nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Gempa 5,5 SR di Solok, Satu Orang Dikabarkan Tewas dan Dua Luka-Luka

Rus Akbar, Jurnalis · Sabtu 21 Juli 2018 17:20 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 07 21 340 1925494 gempa-5-5-sr-di-solok-satu-orang-dikabarkan-tewas-dan-dua-luka-luka-Rh1uwjAVs8.jpg Ilustrasi.

PADANG - Gempa yang mengguncang Kabupaten Solok, Sumatera Barat dengan kekuatan 5,5 SR pada Pukul 14.58 WIB menelan korban, dikabarkan satu orang meninggal dunia, dua orang luka-luka dan beberapa rumah mengalami kerusakan.

Menurut Kordinator Tagana Provinsi Sumatera Barat, Suri Hamdazir, pihaknya mendapat kabar dari Radio Antar Penduduk bahwa dua orang mengalami luka ringan di daerah danau kembar. “Untuk sementara informasi luka ringan dua orang akibat tertimpa runtuhan bangunan di Kapalo Danau Bawah, Nagari Simpang Tanjuang Nan IV, Kabupaten Solok atas nama Diah (16) dan Bobi (7),” katanya pada Okezone, Sabtu (21/7/2018)

Selain itu informasi yang diperoleh Tagana satu orang atas nama Buyuang Jenggo (70) meninggal dunia akibat gempa.. “Namun kita belum tahu penyebab pastinya kematian tersebut, apakah sakit atau tertimpa bangunan,” ujarnya.

Foto: Rus Akbar/Okezone

Sementara gempa juga merusak beberapa bangunan rumah masyarakat di Kabupaten Solok, tapi lebih akuratnya timnya belum mendapat infomasi lebih detail. Sedangkan laporan Pusdalop Kota Padang menyatakan, gempa yang terjadi di Solok juga merusak rumah warga Kota Padang di RT 002 RW 007, Nomor 321, Jalan Sutan Syahril, Kelurahan Seberang Padang, Kecamatan Padang Selata. RUmah tersebut milik Rosnelly (57).

Kepala Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono menjelaskan, gempa bumi di Kabupaten Solok merupakan jenis gempa tektonik kerak dangkal (shallow crustal earthquake) yang terjadi akibat aktivitas zona sesar Sumatera (Sumatera Fault Zone) pada segmen Sumani. “Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi ini dibangkitkan oleh deformasi batuan dengan mekanisme pergerakan jenis sesar geser mendatar (strike slip).

Foto: Rus Akbar/Okezone

Dampak gempa bumi berdasarkan Peta Tingkat Guncangan (Shakemap BMKG) menunjukkan bahwa guncangan dirasakan antara lain di daerah Kota Padang dan Painan I-II SIG (II-V MMI). Sesuai dengan laporan dari masyarakat, di Gunungtalang II SIG BMKG (V MMI), Kota Padang II SIG BMKG (III-IV MMI), Bukittinggi II SIG BMKG (III MMI), Padang Panjang dan Padang Pariaman I-II SIG BMKG (II-III MMI), dan Sawahlunto I SIG BMKG (II MMI). Hingga saat ini belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempabumi tersebut.

“Hingga pukul 15.14 WIB, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempa bumi susulan (aftershock). Kepada masyarakat dihimbau agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya,” pungkasnya.

(qlh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini