Perubahan Iklim Pengaruhi Perilaku Semut dalam Mencari Makan

ABC News, · Selasa 16 Oktober 2018 08:57 WIB
https: img.okezone.com content 2018 10 16 18 1964540 perubahan-iklim-pengaruhi-perilaku-semut-dalam-mencari-makan-1cVAIre63k.jpg Perubahan iklim memengaruhi semut ketika mencari makan. (Foto: abc.net.au)

PARA peneliti di Australia Selatan sedang menyelidiki bagaimana perubahan iklim bisa memengaruhi semut dan konsekuensi perilaku apa saja yang bisa berdampak terhadap lingkungan yang lebih besar.

Mahasiswa PhD ilmu kehewanan dari Universitas New England, Sean Moore, dan sejumlah relawan terlibat dalam studi dua tahun tentang bagaimana suhu yang lebih tinggi bisa memengaruhi serangga.

Meskipun penelitian ini belum akan tuntas hingga tahun 2020, Moore mengatakan hasil awalnya menunjukkan bahwa beberapa semut bisa mengubah perilaku mereka untuk bertahan hidup dalam kondisi yang lebih hangat.

"Jika mereka semakin dekat dengan maksimum suhu kritis mereka karena beberapa derajat ekstra, mereka akan mengubah strategi pencarian makan mereka untuk mencari makan saat itu juga tanpa merugikan kesehatan individu mereka dan kesehatan koloni."

(Baca juga: Trump Tuduh Ilmuwan 'Memiliki Agenda Politik', Tetapi Akui Perubahan Iklim Bukan Hoaks)

"Itu mungkin berarti bahwa hal-hal seperti peristiwa penyebaran benih dan waktu makan semut sudah tak berlaku, dan mereka mungkin kehilangan sepenuhnya, atau mungkin tak berdampak terhadap mereka sama sekali."

"Jika mereka benar-benar mengubah perilaku mereka ... atau jika mereka tidak dapat mencari makan pada saat-saat terbaik di mana ada makanan, dan jika ada efek lanjutan ... ke seluruh ekosistem, itu bisa menghasilkan banyak perubahan di habitat."

Sumber makanan ditempatkan di struktur tertentu untuk menarik perhatian semut ke tempat yang lebih hangat. (Foto: Berri Barmera Land Care)

Simulasi Suhu Udara

Semut dipantau setiap tiga bulan di berbagai lokasi di Australia Selatan, Wilayah Utara Australia (NT), dan New South Wales, dengan beberapa relawan membantu para akademisi memimpin proyek tersebut.

Tim-tim itu menempatkan sejumlah lubang penuh makanan di dalam dan di luar kamar-kamar khusus yang memerangkap panas untuk mensimulasikan kondisi-kondisi perubahan iklim.

Petugas proyek dari Berri Barmera Landcare, Helga Kieskamp, yang membantu penelitian di situs Wilabalangaloo milik kelompok tersebut, mengatakan sejauh ini hasilnya beragam.

(Baca juga: Sekjen PBB Sebut Perubahan Iklim Bergerak Lebih Cepat dari Tindakan Kita)

"Beberapa lubang, kadang-kadang, bisa memiliki banyak semut di dalamnya," katanya.

"Kondisinya juga sedikit berbeda dalam soal cuaca - akan ada lebih banyak aktivitas dalam cuaca yang lebih hangat."

Kieskamp mengatakan semut memainkan peran penting dalam keseimbangan lingkungan mereka.

"Semut mengaerasi tanah, yang membantu tanaman tumbuh, jadi bahkan jika itu hanya makhluk kecil yang terpengaruh (oleh perubahan iklim), semut masih memiliki pengaruh yang cukup besar (terhadap ekosistem)," katanya.

Petugas dari Berri Barmera Landcare, Helga Kieskamp, di ruang kecil yang digunakan untuk membuat suhu yang lebih hangat. (Foto: Laura Collins/ABC Riverland)

Menciptakan Ilmuwan Komunitas

Moore mengatakan ia telah mencari relawan untuk membantu program ini karena ia ingin menjalin hubungan dengan masyarakat umum untuk meningkatkan pengetahuan dan minat mereka akan sains.

"Para ilmuwan tipikal adalah seseorang yang tidak sering bergaul dan seseorang yang tinggal di lab kecil mereka sendiri dan di dunia kecil mereka sendiri," katanya.

(Baca juga: Smartphone Turut Andil Pengaruhi Perubahan Iklim)

Relawan John Thompson (kiri) dan Kim Lohmann membantu pengawasan semut. (Foto: Berri Barmera Land Care)

"Secara tradisional belum ada banyak komunikasi dengan masyarakat luas."

"Kami ingin mencoba dan memecahkan penghalang itu di banyak laboratorium yang berbeda, bukan hanya milik kami sendiri, untuk mencoba dan memastikan bahwa orang-orang memahami apa yang sedang terjadi di sekitar mereka."

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini