nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Asal-usul Lahirnya Negara Baru di Dunia, Bagaimana Ceritanya?

Adhyasta Dirgantara, Jurnalis · Selasa 08 Oktober 2019 08:12 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 10 07 65 2113940 asal-usul-lahirnya-negara-baru-di-dunia-bagaimana-ceritanya-lGgRkqOkDj.jpg South Sudan Menjadi Salah Satu Negara Baru. (Foto: Okezone.com/Googleimages)

JAKARTA - Negara terbaru yang sudah diakui dunia adalah South Sudan dari benua Afrika. South Sudan menyatakan kemerdekaannya pada 9 Juli 2011. Beberapa hari setelahnya, mereka resmi menjadi bagian dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Nyatanya, setelah sebuah negara menyatakan kemerdekaan tidak selalu mendapatkan pengakuan dari negara-negara lain. Lalu bagaimana asal-usul lahirnya suatu negara baru di dunia? Lantas apakah ada istilah negara baru itu terbentuk? Jawabannya tidak ada.

Baca Juga: Fenomena Joker, Asal-usul Badut Lucu vs Menyeramkan

Tidak ada peraturan resmi yang mengatur bagaimana suatu negara baru terbentuk. Namun, ada beberapa kriteria umum yang sudah melekat dalam hukum internasional.

Dikutip dari Britannica, Selasa (8/10/2019), dalam hasil Montevideo Convention tahun 1933, sebagai negara berdaulat harus memenuhi empat syarat, populasi permanen, memiliki batas wilayah yang ditentukan, memiliki pemerintahan, dan memiliki kemampuan untuk mengadakan perjanjian dengan negara lain.

Globe

Lebih-lebih, konsep penentuan nasib negara sendiri, proses di mana sekelompok orang membentuk negara mereka sendiri dan memilih pemerintahan mereka sendiri, pernah ditemukan dalam dokumen dan deklarasi PBB, dimulai dengan piagam PBB yang ditandatangani di San Francisco pada 1945.

Meskipun semua kriteria tersebut sudah dipenuhi, kemerdekaan yang diakui secara internasional belum tentu menjadi hasil akhir yang sudah pasti. Sebab yang sering menjadi penghalang atau penolakan dari negara baru ini ingin memisahkan diri dan ketidakmampuan untuk mendapatkan pengakuan formal yang luas dari negara-negara lain di dunia. Misalnya saja Kosovo, sulit mendapatkan kemerdekaan dari Serbia.

Baca Juga: Hasil Studi, Minum Teh Baik bagi Kesehatan Otak

South Sudan pada awalnya merupakan bagian selatan dari negara Sudan, yang telah merdeka pada 1956, setelah dijajah oleh Mesir dan Inggris. Populasi Sudan cukup beragam, dengan perbedaan mencolok antara populasi di bagian utara dan selatan Sudan: utara didominasi oleh penganut Islam, yang sebagian besar berbicara bahasa Arab dan dianggap orang Arab.

Sementara orang-orang di selatan cenderung berasal dari kelompok etnis Afrika, penganut agama Kristen atau agama tradisional Afrika, dan penutur berbagai bahasa asli Afrika yang menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa utama pendidikan.

Meski demikian, administrasi sebelum dan sesudah kemerdekaan yang berpusat di utara, mengalami kesulitan untuk diterima oleh semua konstituensi politik yang beragam di Sudan, terutama yang di selatan, yang mengarah pada marginalisasi penduduk di sana.

Ketika kemerdekaan Sudan yang diantisipasi semakin dekat, populasi South Sudan, yang telah menerima sangat sedikit perwakilan dalam pemerintahan baru yang dibentuk pada tahun 1954, takut bahwa itu akan lebih didominasi oleh pemerintah yang berbasis di utara. Ketegangan yang meningkat berkontribusi pada perlawanan bersenjata dan dua perang saudara yang berlangsung lama pada tahun 1955–1972 dan 1983–2005.

Kemudian, dengan dukungan internasional, dibuatlah Comprehensive Peace Agreement 2005 untuk mengakhiri konflik yang telah berlangsung lama antara Sudan bagian utara dan selatan, memberikan status semi-otonom South Sudan dan menyediakan referendum kemerdekaan yang akan diselenggarakan dalam enam tahun. Referendum berlangsung pada Januari 2011, dengan sekitar 99% pemilih memilih untuk memisahkan diri, dan South Sudan, dengan dukungan masyarakat internasional, menyatakan kemerdekaannya akhir tahun itu.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini