nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

OTG Corona Meningkat, Khofifah Analogikan Pandemi Covid-19 sebagai Pohon Berakar Serabut

Syaiful Islam, Okezone · Jum'at 22 Mei 2020 08:15 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2020 05 22 519 2217780 otg-corona-meningkat-khofifah-analogikan-pandemi-covid-19-sebagai-pohon-berakar-serabut-0SaCQwLnVk.jpg Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa. Foto: Syaiful Islam/Okezone

SURABAYA - Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa menganalogikan masalah pandemi virus corona (Covid-19) sebagai pohon yang berakar serabut, lalu berakar serabut lagi. Sehingga dibutuhkan kedisplinan yang tinggi dan gotong royong untuk mengatasinya.

Jika tidak demikian, kata dia, sulit untuk menghentikan penyebaran Covid-19 di Jatim yang saat ini sudah mencapai 2.942 kasus positif. Angka tersebut merupakan tertinggi kedua di bawah DKI Jakarta.

"Jadi bisa dibayangkan kalau ini misalnya pohon, masalah akarnya serabut, berakar lagi, dan berakar lagi," terang Khofifah di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, kemarin.

Menurut Khofifah menuturkan awalnya wagra Surabaya berstatus Orang Tanpa Gejala (OTG) hanya 21 persen, lalu naik menjadi 26 persen, dan data terakhir naik menjadi 34 persen.

"Kalau OTG 34 persen dan potensial positif, kita bisa membayangkan betapa kewaspadaan kita harus dilipatgandakan. Sekira 34 persen tanpa ada gejala demam, batuk, sesak nafas dan seterusnya tetapi mereka potensial positif," paparnya.

Baca Juga: Pemerintah Sebut Jawa Timur Penyumbang Terbanyak Kasus Baru Covid-19 

Maka dari itu, sambung Khofifah, masyarakat menjadi wajib pakai masker. Dalam beberapa riset menyebutkan menggunakan masker memberi efektifitas 60 persen terhadap kemungkinan untuk menghentikan penyebaran virus.

Bulan ini ada sebanyak 8 000 Pekerja Migran Indonesia (PMI) kembali ke Jatim karena sebagian besar dari mereka habis kontrak kerjanya. Tadi kemarin ada 133 PMI lagi yang datang di Jatim, lalu satu orang hasil rapit tesnya reaktif. Kemudian dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan penanganan lebih labjut.

"Sementara sisanya yakni 132 orang dibawa ke Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Jawa Timur untuk dilakukan observasi. PMI ini tidak semua bisa lewat udara, artinya ada yang lewat Serawak, Entikong, Pontianak, pakai perjalanan laut ke Tanjung Emas. Kita jemput dari Tanjung Emas setelah mereka clear rapit tesnya," ucap Khofifah.

Seluruh proses serah terima dilakukan di Pendopo Kota Surabya. Hal ini dilakukan karena Khofifah ingin memastikan bupati dan wali kota mengetahui ada warganya yang pulang dari negara epicentrum tertentu, sehingga harus mengikuti proses observasi di daerah masing-masing.

Hari ini di berbagai media ramai perbincangan mengenai masyarakat ke tempat-tempat belanja dan pasar. Kondisi ini harus dilakukan dengan mekanisme dan manajemen pasar tradisional yang sistemik, jika tidak begitu dipastikan akan terjadi kepadatan yang tidak karuan.

"Di berbagai mal kenapa ramai? Karena memang ada big sale. Produk tertentu diskonnya gede banget. Oleh karena itu jadi daya tarik masyarakat untuk membeli. Ya akhirnya terjadi kerumunan, setiap kerumunan berpotensi terjadinya penyebaran (Covid-19). Kita harus mengantisipasinya dengan menerapkan phsycal distancing yang ketat," tandasnya.

Baca Juga: Update Covid-19 di Indonesia 21 Mei 2020: Positif 20.162 Orang, 4.838 Sembuh, & 1.278 Meninggal Dunia

(abp)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini