nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Ratusan Korban Tsunami di Sukaraja Terjangkit Cacar dan ISPA

Kamis 27 Desember 2018 01:17 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2018 12 26 340 1996367 ratusan-korban-tsunami-di-sukaraja-terjangkit-cacar-dan-ispa-K0651leuSL.jpg ilustrasi pengungsi (Foto: Dok. Okezone)

LAMPUNG - Sebanyak ratusan pengungsi korban bencana tsunami di Pesisir Sukaraja, Kecamatan Rajabasa, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung, mulai terserang berbagai penyakit seperti cacar, gatal-gatal dan infeksi saluran pernafasan akut (ISPA).

"Ada seratusan pengungsi yang terkena penyakit. Cuma yang baru kita tangani sebanyak 64 orang," kata Tim Respons Lapangan Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Pusat, Gunawan di Lampung Selatan, seperti dilansir dari laman Antaranews, Rabu (26/12/2018).

Para pengungsi di Dusun Sukaraja sejak kemarin diakuinya, telah terkena berbagai penyakit mulai dari cacar, gatal-gatal hingga ISPA. Namun, menurut dia, minimnya tim medis di lokasi membuat pihaknya kelelahan dalam menangani korban pengungsi.

"Ada beberapa pengungsi lainnya juga yang terkena penyakit dari sakit kaki, batuk, panas dingin, pusing, dan diare. Tapi kebanyakan pengungsi terkena penyakit cacar, gatal-gatal hingga ISPA, ditambah lagi kita hanya punya satu dokter dan satu mobil ambulans milik Baznas," paparnya.

Korban Tsunami

Gunawan melanjutkan, pihaknya sejak pagi hingga sore baru menangani pengungsi sebanyak 64 orang. Korban pengungsi tsunami tersebut ditangani oleh satu dokter dan dua perawat yang didatangkan oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) Lampung.

"Sebenarnya masih ada lagi pengungsi yang mengalami sakit di Dusun Kunjir dan Dusun Way Muli. Cuma kita akan data kembali pada esok hari," tutur Gunawan.

Kondisi perairan di Pesisir Lampung Selatan sejak sore kata dia, berstatus normal. Namun, warga sekitar tetap waspada dan sejak sore telah mengungsi di dataran tinggi atau di pegunungan setempat.

Sedangkan lokasi terdampak tsunami terlihat sejumlah relawan dan personel TNI-Polri serta instansi terkait sedang melakukan pembersihan sisa-sisa puing reruntuhan bangunan.

(put)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini