Pria Prancis Akan Siarkan Langsung Kematiannya Setelah Tak Diizinkan Eutanasia

Rahman Asmardika, Okezone · Sabtu 05 September 2020 18:01 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 05 18 2273153 pria-prancis-akan-siarkan-langsung-kematiannya-setelah-tak-diizinkan-eutanasia-ovFeUCWnm2.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

PARIS - Seorang pria di Prancis berjanji akan menyiarkan secara langsung kematiannya “yang pelan dan menyakitkan” sebagai bentuk protes terhadap undang-undang negaranya.

Alain Cocq menderita kondisi yang tidak dapat disembuhkan. Setelah menolak perawatan, dia berencana untuk menyiarkan langsung kematiannya di Facebook sebagai protes terhadap undang-undang Prancis yang melarang bunuh diri dengan bantuan medis.

Diwartakan RT, pada Jumat (4/9/2020) Cocq mengumumkan akan memulai siaran langsung itu melalui streaming pada Sabtu (5/9/2020) pagi. Pria berusia 57 tahun itu memutuskan untuk membiarkan dirinya mati setelah gagal membujuk presiden Prancis Emmanuel Macron untuk mengubah aturan negara tentang eutanasia.

BACA JUGA: Negara-Negara yang Legalkan Praktik Euthanasia

“Karena saya tidak kebal hukum, saya tidak bisa memenuhi permintaan Anda. Saya tidak bisa meminta siapa pun untuk melampaui kerangka hukum kami saat ini,” kata Macron dalam sebuah surat yang diterbitkan Cocq di media sosial pada Kamis (3/9/2020).

"Keinginan Anda adalah meminta bantuan aktif saat sekarat, yang saat ini tidak diizinkan di negara kami," presiden menyimpulkan, mengatakan dia menghormati tindakan Cocq.

Karenanya, pria yang sekarat itu telah memutuskan untuk menyiarkan penderitaan terakhirnya untuk memprotes peraturan hak untuk mati di Prancis. Cocq mengatakan dia berharap untuk diingat dan protesnya akan membuka jalan bagi perubahan hukum yang akan memungkinkan beberapa bentuk bunuh diri dengan bantuan.

BACA JUGA: Tidak Ingin yang Lain Menderita, Pasangan Lansia Suntik Mati Bersama

Sejak 2016, dokter Prancis telah diizinkan untuk menjaga pasien terminal dibius selama saat-saat terakhir mereka. Keberatan utama Cocq adalah dia ingin tetap sadar.

Bahkan sebelum Macron menolak permohonannya, dia telah memutuskan apa yang perlu dia lakukan, perawatan medis tidak lagi dapat meringankan penderitaannya. Kondisinya menyebabkan arteri runtuh ke dalam dirinya sendiri, memicu aneurisme otak, kejang, dan sakit yang terus-menerus.

Cocq telah terbaring di tempat tidur selama dua tahun karena penyakit degeneratifnya yang tidak dapat diobati. "Saya sudah mencapai tahap yang tidak lagi bisa ditolerir," katanya di akhir Agustus. Pada saat itu, dia menetapkan bahwa dia harus "mengikuti jalan yang sangat menyakitkan", jika Macron menolak untuk mengizinkannya "mati dengan bermartabat."

Dia bukan orang pertama yang melakukan protes pro-eutanasia yang diliput secara luas di Prancis oleh pasien yang sakit parah. Pada 2019, Vincent Lambert yang berusia 32 tahun tidak sadarkan diri secara permanen setelah kecelakaan mobil. Dia juga menolak bantuan dalam kematian, meskipun ada permintaan dari keluarganya.

Prancis adalah salah satu dari banyak negara Eropa yang saat ini tidak mengizinkan bentuk eutanasia aktif. Ini secara luas dianggap sebagai hasil dari upaya lobi Gereja Katolik dan pengaruh masyarakat yang lebih luas.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini