nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Cerita Seru Pengalaman Peserta Pertukaran Tokoh Muda Muslim Indonesia di Australia

Rabu 24 April 2019 18:10 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 04 24 65 2047578 cerita-seru-pengalaman-peserta-pertukaran-tokoh-muda-muslim-indonesia-di-australia-WA21wjffy5.jpeg Aktivitas peserta AIMEP 2019 di Australia (Foto Marini Sayuti)

AUSTRALIA-Indonesia Institute (AII) bekerjasama dengan Universitas Paramadina mengadakan program tahunan Pertukaran Tokoh Muslim Muda antara Indonesia dan Australia atau AIMEP.

Program ini adalah kunjungan berdurasi dua minggu ke Australia, di mana para tokoh muslim yang aktif di berbagai komunitas ke-islaman dan sosial budaya, dapat mempelajari perbedaan pada masing-masing negara.

"AIMEP itu program pertukaran antara komunitas muslim Indonesia dan Australia, sudah berjalan hampir 18 tahun, program ini tujuannya untuk membangun pengetahuan dan persaudaraan antara komunitas muslim Indonesia dan Australia dan juga komunitas penduduk Australia dan Indonesia secara umumya,” kata Rowan Gould, Program Director AIMEP 2019.

“Tokoh-tokoh muda Australia dan Indonesia mereka datang ke negara tetangganya dan mengunjungi berbagai organisasi, apakah itu organisasi Islam atau organisasi agama lainnya dan juga tokoh-tokoh penting seperti pemerintah dan seterusnya."

Peserta program AIMEP 2019 adalah Emil Radhiansyah, Feri Firmansyah, Irfan Sarhindi, Marini Sayuti dan Ni Putu Desinthya. Mereka terpilih dari berbagai daerah di Indonesia.

Emil adalah seorang dosen salah satu universitas swasta di Indonesia asal Palembang. Feri aktif sebagai salah satu anggota Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Surakarta, Jawa Tengah.

Irfan Sarhindi merupakan penulis sekaligus pegiat pendidikan Islam di Cianjur, Jawa Barat.

Marini bekerja sebagai jurnalis televisi dan Dita merupakan lulusan Durham University London, Inggris.

Menurut Feri, selama berada di Australia, ia mendapatkan banyak pengalaman luar biasa tentang kehidupan beragama masyarakat Australia.

"Saya mendapatkan berbagai pengalaman terutama berkaitan dengan kehidupan di Australia yang multi culture, di mana kita bisa hidup berdampingan side by side antara kaum muslim dan non muslim, sehingga sangat terlihat friendly,” katanya.

“Jadi orang Australia disini terutama orang asli sini dengan orang pendatang sangat kuat ikatan persaudaraannya sehingga merasa di rumah sendiri." tuturnya.

Program AIMEP berlangsung sejak 31 Maret hingga 14 April 2019. Selama dua pekan, para peserta mendapatkan kesempatan bertemu dengan berbagai komunitas dan institusi pemerintahan Australia. Kunjungan di fokus kan pada tiga kota besar, yaitu Melbourne, Canberra dan Sydney.

"Agak susah sih milih mana pengalaman yang paling berkesan karena setiap pertemuan menawarkan pengalaman yang berbeda luar biasa dan baru, tapi yang paling menarik adalah pertemuan dengan gubernur,” ungkap Irfan.

“Karena itu pertama kalinya suasanya berbeda, bertemu dengan bagian dari Kerjaan Inggris, walaupun pertemuan lain juga luar biasa inspiratif," sambung pria yang telah tiga kali ikut seleksi program AIMEP, namun pada kesempatan ketiga baru lolos sebagai peserta.

Rowan menambahkan, tiap tahun peserta yang dipilih bergantung pada kebutuhan panitia. Bisa jadi, karakter yang diinginkan tahun ini berbeda dengan tahun sebelumnya maupun yang akan datang.

"Untuk yang ingin mendaftar kadang-kadang karena jumlah yang mendaftar cukup banyak jadi kadang-kadang harus menunggu beberapa ronde untuk terpilih, tapi jangan putus asa, setiap tahun mungkin diubah sedikit karena mungkin yang dilihat dan dicari panitia pada saat itu berbeda, karena komposisi panitia sedikit berbeda tiap tahun," ujarnya.

Sebagai jurnalis, Marini merasa program AIMEP semakin membuka pemikirannya tentang kehidupan muslim di Australia dan komunitas-komunitas lintas agama yang sangat harmonis.

“Bertemu dengan komunitas interfaith di Melbourne dan Canberra seperti membuka mata saya lebih lebar tentang bagaimana mereka bisa solid, dinamis dan saling menghormati,” ujarnya.

Marini yang aktif di Komunitas Jurnalis Berhijab mengakui bahwa “ini pengalaman yang luar biasa dan sangat berharga bisa bertemu mereka secara personal.”

Diharapkan, setelah mengikuti program AIMEP, para peserta dapat meningkatkan saling pengertian, kerjasama, dan toleransi antara Australia dan Indoneisa, membangun persaudaraan antara masyarakat Muslim di Australia dan Indonesia, serta meningkatkan kesadaran tentang kemajemukan dan dialog antar agama di Australia dan Indonesia.

Oleh Marini Sayuti

Peserta AIMEP 2019

(sal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini