nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Banjir Parah Terjang Sejumlah Titik di Kota Palembang

Selasa 13 November 2018 11:06 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 11 13 610 1977068 banjir-parah-terjang-sejumlah-titik-di-kota-palembang-GP9BJXUomW.jpg Banjir merendam sebagian wilayah Indonesia (foto: Istimewa)

PALEMBANG - Banjir menggenangi sebagian Kota Palembang Selasa dini hari, memaksa warga bangun karena air masuk ke dalam rumah.

Seperti dikutip dari Antaranews, Banjir di picu hujan deras yang melanda Kota Palembang sejak pukul 22.00 WIB, hujan baru mereda sekitar pukul 06.00 WIB, akibatnya saluran irigasi tak sanggup menampung debit air.

(Baca Juga: Jawa Barat Siaga I Banjir) 

Lokasi-lokasi langganan banjir seperti Jalan Kolonel H. Burlian KM 6 titik Graha Pena, kawasan Rajawali, dan kawasan pemukiman di wilayah Kampus UIN Raden Fatah ketinggian airnya bahkan sepaha orang dewasa.

 

Banjir pagi ini juga mengakibatkan kemacetan lalu lintas disejumlah persimpangan termasuk simpang polda.

Kolam retensi simpang Polda meluap hingga ke badan jalan Demang Lebar Daun dan Jalan Basuki Rahmat. Sejumlah kendaraan roda dua dan empat bahkan mengalami mati mesin.

"Tidak pernah air tinggi segini, baru kali ini banjir sampai masuk ke dalam rumah, untung kami cepat bangun," kata salah seorang warga Kelurahan Pahlawan Meta, Selasa.

Dia menerangkan rumah kos yang ditinggalinya tidak pernah kebanjiran selama ia bermukim di wilayah tersebut, ketinggian air maksimalnya sebatas mata kaki dan hanya menggenangi jalan, ia menilai banjir kali ini lebih tinggi karena adanya peninggian badan jalan di sekitar rumah kosnya.

 (Baca Juga: Jakarta Terendam Banjir Lagi)

Sejak akhir awal November intensitas hujan diakuinya meningkat signifikan, dirinyapun sudah mengantisipasi dengan menyusun barang-barang berharga di tempat aman, tak disangka banjir datang begitu cepat.

Sementara mayoritas mahasiswa anak kos terpaksa mengungsi ke masjid yang tidak terdampak banjir karena air masuk ke dalam rumah setinggi lutut orang dewasa.

"Tadi pengurus masjid buat pengumuman anak kos boleh ngungsi di masjid, ya kami ngungsi lah, banjirnya merata semua kosan kena," ujar salah satu mahasiswa yang mengungsi Rian.

Selain rumah warga, banjir turut merendam masjid di Kelurahan Pahlawan, SMK Trisakti dan tempat-tempat usaha di sekitar kampus UIN, banjir tersebut di akui warga terparah sejak 2014 dan 2003.

(amr)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini