Kurikulum Darurat Harus Bisa Dijalankan di Sekolah

Neneng Zubaidah, Koran SI · Selasa 11 Agustus 2020 21:23 WIB
https: img.okezone.com content 2020 08 11 65 2260704 kurikulum-darurat-harus-bisa-dijalankan-di-sekolah-SOnbmSpsOV.jpg Ilustrasi (Foto : Okezone.com)

JAKARTA - Kurikulum darurat yang diterbitkan pemerintah menjadi jawaban karena bisa mengurangi beban selama pembelajaran di masa pandemi. Namun pemerintah harus memastikan bahwa kurikulum daurat ini bisa diimplementasikan di lapangan.

Koordinator Nasional Jaringan Pemantau Pendidikan Indonesia (JPPI) Ubaid Matraji mengatakan, pada dasarnya dia mengapresiasi tentang pentingnya kurikulum darurat yang diberlakukan di masa pandemi ini yang telah dikeluarkan Kemendikbud.

Lebih dari itu, pihaknya ingin memastikan bagaimana supaya kurikulum darurat yang berlaku pada kondisi khusus ini bisa dijalankan di sekolah. Hal ini, ujarnya, yang belum terlihat sama sekali.

"Kalau tidak ada upaya untuk itu. Sayang sekali jika dibuat lalu disia-siakan," kata Ubaid ketika dihubungi, Selasa (11/8).

Ubaid menjelaskan, untuk memastikan kurikulum darurat ini bisa dijalankan maka berbagai strategi harus dilakukan. Dalam situasi pandemi seperti ini, jelasnya, pemerintah harus bisa membuat terobosan.

"Itu yang perlu dijelaskan oleh pemerintah ke publik. Supaya masyarakat juga tahu dan bisa terlibat dalam pengawasan," terangnya.

Baca Juga : 37.000 Siswa di Semarang Dapat Kuota Internet Gratis

Baca Juga : Ini Hasil Pemeriksaan Anji soal Dugaan Hoaks Obat Covid-19

Ubaid berharap, adanya koordinasi yang kuat antara instansi pemerintah dalam implementasi kurikulum darurat ini. Selain itu juga harus ada strategi pemberian pemahaman ke dinas pendidikan dan sekolah. Guru juga harus dikuatkan kompetensinya sehingga bisa mengimplementasikan kurikulum dalam PJJ.

"Itu yang diabaikan pemerintah biasanya. Sehingga kita khawatir kalau kurikulum itu dibuat lalu tidak ada yang pakai," ujarnya.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini