nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Penggunaan Bahasa Indonesia dalam Penamaan Produk Mulai Ditinggalkan

Agregasi KR Jogja, Jurnalis · Selasa 31 Juli 2018 10:49 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2018 07 31 65 1929685 penggunaan-bahasa-indonesia-dalam-penamaan-produk-mulai-ditinggalkan-XNRbKp4gJF.jpg Ilustrasi: Foto Shutterstock

SOLO - Semakin kencangnya dinamika kehidupan masyarakat, membuat Bahasa Indonesia memperoleh tantangan yang makin besar. Dari ruang publik dapat dilihat lanskap perubahan yang sangat fundamental terutama dalam penggunaan bahasa asing yang makin tidak tertib dalam penamaan lembaga, pelabelan produk, dan lainnya.

Terabaikannya pengutamaan bahasa negara di ruang publik seolah-olah mengonfirmasi bahwa sekat-sekat geografis negara Indonesia dengan negara lain dan tanda-tanda kekhasan identitas bangsa ini telah runtuh. Kondisi seperti itu mendorong perlunya dilakukan Deklarasi Pengutamaan Bahasa Negara.

Presiden Jokowi Minta Rest Area di Sepanjang Jalan Tol Diisi Produk UMKM

"Deklarasi Pengutamaan Bahasa Negara akan dilakukan di Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo," jelas Prof Gufran Ali Ibrahim, Kepala Pusat Pembinaan Badan Pengembangan dan Pembinaaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Solo dipilih sebagai wujud napak tilas karena konggres bahasa pertama dilangsungkan di Kota Bengawan. Deklarasi akan dipimpin Mendikbud Muhadjir Effendy. Bersamaan itu digelar seminar dan kokakarya (Semiloka), 7-10 Agustus.

Tepati Janji, Mendikbud Effendy Blusukan ke Sejumlah Sekolah di Mimika Papua

"Deklarasi Pengutamaan Bahasa Negara untuk mewujudkan kembali semangat dan komitmen berbahasa Indonesia utamanya di ruang publik,” tandas Gufron.

Sehingga ke depan pemakaian istilah asing bisa ditekan. Sekarang semua tahu pemakaian istilah e-money, e-banking, dan e-toll semakin kuat.

Terkait dengan itu Gufron telah melakukan pendekatan kepada Indonesia Asian Games 2018 Organizing Committee (INASGOC) agar banyak menggunakan Bahasa Indonesia. Hal itu direspon positif oleh ketua Inasgoc Erick Tohir.

(feb)

(rhs)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini