjauhnya sejak memulai perjalanan dengan motor pada 2013, saat dia naik motor keliling tujuh negara di Asia Tenggara. Perjalanan sejauh 19.800 km itu ditempuhnya dalam 5 bulan, dan diberi nama Wheel Story 1.

Setelah perjalanan pertamanya yang hanya seorang diri, Lilis kemudian bergabung dalam perjalanan. Kali ini mereka melakukan perjalanan keliling Indonesia selama enam bulan dengan sepeda motor, dari Indonesia tengah ke Timur sejauh 8.123 km.

"Kami mengeksplore indonesia, salah satunya agar bisa menjawab pertanyaan orang asing dan media luar tentang Indonesia," kata Mario.

Setahun kemudian, pada 2015, mereka berhasil menuntaskan misi naik motor dari Paris van Java alias Bandung, ke Paris, Prancis. Mereka melewati 24,8 ribu km dan 16 negara.

Pulang dari Paris, Mario dan Lilis mengirim motor mereka ke Selandia Baru. Dari negeri Kiwi, mereka berkendara menyusuri Australia, menyeberang ke Timor Leste dan kembali ke Indonesia. Perjalanan berjudul Wheel Story 4 ini memakan waktu 6 bulan sejauh 25 ribu km.

Dalam lima seri perjalanan tersebut, mereka melewati berbagai cuaca, dari -6' C sampai 47' C. "Kami berkendara di Selandia Baru pada musim dingin, tenda dan motor kami sudah beku dengan lapisan es. Di Sudan, dalam suhu 47'C kami berkendara membelah Gurun Sahara. 3 liter air yang kami bawa sampai tidak cukup mengatasi dehidrasi," kata Mario.


Masalah lain yang terkadang menghambat adalah cuaca. "Kami sedang di Inggris dan sering hujan, jadi kalau hujan kadang kami menunggu dulu satu dua jam hingga hujan reda, baru melanjutkan perjalanan," kata Mario.

Suka duka berkendara

"Banyak orang bertanya apakah tidak capek naik motor sejauh itu? Yang penting ritme selama berkendara jangan terus-terusan, ada interval istirahat," kata Lilis. Istirahat sebentar biasa mereka lakukan setiap dua tiga jam, sambil mengisi bensin misalnya.

"Kami membatasi berkendara selama delapan jam sehari, dan tidak pernah berkendara malam hari. Ya seperti orang bekerja saja," kata Mario. Jarak terjauh yang pernah ditempuhnya dalam delapan jam, adalah 1,000 kilometer dari Sydney ke Melbourne, Australia.

Penting juga untuk tidak membawa beban di badan. Semua barang bawaan harus diletakkan di bagasi di motor, tidak digendong di badan

"Di motor badan sebenarnya bergerak sebagai reaksi berkendara. Tanpa disadari barang di badan akan membuat badan pegal," kata Lilis.

Mereka telah menyiapkan semua keperluan, seperti pakaian thermal untuk menghadapi cuaca panas dan dingin, tenda dan kantung tidur, peralatan masak, obat-obatan dan perawatan tubuh. Untuk pakaian, masing-masing hanya membawa dua kaos dan dua celana. "Cuci, ganti saja. Karena kalau packing kebanyakan, kami sendiri yang akan kesusahan," kata Lilis sambil tertawa.

Meski selalu bersama, Lilis menjelaskan tak pernah ada masalah berarti antara mereka berdua.

Mario juga bertanggung jawab untuk menjaga "kesehatan" motor mereka. Dia punya pengetahuan dan peralatan untuk bisa memperbaiki masalah kecil pada motor. Dia membawa sparepart seperti kampas rem, busi dan filter. "Sedangkan kalau ada kerusakan alat yang lebih besar, kami akan membelinya di kota tempat kami berada saat itu," kata Mario.

Tapi, tantangan terbesar mereka justru bukan soal berkendara atau kendala bahasa.

"Tantangan terbesar kami adalah masalah visa dan paspor motor," kata dia. Mereka pernah ditolak di Pakistan, dan seringkali mendapat masalah karena sebuah negara hanya memberikan visa untuk penduduk. "Tapi setelah dibicarakan, kami sering mendapat keringanan," kata Mario.Dalam perjalanan ini, Mario dan Lilis berbagi tugas. Mario bertugas berkendara, merawat motor dan menentukan rute, sementara Lilis mengurus visa dan mendokumentasikan perjalanan. Akibatnya, jarang ada foto Lilis yang muncul di media sosial mereka. "Saya tidak suka difoto, jadi di belakang layar saja," kata Lilis.

Profesi pejalan

Di balik petualangan mengelilingi dunia dan foto-foto indah di media sosial, Mario menjelaskan bahwa butuh kerja keras untuk bisa mencapai apa yang dia lakukan saat ini.

Mario dan Lilis awalnya adalah pekerja di industri pariwisata di Bali. Sampai akhirnya mereka memutuskan untuk menjadi traveller sepenuhnya.

"Kami sebenarnya kerja juga bukan hanya melancong menikmati hidup, ini adalah sebuah profesi bagi saya," kata Mario.

Perjalanannya ini dibiayai oleh sponsor yang menyediakan motor dan biaya hidup untuk Mario dan Lilis. "Orang kadang bilang enak saya disponsori. Padahal tidak mudah mendapat sponsor. Saya ditolak 20 perusahaan pada Wheel Story pertama," kata Mario.

Dia menjelaskan, awalnya para sponsor tidak percaya bahwa dia mampu keliling dunia dengan motor. "Orang tidak percaya, mereka bilang "Emang kamu kuat, sanggup?" Banyak yang meremehkan, tapi saya tetap tegar," kata Mario. Prinsipnya hanyalah: "jangan menyerah, pasti bisa".

Akhirnya, Mario membiayai perjalanannya di Wheel Story pertama dengan dana pribadi.

"Kesuksesan perjalanan pertama juga menjadi pembuktian untuk perjalanan selanjutnya, bahwa saya bisa dan mampu melakukan perjalanan yang lebih besar lagi," kata Mario. Sampai akhirnya beberapa merek bersedia menjadi sponsor dan menjadikan Mario sebagai duta merek mereka.

Meskipun hanya berkendara sampai sore hari, bukan berarti setelah itu Mario dan Lilis bisa bersantai. Dengan pembiayaan dari sponsor, artinya mereka harus rutin memberikan laporan dan memberikan testimoni produk.

"Tiga kali seminggu harus memberi laporan pada sponsor. Selain itu kami harus menulis untuk blog dan media partner, juga update media sosial; twitter dan instagram," kata Mario.

Selain itu mereka juga harus mencuci baju, backup data, dan mengisi daya kamera, drone dan action camera yang dipakai sepanjang hari. "Belum lagi harus telepon keluarga, dan kadang-kadang enggak ada sinyal internet," kata Mario.

Meski sebenarnya tak seindah di Instagram, Mario dan Lilis menjalaninya dengan gembira. Mereka berusaha memberi pesan agar para followernya di media sosial pantang menyerah.

"Apa yang kita mau kalau mau berusaha keras pasti bisa tercapai. Misalnya saya dulu hanya bisa melihat Stonehenge dari tv, sekarang bisa ke sini. Ini mimpi jadi kenyataan, tapi harus kerja keras dulu," kata Mario.

Wheel Story 5 diperkirakan berakhir pada November 2018. Selanjutnya, mereka berniat menjelajahi benua Amerika, dari Alaska sampai Argentina, pada 2019. Itu akan menjadi perjalanan terakhir mereka.

"Lalu kami akan tinggal di sebuah pulau di Flores dan menulis buku, untuk menginspirasi dan memberi informasi bagi orang lain yang ingin melakukan perjalanan serupa," kata dia.

1 / 3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini