nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Hanya Miliki Satu Paru-Paru, Perempuan 75 Tahun di India Lahirkan Seorang Bayi

Rahman Asmardika, Jurnalis · Rabu 16 Oktober 2019 08:01 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 10 15 18 2117308 hanya-miliki-satu-paru-paru-perempuan-75-tahun-di-india-lahirkan-seorang-bayi-irX9fuLuhc.jpg Ilustrasi. (Foto: Reuters)

JAIPUR - Seorang wanita berusia 75 tahun dilaporkan telah melahirkan bayi perempuan dengan berat hanya 600 gram di Negara Bagian Rajasthan, India. Bayi itu lahir prematur pada usia kehamilan hanya 6,5 bulan melalui operasi caesar.

Wanita itu, yang digambarkan lemah secara medis dan fisik sebagai akibat hanya memiliki satu paru-paru, sebelumnya telah mengadopsi seorang anak, tetapi ingin melahirkan sendiri dan karenanya mencari perawatan IVF (bayi tabung). Pada Sabtu malam, perempuan itu melahirkan seorang bayi perempuan yang segera dilarikan ke ICU rumah sakit lain ke tempat ibunya dirawat.

BACA JUGA: Wanita 73 Tahun Asal India Melahirkan Bayi Perempuan Kembar

"Wanita tua itu tidak memiliki anak dan dia mengadopsi seorang anak lelaki dari kerabat mereka tetapi menantu perempuannya biasa memukulinya, setelah itu dia memutuskan untuk melahirkan seorang anak sendiri," kata Dr Abhilasha Kinkar, yang memfasilitasi kelahiran itu sebagaimana dikutip Hindustan Times.

Seperti yang sering terjadi di India, usia pasti wanita itu tidak diketahui karena generasi yang lebih tua tidak memiliki akta kelahiran resmi yang membuktikan usia mereka.

Pada September, Erramatti Mangayamma, 73 tahun, melahirkan bayi kembar melalui IVF di Negara Bagian Andhra Pradesh, tenggara India. Mangayamma juga melalui kombinasi IVF dan persalinan melalui bedah Caesar.

Dokter mengklaim pada saat itu bahwa dia adalah orang tertua yang melahirkan, meskipun ada beberapa perselisihan mengenai usia perempuan itu sebenarnya. Beberapa media melaporkan bahwa Mangayamma berusia 73 tahun sementara yang lain mengatakan dia berusia 74 tahun.

Sementara kualitas dan kuantitas telur wanita memburuk dari waktu ke waktu, rahim mereka tidak mengalami kendala yang sama, membuat perawatan IVF menggunakan telur donor secara medis memungkinkan tetapi secara etis dipertanyakan.

BACA JUGA: Catat Rekor, Pria Pertama di Dunia yang Melahirkan dan Ibu Terkecil Lahirkan Bayi Setinggi 71 cm

Komite Etika dari American Society for Medicine Reproductive tidak menyarankan para dokter untuk “menyediakan donor oosit atau embrio untuk wanita di atas 55 tahun, bahkan ketika mereka tidak memiliki masalah medis yang mendasarinya”. Komite itu mengutip masalah kesehatan untuk ibu dan anak dalam jangka pendek dan perlu untuk "dukungan psikososial yang memadai" untuk membesarkan anak hingga dewasa, sebagai alasannya.

Ibu tertua yang dikonfirmasi adalah dilaporkan Maria del Carmen Bousada dari Spanyol, yang melahirkan ketika dia berusia 66 tahun, tetapi sayangnya meninggal karena kanker ovarium hanya dua tahun kemudian.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini