Share

Disebut Ideologi Borjuis, Rakyat Korut Diperintahkan Serahkan Anjing Peliharaannya untuk Dijadikan Makanan

Rahman Asmardika, Okezone · Selasa 18 Agustus 2020 12:52 WIB
https: img.okezone.com content 2020 08 18 18 2263795 disebut-ideologi-borjuis-rakyat-korut-diperintahkan-serahkan-anjing-peliharaannya-untuk-dijadikan-makanan-NiLJNLd5gi.jpg Foto: Daily Mail.

SEOUL – Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un telah menyatakan bahwa anjing peliharaan adalah simbol 'kemunduran' kapitalis dan memerintahkan agar anjing-anjing di Pyongyang ditangkapi. Langkah itu membuat para pemilik anjing takut hewan kesayangan mereka akan digunakan untuk mengatasi kekurangan pangan yang saat ini terjadi di negara itu.

Pada Juli, Kim mengumumkan bahwa memiliki hewan peliharaan sekarang melanggar hukum, dan mengatakan bahwa memiliki anjing di rumah sebagai 'tren tercemar oleh ideologi borjuis'.

"Pihak berwenang telah mengidentifikasi rumah tangga yang memiliki anjing peliharaan dan memaksa mereka untuk menyerahkan atau menyita secara paksa dan membunuhnya," kata seorang sumber kepada surat kabar Chosun Ilbo Korea Selatan sebagaimana dilansir Daily Mail.

BACA JUGA: Dilanda Kelaparan, Korut Dorong Rakyat Konsumsi Daging Anjing

Beberapa anjing dikirim ke kebun binatang yang dikelola negara atau dijual ke restoran daging anjing.

Laporan PBB baru-baru ini mengatakan bahwa 60 persen dari 25,5 juta orang Korea Utara menghadapi 'kekurangan pangan yang meluas'. Situasi ini diperburuk oleh sanksi internasional yang dikenakan pada rezim untuk program rudal nuklirnya.

Daging anjing telah lama dianggap sebagai makanan lezat di Semenanjung Korea. Meski tradisi makan anjing perlahan-lahan memudar di Korea Selatan, diperkirakan ada satu juta anjing yang dipelihara di peternakan untuk dikonsumsi setiap tahun di negara itu.

Namun, hewan yang banyak menjadi peliharaan manusia itu masih menjadi menu utama di Korea Utara, dengan sejumlah restoran khusus anjing di Pyongyang.

BACA JUGA: Tradisi Makan Daging Anjing di Musim Panas

Daging anjing paling populer di bulan-bulan musim panas yang panas dan lembab karena dipercaya dapat memberikan energi dan stamina. Daging itu seringkali disajikan dalam sup pedas atau rebusan dengan sayuran, juga dikenal dapat meningkatkan suhu tubuh di musim dingin.

Chosun Ilbo melaporkan bahwa pemilik hewan peliharaan diam-diam mengutuk Kim Jong-un karena kebijakan itu, tetapi hanya sedikit yang dapat mereka lakukan karena menolak mematuhi pihak berwenang dapat diartikan sebagai tindakan pembangkangan terhadap sang pemimpin tertinggi.

Pelarangan hewan peliharaan juga akan menjadi kejutan bagi banyak penduduk kelas menengah Pyongyang, yang mulai memelihara anjing setelah rezim berusaha memperbaiki citranya menjelang Festival Pemuda dan Pelajar Dunia 1989.

Dirangkul sebagai simbol perkembangan ekonomi dan kecanggihan, keluarga kaya akan terlihat berjalan-jalan dengan hewan peliharaan mereka, yang bahkan muncul di sinetron televisi yang dikelola pemerintah.

Baru-baru ini pada Oktober 2018, Kim sendiri mempersembahkan sepasang anjing pemburu asli 'pungsan' kepada Moon Jae-in, presiden Korea Selatan, sebagai simbol dari ketegangan yang tumbuh antara kedua negara.

Dengan babi dan sapi yang merupakan kemewahan yang hampir tidak pernah terdengar bagi kebanyakan orang biasa di Korea Utara, pemusnahan anjing di Pyongyang mungkin dirancang untuk mencegah kelaparan dalam beberapa bulan mendatang.

Ini terjadi karena banjir parah yang disebabkan oleh hujan monsun telah mendorong sang pemimpin untuk memberi makan para korban dengan cadangan biji-bijian pribadinya. Hampir 1.500 hektar sawah tergenang air serta 179 blok perumahan dan 730 rumah berlantai satu hancur.

Keputusan Kim untuk menggunakan cadangannya telah mendapat perhatian dari beberapa diplomat, menggambarkannya sebagai 'sinyal SOS ke China' untuk bantuan darurat.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini