Rumah Sakit Dikarantina, Hampir 700 Orang di Dalamnya Positif Covid-19

Agregasi BBC Indonesia, · Rabu 03 Juni 2020 16:11 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 06 03 18 2223986 rumah-sakit-dikarantina-hampir-700-orang-di-dalamnya-positif-covid-19-oLcb1FtCdM.jpg Foto: Denis Korolev.

PADA awal April, seorang pasien di rumah sakit ortopedi di St Petersburg mengidap pneumonia.

Ketika tes virus corona pasien tersebut menunjukkan positif, rumah sakit Vreden ditutup dan diperintahkan untuk dikarantina.

Lebih dari 700 petugas medis dan pasien dikarantina dari dunia luar untuk 35 hari berikutnya.

Dalam banyak hal, masalah ini mirip dengan karantina kapal pesiar "Diamond Princess ", yang "parkir" di lepas pantai Jepang pada awal epidemi Covid-19 dan menjadi klaster Covid-19-dengan lebih dari 700 kasus dan sembilan kematian di antara penumpang dan awak.

Kebanyakan orang terkunci di dalam rumah sakit Rusia menjadi terinfeksi.

Setidaknya dua orang anggota staf medis dan dua orang pasien meninggal, menurut laporan otoritas di St Petersburg.

Dalam kasus yang belum pernah terjadi sebelumnya, pasien dan staf mendokumentasikan cobaan mereka di rumah sakit karantina di media sosial.

BBC News Russia juga berbicara dengan dua pasien yang berbagi cerita mereka.

The Vreden Institute adalah Pusat Nasional untuk Traumatologi dan Ortopedi. Didirikan pada 1906, rumah sakit ini adalah salah satu yang tertua di Rusia.

Pasien bisa dirujuk ke sini oleh dokter dari seluruh negeri. Banyak yang menunggu berbulan-bulan, dan bahkan bertahun-tahun, untuk mendapatkan janji dengan spesialis Vreden yang terkenal.

Pada saat rumah sakit terdeteksi kasus virus corona pertama, Rusia sudah memberlakukan pembatasan terhadap pengunjung asing dan warganya telah menjadi sadar akan ancaman penyebaran virus.

"Kami diberitahu bahwa seseorang telah mulai batuk, tetapi (Covid-19) belum dikonfirmasi (pada saat itu). Kami diberitahu untuk mendapatkan masker wajah untuk berjaga-jaga," kata Irina, seorang pasien.

"Tidak ada masker di apotek rumah sakit, jadi kami membuat beberapa dari perban," katanya kepada BBC.

Pasien lain, Nadezhda, tiba di Institut Vreden pada tanggal 7 April dari sebuah kota di barat laut Rusia, setelah dua tahun menunggu untuk bertemu seorang spesialis.

Dia mengaku tidak pernah memulai perawatan yang seharusnya dia tempuh.

Dia menulis di media sosial tiga minggu kemudian, "Ada situasi yang mengerikan! Aku sehat ketika aku sampai di sini, tapi tidak lagi! Beberapa kasus terburuk telah dikirim ke rumah sakit lain. Beberapa telah meninggal. "

Persiapan karantina

Pada tanggal 9 April, hari di mana Vreden Institute menutup pintu dari dunia luar, ada 474 pasien dan 239 staf.

Menurut plt direktur institut tersebut, kepala petugas medis St Petersburg yang membuat keputusan untuk menangguhkan operasi dan menyegel rumah sakit untuk mencegah penyebaran infeksi.

Tampaknya bahwa pada saat itu tidak ada prosedur yang memungkinkan untuk memisahkan mereka yang terinfeksi dari yang sehat di dalam rumah sakit.

Pada tanggal 8 April, dokter dan perawat diberitahu untuk pulang ke rumah, mempersiapkan diri untuk dikarantina di dalam rumah sakit dan kembali keesokan harinya.

Salah satu dokter yang menjelaskan di media sosial, suasana riang saat staf medis berkumpul kembali di rumah sakit dengan tas mereka, dikemas seolah-olah mereka akan pergi ke acara perkemahan musim panas.

Tak satu pun dari pasien diizinkan untuk pergi.

Seorang dokter mengatakan di media sosial bahwa sekitar setengah dari mereka yang bekerja di departemennya sudah menjalani operasi dan dalam pemulihan, dan rencana pada tahap itu adalah untuk lanjut dengan prosedur untuk setengah sisanya sesuai jadwal yang ada.

Dia mengakui bahwa dia dan rekan-rekannya meremehkan keseriusan situasinya. Dokter ini sendiri jatuh sakit tidak lama setelah itu.

Pasien Irina mengatakan sistem ventilasi, yang melayani seluruh bangunan, dimatikan untuk membatasi penyebaran virus. Staf dapur meninggalkan makanan di luar setiap bangsal, dan kemudian terserah kepada staf medis di dalam untuk mengambil makanan di sekitar untuk pasien dan kolega.

Rumah sakit tidak siap untuk berurusan dengan virus corona, laporan menunjukkan. Tidak ada pemisahan daerah "bersih " dan "terinfeksi " dan peralatan pelindung awalnya langka.

Pada saat protokol diberlakukan, banyak orang telah terinfeksi sejalan dengan penyebaran virus.

"Hasil tes tiba dalam 10 hari, pada saat itu orang sakit dan sehat semuanya telah bercampur," salah satu dokter menjelaskan di media sosial.

Sedikit pertolongan dari teman

Dokter lain menulis bahwa, pada masa awal karantina, staf rumah sakit menerima bantuan dari luar-dari teman yang mengatur pengiriman masker wajah, antivirus dan obat-obatan yang meningkatkan kekebalan tubuh.

Pada tanggal 17 April, masker wajah dikirim dari Moskow.

Dokter di dalam rumah sakit mengucapkan terima kasih kepada para simpatisan yang telah mengirim mereka. Tapi itu akan sulit untuk menghindari menjadi terinfeksi dalam sebuah bangunan tertutup dengan tingkat konsentrasi virus yang tinggi, bahkan jika mereka terus-menerus mencuci tangan mereka dan tidur dengan masker pelindung pada.

Vreden Institute. (Getty Images)

Sepuluh hari kemudian, dan hampir tiga minggu setelah menutup pintunya, rumah sakit menerima pasokan respirator, pakaian pelindung, kacamata dan masker wajah sekali pakai dari pemerintah pusat.

Selama lima minggu karantina hanya pasien dan staf dalam kondisi kritis mampu meninggalkan Vreden Institute, karena mereka dipindahkan ke rumah sakit lain.

Namun pada pertengahan April, sebagian besar rumah sakit di St Petersburg kewalahan, karena jumlah pasien virus corona naik cepat. Itu membuat sangat sulit untuk mengatur transfer dari Vreden Institute.

Petugas medis di dalam terkejut melihat betapa agresif virus itu. The Vreden Institute adalah pusat spesialis traumatologi, ortopedi dan bedah tulang belakang. Tempat ini memiliki unit perawatan intensif sendiri, tapi dokternya tidak ahli dalam berurusan dengan infeksi virus setara epidemi.

"Jumlah gejala yang luar biasa. Semua orang batuk. Orang bisa menjadi lebih buruk dengan sangat cepat, Anda dapat kehilangan seseorang di 5-6 jam," satu dokter menulis.

Diperkirakan 15 sampai 20% dari mereka yang awalnya dikarantina di dalam dipindahkan ke rumah sakit lain. Mereka yang memiliki gejala berat yang tidak dapat diterima di tempat lain dihubungkan ke ventilator di dalam unit perawatan intensif Vreden Institute sendiri.

Rantai penularan

Nadezhda mengetahui bahwa salah satu pasien sejawatnya mengalami demam tinggi pada minggu pertama karantina. Kondisinya memburuk dan dia dibawa ke rumah sakit yang berbeda. Kemudian ia mengetahui bahwa pasien tersebut telah meninggal. Uji virus Nadezhda sendiri kembali positif segera setelahnya.

Dia mengatakan dokter bertindak heroik dan melakukan semua yang mereka bisa untuk mengobati pasien terinfeksi dan medis sakit lainnya dan kolega. Sedih melihat berapa banyak dokter menjadi sakit sendiri, dia menulis.

"Perawat juga jatuh sakit. Saya ingat seorang perawat yang membersihkan lingkungan, kusen jendela, meja samping tempat tidur. Dia batuk, tetapi dia mengatakan bahwa dia sangat baik. Suatu hari itu adalah ulang tahunnya, ia berpaling 60... Kemudian ia menjadi sangat sakit dan meninggal," kata Nadezhda.

Karantina didokumentasikan dengan baik di media sosial, beberapa pasien memuji dokter dan perawat untuk usaha mereka.

Staf medis membeli mesin cuci dengan uang mereka sendiri dan mencuci pakaian pasien. Beberapa pasien membantu dengan pembersihan.

"Kami sedang beristirahat di ruangan kami sambil merawat kami, bahkan ketika mereka sendiri tengah demam. Mereka memberi kami obat antivirus, mereka mencuci pakaian kami. Mereka tidak pernah patah semangat atau kasar," tulis seorang pasien dari Moskow.

Karantina kontroversial

Setengah berjalan, seorang perawat dari Vreden Institute mengunggah sebuah video ke YouTube, dengan judul "Sangat butuh bantuan".

Dia bilang dia telah diuji untuk virus corona lima kali dan tidak menerima hasil. Kemudian, perawat yang sama mengunggah video lain, mengatakan dia sedang mogok makan dalam rangka berunjuk rasa.

Video itu telah dihapus, tetapi menyebabkan gelombang kejut di seluruh Rusia.

Beberapa anggota dewan dari parlemen kota St Petersburg berbicara kepada wakil perdana menteri Rusia Tatiana Golikova "atas nama dokter dan warga negara". Anggota dewan mengatakan protokol isolasi di Vreden Institute "belum dipikirkan masak-masak", yang telah menyebabkan "nyaris-100% infeksi pasien dan staf ".

Pada tanggal 3 Mei (hari ke-25 dari karantina yang berlaku), Direktur Lembaga Rashid Tikhilov, yang telah pulih dari virus corona, mengatakan rumah sakit sekarang telah memisahkan daerah virus corona dan bebas virus.

"Kami melakukan rotasi personil dan menyiapkan ruang inspeksi sanitasi," kata Tikhilov.

Seorang dokter, setelah ia dibebaskan untuk melanjutkan pemulihannya di rumah, mengatakan keputusan pihak berwenang untuk memberlakukan karantina di Vreden "salah". BBC telah memutuskan untuk tidak mempublikasikan namanya untuk melindungi privasinya.

Dia percaya situasi itu diperburuk oleh keterlambatan dalam pengolahan tes. Juga, beberapa ahli medis mengatakan, membiarkan dokter dan staf pulang untuk satu malam sebelum dimulainya isolasi rumah sakit mengubahnya menjadi "usaha setengah hati".

Ketika ditanya oleh BBC Russian, kepala petugas medis di St Petersburg, yang telah membuat keputusan untuk menutup rumah sakit, menjawab bahwa tes diproses dalam urutan yang sama ketika mereka masuk.

BBC Russian juga telah bertanya apakah karantina itu laik mengingat jumlah infeksi di antara pasien dan staf, dan jika ada alternatif.

BBC juga meminta jumlah yang tepat terkait infeksi dan kematian di dalam rumah sakit selama karantina. Belum ada jawaban.

"Di satu sisi, saya pikir itu salah untuk mengisolasi begitu banyak orang di satu tempat daripada menguji mereka dengan cepat, tapi itu masih pilihan terbaik," kata Irina.

"Setidaknya, kami tidak menyebarkan virus lebih lanjut ke seluruh negeri, ke tempat yang lebih terpencil, di mana orang bisa menjadi terinfeksi dan mati. Setidaknya di sini semua orang berada di bawah pengawasan dokter dan, jika semuanya menjadi sangat buruk, kita masih punya bantuan dalam waktu."

1
6
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini