nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

2019, Guru Wajib Mengajar 8 Jam Sehari

Koran SINDO, Jurnalis · Selasa 27 November 2018 11:20 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 11 27 65 1983337 2019-guru-wajib-mengajar-8-jam-sehari-gzprkpYqiF.jpg Mendikbud (foto: Okezone)

JAKARTA - Tahun depan absensi guru akan berlaku online (daring) yang bisa dipantau pemerintah. Tujuannya agar guru wajib delapan jam mengajar di sekolah.

Mendikbud Muhadjir Effendy mengatakan, tahun depan dan sudah akan berlaku secara nasional sistem absensi sidik jari semua guru. Apakah itu guru yang mengajar di sekolah negeri, kata dia, ataupun sekolah swasta. Mendikbud menyatakan, melalui sistem maka Kemendikbud bisa memantau apakah guru itu bekerja delapan jam sehari atau tidak. “Sedang kita usahakan sistem online finger print yang otomatis bisa di cek di tingkat pusat,” katanya di kantor Kemendikbud kemarin. Mantan rektor Universitas Muhammadiyah Malang ini menjelaskan, absen daring ini akan berlaku pada tahun ajaran baru.

Baca Juga: Tukin Rp2,9 triliun Belum Cair, Guru Madrasah Diminta Bersabar

Dia mengatakan, absensi ini diberlakukan sebab sesuai peraturan menteri bahwa kehadiran guru di sekolah terutama negeri, wajib delapan jam per hari. Menurut Mendikbud, per aturan ini sesuai dengan per aturan lima hari kerja bagi aparatur sipil negara pada umumnya. Absensi terpusat ini, ujarnya, terkait dengan beban kerja guru bahwa guru harus memenuhi 24 jam seminggu tatap muka mengajar. “Hal ini juga sesuai dengan UU Guru dan Dosen,” terang Muhadjir. Untuk memenuhi beban kerja guru ini, jelasnya, maka tugas guru lainnya selain mengajar bisa dikonversi menjadi beban kerja guru, seperti membimbing siswa, memberikan pengarahan, atau menjadi pembina organisasi ekstra sekolah maupun melatih lembaga pendidikan nonformal yang berada di lingkungan pemerintah.

Mendikbud Muhadjir Effendy Datangi KPK 

Muhadjir menyampaikan, misalnya saja guru BP, nanti juga guru ini tidak hanya bertanggung jawab menjadi konsuler di satu sekolah, tetapi juga seluruh sekolah yang berada di satu zona. “Jadi beban kerjanya mulai dari SD, SMP, SMA basis kerja konselor berada di zona walau status kepegawaiannya di satu sekolah tertentu,” jelasnya. Menurut Mendikbud, perluasan tanggung jawab kerja ini juga berlaku bagi guru olahraga ataupun guru kesenian, sehingga nanti tidak diperlukan satu sekolah satu guru kesenian atau olahraga bahkan dalam satu penzonaan maka kemampuan guru untuk berkoordinasi dan berkolaborasi antarsekolah akan semakin baik.

Lalu, apakah sanksinya jika absen guru tidak sampai delapan jam, Mendikbud menjawab belum ada penetapan sanksi yang akan dijatuhkan kepada guru. Pada aturan yang lalu jika guru tidak memenuhi beban kerja maka akan berdampak pada tunjangan profesi. “Nanti akan kita atur (sanksi) yang lebih luwes lah,” ujar Mendikbud. Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Kemendikbud Supriano menjelaskan, absensi sidik jari sudah berjalan di beberapa daerah dan mengapa absensi ini akan berlaku nasional, juga karena ada dorongan dari daerah-daerah.

Dia mengatakan, dorongan begitu banyak dari daerah untuk menggunakan absen sidik jari, lalu mengapa tidak ditarik ke pusat saja; maka ini artinya kebijakan ini sebenarnya berasal dari bawah dan bukan dari pusat. Supriano mengatakan, peralatan absen sidik jari ini tidak serumit yang di bayangkan. Softwarenya sudah banyak dan peralatannya pun, kata dia, ada yang seharga Rp1 juta. Dia menjelaskan, absensi ini akan berlaku wajib di sekolah negeri, sementara untuk sekolah swasta akan kembali ke kebijakan sekolah masing-masing. Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Guru Indonesia (IGI) Muhammad Ramli Rahim mendukung kebijakan ini.

Mendikbud Muhadjir Effendy Datangi KPK

Menurut dia, hal ini wajar dan sudah seharusnya dilakukan sebab guru bisa fokus mengajar di satu sekolah. Sementara kalaupun ada tugas tambahan untuk menutupi beban kerja, itu tidak perlu menambalnya dari luar sekolah. “Kami justru ingin semua guru delapan jam di sekolah, sebab menjadi guru bukanlah pekerjaan sampingan,” katanya ketika dihubungi kemarin. Ramli menyatakan sekolah tidak akan pusing dengan mesin absensinya sebab di banyak sekolah sudah ada yang memakai. Namun jika kebijakan ini adalah dari pemerintah pusat, dia yakin pemerintah pasti sudah memikirkan untuk pengadaannya.

Pengamat pendidikan dari UPI Said Hamid Hasan berpendapat, meski seharusnya pemerintah memikirkan tentang pemenuhan delapan standar nasional pendidikan, absensi guru yang terpantau ke pusat ini juga penting. “Sebab memang guru seharusnya ada di sekolah setiap hari kerja. Sama dengan yang lain,” terangnya. Lebih jauh Said berpendapat, bahwa pemerintah per lu merevisi kebijakan tatap muka 24 jam menjadi 8x5 seminggu. Kewajiban mengajar guru di satu sekolah pun harus menjadi satu aturan dasar sehingga kebijakan absensi ini berjalan dengan baik.

(Neneng Zubaidah)

1 / 2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini