nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Cari Remaja yang Hilang 36 Tahun Lalu, Vatikan Gali Dua Makam Kosong

Rahman Asmardika, Jurnalis · Jum'at 12 Juli 2019 19:53 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 07 12 18 2078192 cari-remaja-yang-hilang-36-tahun-lalu-vatikan-gali-dua-makam-kosong-PiQsbLYNCS.jpg Foto: AFP.

VATIKAN – Misteri mengenai hilangnya seorang gadis remaja Italia 36 tahun lalu semakin dalam pada Kamis setelah Vatikan menggali dua makam yang diduga menyimpan jasad perempuan itu, dan menemukan keduanya kosong.

Tidak hanya para pekerja Vatikan tidak menemukan jasad Emanuela Orlandi yang mereka cari, mereka bahkan tidak menemukan tulang belulang dua putri yang seharusnya dimakamkan di sana.

"Hal terakhir yang saya harapkan adalah menemukan makam kosong," kata saudara lelaki Emanuela, Pietro Orlandi, 60 tahun, yang tidak pernah berhenti berharap untuk menemukan saudara perempuannya dalam keadaan hidup.

BACA JUGA: Pekerja Temukan Kerangka Manusia di Kedutaan Vatikan di Roma

"Aku harus melanjutkan. Sampai aku menemukan Emanuela, adalah tugasku untuk mencari kebenaran," katanya sebagaimana dilansir AFP, Jumat (12/7/2019).

Penggalian itu dilakukan menyusul sebuah petunjuk rahasia bahwa Pemakaman Teutonik di Vatikan mungkin merupakan tempat peristirahatan terakhir Orlandi, putri seorang karyawan Vatikan. Orlandi hilang setelah terlihat terakhir kali meninggalkan kelas musik di usia 15 tahun pada 22 Juni 1983.

Teori telah beredar selama beberapa dekade tentang siapa yang membawanya dan di mana jasadnya berada.

"Kami benar-benar heran," kata Laura Sgro, pengacara keluarga Orlandi.

"Keluarga memiliki hak untuk mengetahui apa yang terjadi. Tiga puluh enam tahun telah berlalu, ada tiga paus berbeda di Vatikan," katanya.

"Seseorang tahu, dan diam karena 'omerta' atau ketakutan. Emanuela harus ditemukan. Silakan hubungi kami," tambah Sgro lagi.

Keluarga Orlandi telah dikirimi gambar makam dengan nisan patung malaikat di pemakaman tersebut, dan sebuah pesan yang berbunyi: "Lihat ke mana malaikat menunjuk".

Makam kedua yang serupa di samping makam pertama juga dibuka untuk menyingkirkan segala kesalahpahaman tentang makam mana yang dimaksud. Makam itu milik dua putri, dimakamkan pada tahun 1836 dan 1840.

Pemakaman kecil dan rindang, yang terletak di situs asli Kaisar Nero circus, biasanya merupakan tempat peristirahatan terakhir bagi anggota lembaga Katolik berbahasa Jerman.

Vatikan mengatakan telah memberitahu keturunan kedua putri tersebut bahwa jenazah mereka hilang. Vatikan mengatakan akan menyelidiki pekerjaan yang dilakukan di makam di abad ke-19, dan lagi di tahun 1960-an dan 1970-an, dalam upaya untuk mencari tahu apa yang terjadi pada mereka.

Menurut beberapa teori yang beredar luas di media Italia, Orlandi diculik oleh gerombolan mafia untuk menekan Vatikan untuk mengembalikan pinjaman.

Klaim lain yang sering diulangi di pers adalah bahwa dia diculik untuk memaksa pembebasan dari penjara Mehmet Ali Agca, pria Turki yang berusaha membunuh Paus Yohanes Paulus II pada 1981.

Keluarga Orlandi bersiap untuk kemungkinan terobosan tahun lalu, ketika jenazah manusia ditemukan di properti Vatikan di Roma, tetapi tulang-tulang itu ditemukan berasal dari periode sebelumnya.

Spesialis konspirasi pada tahun sebelumnya dibuat heboh oleh dokumen yang bocor - tapi kelihatannya palsu - yang konon ditulis oleh seorang kardinal dan menunjuk ke upaya Vatikan menutupi hilangnya Orlandi.

Lima tahun sebelumnya, para ahli forensik menggali kuburan bos kriminal terkenal di sebuah gereja Vatikan menemukan sekira 400 kotak tulang.

Enrico De Pedis, pimpinan geng Magliana, diduga terlibat dalam penculikan Orlandi. Ada spekulasi bahwa anak itu mungkin dimakamkan di sampingnya - tetapi tes DNA gagal menemukan kecocokan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini