nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Diduga Terkait Gulen, Polisi Tangkap Lebih dari 1.000 Orang di Turki

Agregasi BBC Indonesia, Jurnalis · Rabu 13 Februari 2019 07:44 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 02 13 18 2017167 diduga-terkait-gulen-polisi-tangkap-lebih-dari-1-000-orang-di-turki-2wNfK3WDA3.jpg Sejumlah pasukan Turki menyerahkan diri usai kudeta 2016 gagal (Foto: Getty Images)

POLISI di Turki melancarkan operasi untuk menangkap lebih dari 1.000 orang di 76 kota, yang diduga terkait dengan ulama yang mengasingkan diri di Amerika Serikat, Fethullah Gulen.

Dia dituduh pemerintah Turki mengorganisir usaha kudeta gagal pada tahun 2016.

Surat penangkapan terhadap mereka mengacu pada ujian rekrutmen polisi sembilan tahun lalu, di mana jaksa menyebut telah direkayasa agar pendukung Gulen dapat memberikan jawaban dalam tes tersebut. Pemerintah menyatakan ini adalah bagian dari usaha untuk melemahkan demokrasi Turki.

Menteri Dalam Negeri, Suleyman Soylu, mengatakan pada hari Minggu bahwa "operasi besar" memang akan dilakukan terhadap para pendukung Gulen.

"Para setan tidak bisa mengulangi kebohongan seperti yang mereka lakukan sebelumnya. Kami akan menghabiskan mereka," kata Soylu seperti dikutip kantor berita Reuters.

Presiden Erdogan (EPA)

Operasi di puluhan kota

Sampai sejauh ini sudah 124 terduga pelaku ditahan dalam operasi yang diluncurkan kantor jaksa agung Ankara.

Ini adalah operasi terbesar terhadap pendukung Gulen sejak usaha kudeta yang menyebabkan pemerintah memenjarakan lebih 77.000 orang.

Aksi ini menunjukkan pemerintah tidak berhenti menindak dua setengah tahun setelah para tentara yang membelot, menggunakan pesawat tempur, helikopter dan tank untuk merebut kekuasaan.

Lebih dari 250 orang tewas dalam kudeta gagal tersebut, di mana ulama Fethullah Gulen, yang sebelumnya adalah sekutu Presiden Tayyip Erdogan, menyangkal terlibat

Gulen mengasingkan diri sendiri di Pennsylvania, AS sejak tahun 1999.

Fethullah Gulen (Foto: AFP)

Kecaman

Sekutu Turki di Barat mengecam operasi yang dilakukan di bawah keadaan darurat yang dinyatakan setelah kudeta dan tetap berlaku sampai bulan Juli tahun lalu.

Pengkritik Erdogan menuduhnya menggunakan kudeta gagal sebagai alat untuk menghancurkan musuh-musuhnya.

Sementara pemerintah Turki mengatakan aksi ini diperlukan untuk mengatasi ancaman terhadap keamanan nasional.

Menteri Pertahanan Hulusi Akar, yang adalah mantan kepala staf militer, mengatakan lebih 15.000 anggota militer diberhentikan sejak kudeta, termasuk 150 jenderal dan laksamana.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini