nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Mendorong Pengembangan Riset dan Inovasi Teknologi Tembakau

Taufik Fajar, Jurnalis · Rabu 22 Mei 2019 14:16 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 05 22 65 2058961 mendorong-pengembangan-riset-dan-inovasi-teknologi-tembakau-O8NkqURIQp.jpg Foto: Reuters

JAKARTA - Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemristekdikti) bersama PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) menandatangani nota kesepahaman atau memorandum of understanding (MoU), terkait penguatan inovasi dengan industri dalam bidang riset teknologi dan pendidikan tinggi.

Penandatanganan nota kesepahaman ini dilakukan oleh Presiden Direktur Sampoerna, Mindaugas Trumpaitis dengan Menristekdikti Mohamad Nasir yang diwakili oleh Direktur Jenderal (Dirjen) penguatan inovasi Kemristekdikti Jumain Ape.

 Baca Juga: Kejar Ketertinggalan, Anggaran Riset Harus Ditingkatkan Jadi 2%

Presiden Direktur Sampoerna, Mindaugas Trumpaitis mengatakan bahwa industri tembakau tengah menuju ke arah pengembangan yang berbasis sains dan ilmu pengetahuan. Dukungan dari Kemristekdikti akan semakin memperkuat indusrti tembakau nasional yang memiliki peranan penting bagi penerimaan negara melalui pajak dan cukai, ketenagakerjaan, inveestasi, usaha kecil dan menengah, serta petani tembakau dan cengkeh.

"Riset dan pengembangan teknologi adalah bagian penting dari bisnis Sampoerna. Di mana Sampoerna senantiasa mematuhi standar ilmiah yang tinggi dalam pengembangan dan penilaian produk-produk kami," ujarnya di Gedung Kemristekdikti Jakarta, Rabu (22/5/2019).

Dia menuturkan bahwa Sampoerna menghargai upaya dan dukungan pemerintah terutama Kemristekdikti melalui komitmennya untuk mendorong industri tembakau agar mengembangkan riset dan inovasi teknologi.

"Kami berharap kerja sama ini dapat meningkatkan pengalaman dan pengetahuan Sampoerna yang pada akhirnya dapat memperkuat potensi industri tembakau," kata dia.

 Baca Juga: Pentingnya Pengembangan Riset untuk Industri

Sementara itu, Direktur Jenderal (Dirjen) penguatan inovasi Kemristekdikti Jumain Ape mengatakan bahwa pihaknya sangat menyambut baik kerja sama tersebut, karena kemitraan ini akan meningkatkan kapasitas pembuat kebijakan, peneliti dan ahli untuk memahami, mendorong dan mengawasi kemajuan riset dan inovasi teknologi dalam industri tembakau. Dengan harapan kebijakan buang dibuat para pemangku kepentingan dapat semakin menjaga dan meningkatkan kualitas industri itu.

"Kerja sama ini merupakan awal yang baik bagi pemerintah dan industri tembakau. Dengan secara aktif mendorong riset dan meningkatkan inovasi teknologi akan membuat industri semakin bertumbuh, terutama bagi perkembangan produk tembakau altenatif di Indonesia. Dan di sisi lain pemerintah juga mendapatkan informasi serta pengetahuan baru yang sedang berkembang di industri tembakau," kata dia.

(rhs)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini