Sekolah Rasakan Manfaat dari Fleksibilitas Dana BOS di Masa Pandemi COVID-19

Wilda Fajriah, Okezone · Jum'at 01 Mei 2020 21:20 WIB
https: img.okezone.com content 2020 05 01 65 2207929 sekolah-rasakan-manfaat-dari-fleksibilitas-dana-bos-di-masa-pandemi-covid-19-0wTR0Zu5QR.png Ilustrasi sekolah (Foto: Okezone)

JAKARTA - Ketentuan penggunaan dana BOS Reguler dalam Permendikbud Nomor 19 Tahun 2020 berlaku sejak bulan April tahun 2020 sampai dengan dicabutnya penetapan status Kedaruratan Kesehatan Masyarakat Covid-19 oleh Pemerintah Pusat.

Beberapa perubahan atas Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 8 Tahun 2020 tentang Petunjuk Teknis Bantuan Operasional Sekolah Reguler. Selama masa penetapan status Kedaruratan Kesehatan Masyarakat COVID-19 yang ditetapkan Pemerintah Pusat, sekolah dapat menggunakan dana BOS Reguler dengan beberapa ketentuan.

Dalam Pasal 9 disebutkan pembiayaan langganan daya dan jasa dapat digunakan untuk pembelian pulsa, paket data, dan/atau layanan pendidikan daring berbayar bagi pendidik dan/atau peserta didik dalam rangka pelaksanaan pembelajaran dari rumah. Sementara untuk pembiayaan administrasi kegiatan sekolah dapat digunakan untuk pembelian cairan atau sabun pembersih tangan, pembasmi kuman/disinfektan, masker atau penunjang kebersihan lainnya.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Sekolah SMA Muhammadiyah 1 Yogyakarta Fitri Sari Sukmawati menyampaikan pihaknya telah melakukan pembelian kebutuhan di masa darurat pandemi COVID-19 termasuk melakukan pembayaran untuk guru honorer mereka. Fitri mengungkapkan, hadirnya dana BOS sangat membantu menunjang operasional sekolah.

“Prosesnya penyaluran dana normatif sesuai yang diinginkan pemerintah, sesuai target dan aturan. Bukti fisik dan autentik juga kita siapkan. Pelaporan juga dibuat online, jadi tetap harapan besar BOS dari pemerintah sangat membantu sekolah, apalagi ditengah pandemik ini,” ujar Fitri saat dihubungi Okezone pada Rabu (29/4/2020).

Fitri melanjutkan, sejauh ini dana BOS sudah membantu proses operasional sekolah. Namun ia berharap, agar dana BOS bisa diperluas lagi jangkauan penggunaannya.

“Saya berharap agar bisa juga digunakan untuk pembuatan modul dan kreatifitasan guru secara daring,” sambung Fitri.

Selain itu, ia juga berharap agar dana BOS terus ada. Termasuk kesetaraan nominal yang diterima. Mengingat Pos bantuan BOS dari pemerintah sangat strategis bagi sekolah, mengingat tugas sekolah adalah menciptakan generasi emas bangsa, harapannya tetap sama, dibidang pendidikan baik negeri maupun swasta harus diberi hak yang sama.

“Harapannya utk jumlah semoga ada penambahan lagi, jangan sampai dikurangi apalagi dihentikan,” tuturnya. (cm)

(fmi)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini