nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

6 Tanda-Tanda Tak Perlu Lanjut Sekolah Pascasarjana

Vanni Firdaus Yuliandi, Jurnalis · Senin 05 November 2018 14:53 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 11 05 65 1973515 6-tanda-tanda-tak-perlu-lanjut-sekolah-pascasarjana-A6sdzDO1Re.jpg Ilustrasi (Foto: Okezone)

JAKARTA – Setelah beberapa tahun bekerja keras hingga belajar sampai larut malam. Akhirnya Anda lulus dari perguruan tinggi tempat selama ini menimba ilmu.

Usai lulus, Anda mungkin dihadapkan dua hal, kerja atau lanjut sekolah pascasarjana. Bagi yang melanjutkan pembelajarannya, akan timbul perasaan apakah nantinya kehidupan akan bahagia.

Dilansir Okezone dari Hercampus.com, Senin (5/11/2018), berikut ini beberapa tanda bahwa kamu tidak akan menyukai sekolah pascasarjana:

1. Pascasarjana Membutuhkan Biaya yang Tidak Sedikit

Sekolah pascasarjana itu mahal. Pasti kamu berpikir setelah lulus kuliah, kamu mungkin sudah memiliki uang yang banyak. Nyatanya tidak, belum tentu kamu mendapatkan pekerjaan dengan cepat dan hal itu membuat cemas.

Meskipun beberapa sekolah pascasarjana menawarkan beasiswa dan penghargaan keuangan lainnya, itu mungkin tidak cukup untuk menutupi biaya kuliah hingga lulus. Perlu diingat bahwa selain uang sekolah, kamu masih harus membayar buku-buku, tempat tinggal, makanan, dan barang-barang lainnya.

Alumni Universitas Oregon Heather Baldock mengatakan, biaya yang tinggi pada saat sekolah pascasarjana menyebabkannya dirinya mempertimbangkan pilihan lain.

"Sekolah pascasarjana adalah tempat yang bagus untuk terus belajar dan berkembang, tetapi biaya yang cukup tinggi harus dibandingkan dengan mahasiswa, sulit bagi saya untuk membenarkan,” ujarnya.

Baca Juga: Kuliah Tak Membantu Kesiapan Kerja Mahasiswa Baru Lulus?

Meskipun Heather memperoleh beasiswa setiap tahun. Dia masih memiliki utang ribuan dolar dan tidak dapat membayangkan bertambahnya uang jika dia melanjutkan ke sekolah pascasarjana.

“Cukup menakutkan untuk memikirkan apa yang menambahkan USD40.000 lagi di atasnya. Saya tidak ingin melunasi pinjaman mahasiswa selamanya,” tambahnya.

2. Lebih Memprioritaskan Pengalaman dari Pada Pendidikan

Percaya atau tidak, ada beberapa bidang profesional di mana kamu bahkan tidak perlu lagi sekolah pascasarjana untuk mendapatkan pekerjaan. Sebaliknya, lulusan sarjana di bidang tertentu bertindak sebagai cara untuk membentuk hubungan dengan mereka di bidang masa depan kamu.

Alumni UC Irvine 2015 Emily Centeno mengatakan, selalu memikirkan lebih memilih pengalaman atau pendidikan sehingga dia lebih memilih bekerja untuk menambah pengalaman.

"Saya telah memikirkannya, tetapi untuk bidang saya yaitu jurnalisme, pengalaman sangat penting dan saya merasa seperti saya harus keluar dan mengalami tenaga kerja dan mulai bekerja,” ujarnya.

Dalam hal ini, kamu mungkin ingin mempertimbangkan untuk mendapatkan pekerjaan, magang atau keanggotaan dan membangun resume kamu. Cobalah untuk memikirkan tentang hal-hal lain, semakin banyak pengalaman yang kamu miliki dalam bidang-bidang yang kamu pilih, semakin berkualitas kandidat yang akan kamu temui.

3. Masih Menjelajahi Jalur Karier yang Berbeda-beda

Mungkin selama tahun terakhir kuliah, kamu menjadi seorang yang bersemangat untuk mencoba segala bidang yang berbeda atau masih belum tahu bidang lain apa yang ingin kamu kejar atau mungkin kamu tidak punya rencana sama sekali.

Baca Juga: Cara Bertahan Buat Anak Kos hingga Akhir Bulan

Nah, jika kamu membutuhkan lebih banyak waktu untuk memikirkan bidang apa yang benar-benar ingin kamu kejar, kamu jangan terlalu terburu-buru untuk melanjutkan ke sekolah pascasarjana dan akhirnya kamu malah menyesalinya.

Alumni University Of Iowa dan mahasiswa pascasarjana Northwestern Colie Lumbreras mengatakan, bahwa dia menunggu bidang apa yang tepat sebelum mengejar sekolah pascasarjana.

“Saya tidak sepenuhnya yakin apa yang saya inginkan, agar karir saya terlihat begitu bagus di luar kampus. Secara pribadi, saya senang saya melamar pekerjaan dan ketika saya melakukannya, sambil menunggu membuat saya menemukan bidang yang sempurna untuk saya. Dua kali pertama saya dianggap akan lulus sekolah," katanya.

(Feb)

Colie mengingatkan sekolah pascasarjana bisa menghabiskan biaya besar dan kamu harus membuktikan apa yang kamu pelajari selama ini tidak terbuang sia-sia dalam segi keuangan dan ilmu.

"Kamu harus termotivasi dan bersemangat untuk bidang kamu, jika tidak itu akan terseret dan kamu akan membenci setiap menit waktu belajar. Apa yang kamu dapatkan dari sekolah pascasarjana adalah apa yang kamu masukkan ke dalam pekerjaan atau bidang kamu nantinya," kata Colie.

4. Sudah Memiliki Komitmen Waktu

Setelah lulus kuliah, kamu mungkin menemukan diri kamu sedang pergi dalam satu juta ke arah yang berbeda. Mungkin waktumu bisa digunakan untuk menghabiskan waktu berkeliling dunia atau untuk menghabiskan waktu berkualitas dengan bergaul dengan teman dan keluarga.

Kemudian Collie juga mengatakan, bahwa lulus dari universitas adalah komitmen yang besar dan kamu harus bisa melepas kelas atau segala latihan dan organisasi agar kamu lulus dari kampus.

Baca Juga: Stanford University Jadi Kampus Paling Inovatif, Ini Rahasianya!

Sekarang juga ada beberapa kelas pascasarjana online dan kamu mungkin harus menyeimbangkan kelas itu dengan pekerjaan kamu, lanjut Collie.

Alumni University of Florida Maya Dartiguenave merupakan salah satu yang mengambil kelas pascasarjana online sambil bekerja penuh waktu.

“Ini adalah komitmen yang relatif besar (dengan label harga yang lebih besar), jadi saran terbaik saya adalah tidak ada yang salah dengan meluangkan waktu untuk mencari tahu dan benar-benar yakin apa arti gelar lain untuk masa depan kamu," ucapnya.

5. Tidak Yakin tentang Sekolah atau Program yang Dipertimbangkan

Sekolah lanjutan dapat menjadi pilihan bagi kamu, tetapi kamu mungkin tidak yakin tentang program kuliah atau gelar tertentu. Seringkali, program sekolah pascasarjana membutuhkan waktu bertahun-tahun dan kamu ingin memastikan bahwa dirimu memiliki pemahaman yang pasti tentang apa yang kamu hadapi nantinya.

Mahasiswa pascasarjana Online Maya mengatakan, dia langsung tahu bahwa dia tidak akan menikmati pengalaman sekolah pascasarjananya sehingga dia berkomitmen untuk menjalani keseluruhan program online.

"Apa yang benar-benar membunuh pengalaman itu adalah kenyataan, bahwa aku harus lebih bahwa aku pergi ke sekolah sendirian," kata Maya.

Baca Juga: Kuliah Tak Membantu Kesiapan Kerja Mahasiswa Baru Lulus?

Maya mengatakan ada perbedaan besar antara berada di kelas dan belajar sesuatu secara online, dan bahwa kelas online dapat membuat hubungan antar siswa merasa terputus. Jika kamu menebak-nebak program sekolah pascasarjana atau metode pengajaran, kamu harus meluangkan waktu untuk benar-benar mempelajarinya dan melihat apakah itu cocok untukmu atau tidak.

6. Merasa Tertekan untuk Melanjutkan Sekolah Pascasarjana

Kamu mungkin merasa tertekan oleh orang lain untuk mengejar karier lulusan sekolah seperti teman, keluarga dan orangtuamu.

Sepertinya melanjutkan pendidikanmu adalah apa yang seharusnya kamu lakukan. Tetapi jika kamu tidak benar-benar bersemangat untuk melanjutkan sekolah pascasarjana dan melakukannya hanya untuk kesenengan mereka, kamu mungkin tidak akan bahagia, justru kamu akan terbebani.

Ingat, kamu yang menjalaninya sendiri, jangan melakukan hal yang terpaksa dan nantinya tidak akan baik untukmu ke depannya. Ini adalah hidup kamu dan kamu harus menjalaninya sendiri.

(Feb)

1 / 2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini