nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Kisah Janda-Janda yang Tak Bisa Kembali ke Rumah

Agregasi BBC Indonesia, Jurnalis · Selasa 03 Juli 2018 05:04 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 07 03 18 1916963 kisah-janda-janda-yang-tak-bisa-kembali-ke-rumah-bGR2FIoZkt.jpg (Foto Pascal Mannaerts/BBC)

NEW DELHI - Beberapa orang Hindu yang paling konservatif di India percaya bahwa seorang wanita yang suaminya telah meninggal tidak lagi hidup karena dia gagal mempertahankan jiwanya.

Ditolak oleh masyarakat mereka dan ditinggalkan oleh orang-orang yang mereka cintai, ribuan wanita miskin pergi ke Vrindavan, sebuah kota sekitar 100 km selatan Delhi yang merupakan rumah bagi lebih dari 20.000 janda.

Para perempuan ini tidak punya pilihan selain tinggal di ashram vidhwa (ashram untuk janda) yang dijalankan oleh pemerintah, perusahaan swasta, dan LSM. Dibalut warna putih, mereka tahu mereka tidak akan pernah pulang ke rumah dan bahwa ini adalah tempat mereka akan mengakhiri hari-hari mereka.

Menurut tradisi Hindu, seorang janda tidak dapat menikah lagi. Dia harus bersembunyi di rumah, melepas perhiasannya dan memakai warna berkabung. Dia menjadi sumber rasa malu bagi keluarganya, kehilangan hak untuk berpartisipasi dalam kehidupan beragama dan terisolasi secara sosial.

Banyak janda diusir atau melarikan diri dari rumah mertua mereka - tempat mereka biasanya tinggal - dan pergi ke kota-kota besar, di mana mereka sering menghilang.

Beberapa pergi ke kota suci Hindu di Varanasi, sementara yang lain berjalan ke Vrindavan, di mana Dewa Krishna, dewa Hindu yang disembah oleh banyak janda, menghabiskan masa kecilnya.

Para janda di India selalu mengalami penolakan dan penganiayaan, dengan praktik sati mungkin contoh tertua dan paling jelas.

Dilarang oleh penjajah Inggris pada tahun 1829, sati adalah kebiasaan pemakaman India kuno di mana seorang janda diharapkan untuk mengorbankan dirinya di tumpukan kayu yang digunakan untuk membakar jenasah suaminya, atau bunuh diri dengan cara lain, tak lama setelah kematiannya.

Dengan suaminya pergi, janda seharusnya tidak memiliki alasan untuk hidup.

Tiba di Vrindavan, banyak janda yang benar-benar tersesat. Mereka harus menghadapi dunia sendirian, tanpa ada yang membantu mereka. Marjinalisasi oleh masyarakat setelah ditolak oleh keluarga mereka, mereka menunggu untuk mati dalam kesendirian yang mendalam dan kesusahan yang kejam.

Namun, sedikit demi sedikit, disambut baik di komunitas janda mereka, sebagian besar berhasil membangun kembali kehidupan mereka dan keluar dari isolasi mereka.

Gayatri sedang melakukan puja (doa pagi) di ashram Meera Sahbagini, yang didirikan 60 tahun yang lalu dan merupakan rumah bagi 220 janda.

"Setiap pagi, kita bangun jam 5 pagi. Beberapa dari kita pergi ke sungai Yamuna untuk mencuci dan melakukan ritual puja pertama. Kemudian, kita kembali ke ashram, menyanyikan lagu-lagu religi untuk menyembah Sri Krishna dan [rekannya] Radha. "

Setelah menyanyikan bhajan (lagu-lagu religi) dan berdoa bersama, para wanita memulai kegiatan sehari-hari mereka. Mereka memasak, baik untuk diri mereka sendiri atau dalam kelompok dua atau tiga orang, dan kemudian makan bersama di kamar mereka atau di koridor ashram.

Setelah itu, mereka membaca buku-buku agama dan berdoa. Tak bisa dipungkiri bahwa iman mereka sangat membantu mereka menghadapi kesulitan mereka setiap hari.

"Saya tidak akan pernah berpikir bahwa suatu hari saya harus meminta makanan. Tetapi ketika suamiku meninggal, aku berusia 54 tahun dan aku diusir dari rumah oleh kerabatku. Saya harus tinggal di jalanan dan kemudian menemukan orang baik yang membantu saya mendapatkan tiket kereta ke Vrindavan. Saya datang ke sini dan saya tidak pernah pergi. "

Di sini, para wanita di ashram berdiri di tepi Sungai Yamuna saat matahari terbenam untuk aarti (doa dan perayaan harian tradisional). Salah satu dari mereka tampak sangat senang berada di sana sehingga dia melompat ke dalam air; perempuan lain membantunya kembali ke tepian.

Berasal dari sebuah desa dekat Kolkata, mertuanya mengambil warisannya ketika suaminya meninggal. Tulsi dipaksa pindah bersama anak-anaknya ke daerah yang sangat miskin, dan kemudian salah seorang putranya membawanya ke Vrindavan dengan dalih menyembah Dewa Krishna.

 

Setelah mengunjungi kuil, dia memberi tahunya bahwa lebih baik baginya tinggal di Vrindavan, meskipun dia tidak mau. Dia pergi dan tidak pernah kembali. Dia sekarang berada di ashram selama 12 tahun.

Shanti Padho Dashi berusia 91 tahun dan tinggal di Ashram Meera Sahbhagni. Dia adalah penduduk tertua ashram dan berasal dari Bengal Barat. Dia datang ke Vrindavan 25 tahun yang lalu.

Ketika India menjadi lebih progresif, situasi bagi para janda secara perlahan menjadi lebih baik. Tetapi rasa malu karena menjanda begitu kuat dan telah ada begitu lama sehingga tidak akan hilang dengan cepat, terutama di lingkungan pedesaan tradisional.

Berpakaian putih, para janda membeli sayuran di jalanan Vrindavan. Mereka selalu ditolak oleh masyarakat; karena mereka dianggap membawa kesialan, beberapa orang bahkan bersembunyi ketika mereka melihat seorang janda berjalan di jalanan.

 

Namun dalam beberapa tahun terakhir, LSM lokal, seperti Sulabh International, telah bekerja dengan para janda untuk tidak hanya memberikan dukungan keuangan, tetapi juga memimpin banyak proyek dan aksi media di seluruh negeri untuk meningkatkan kesadaran dan toleransi bagi orang-orang yang didiskriminasikan ini.

Di sini, para janda di asram Meera Sahbhagni merayakan Holi, festival warna di India. Meskipun tradisi ortodoks melarang janda mengambil bagian dalam perayaan, mentalitas berubah dan para janda mulai menentang larangan.

Holi dan signifikansinya secara keseluruhan dalam masyarakat India adalah kesempatan sempurna bagi para janda untuk menyatakan dengan keras dan jelas klaim mereka akan rasa hormat. Selama Holi, hambatan sosial dipecah dan orang berpesta bersama-sama, tanpa memandang perbedaan usia, jenis kelamin dan status.

Ini adalah waktu ketika semua jenis kasta berbaur, di mana orang-orang yang lebih rendah memiliki hak untuk menghina orang-orang yang harus mereka tundukkan sepanjang tahun. "Hari ini saya senang memiliki semua wanita di sekitar saya, saya tidak sendirian lagi," kata Prema, 60.

"Kami telah belajar untuk hidup bersama, untuk saling membantu. Kami menjadi teman, sahabat sejati, karena kami semua tahu apa yang telah kami alami. Kami melihat ke depan, kami mencoba untuk tidak pernah melihat ke belakang. Kami tidak pernah membicarakan masa lalu."

 (Foto-Foto: Pascal Mannaerts/BBC Travel)

 

1 / 2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini