Polisi Hong Kong Tangkap Gadis 12 Tahun di Tengah Protes Pro Demokrasi

Rahman Asmardika, Okezone · Senin 07 September 2020 18:48 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 07 18 2274000 polisi-hong-kong-tangkap-gadis-12-tahun-di-tengah-protes-pro-demokrasi-QaPoEAYcvp.jpg Foto: HKUST Radio News.

HONG KONG - Polisi Hong Kong mendapat kecaman setelah video yang memperlihatkan petugas menubruk dan menjatuhkan seorang gadis berusia 12 tahun di dekat sebuah demonstrasi pro-demokrasi menjadi viral.

Polisi mengatakan gadis itu mengambil bagian dalam pertemuan ilegal dan petugas menggunakan "kekuatan minimum" setelah dia "melarikan diri dengan cara yang mencurigakan". Sementara keluarga gadis itu mengatakan dia hanya keluar untuk membeli perlengkapan sekolah dan menjadi takut ketika dihadapkan oleh polisi.

Polisi menangkap hampir 300 orang dalam demonstrasi tidak resmi pada Minggu (6/9/2020).

BACA JUGA: Demonstrasi Pecah di Hong Kong Memprotes UU Keamanan Usulan China

Protes itu terjadi atas keputusan pemerintah untuk menunda pemilihan parlemen Hong Kong selama setahun. Pemerintah mengatakan ini diperlukan di tengah pandemi virus corona, tetapi para aktivis mengatakan pemerintah menggunakan wabah itu sebagai dalih untuk menghentikan orang memilih.

Diwartakan BBC, video dari Minggu sore menunjukkan dua petugas polisi mendekati seorang gadis kecil di daerah Mong Kok dan menyuruhnya untuk berdiri diam. Gadis itu mulai berlari, dan satu petugas menepuknya dengan tongkatnya sementara yang lain berlari ke arahnya dan menjepitnya ke tanah.

Lebih banyak polisi anti huru hara muncul, menahan gadis itu dan saudara laki-lakinya, yang telah mencoba membantunya, di tanah. Petugas lain meminta wartawan dan orang-orang di sekitar, banyak dari mereka tampak marah atas tindakan polisi, untuk mundur.

BACA JUGA: Polisi Hong Kong Tangkap Lebih dari 300 Orang dalam Demonstrasi Menentang UU Keamanan

Media lokal mengatakan gadis itu dan kakak laki-lakinya kemudian dirawat di rumah sakit karena luka ringan. Polisi memberikan mereka, dan orang-orang yang lewat, hukuman tilang karena melanggar aturan jarak sosial yang melarang pertemuan lebih dari dua orang.

Hong Kong mengalami protes anti-pemerintah selama berbulan-bulan pada tahun 2019. Demonstrasi tersebut awalnya adalah tentang undang-undang yang diusulkan yang akan memungkinkan ekstradisi ke China daratan - namun, tanggapan pemerintah dikritik dan polisi dituduh menanggapi protes dengan cara yang kejam .

Protes yang melibatkan sejumlah besar aktivis muda itu segera berkembang menjadi gerakan pro-demokrasi yang lebih luas yang juga menuntut penyelidikan atas dugaan kebrutalan polisi.

Beberapa insiden terkenal, termasuk dugaan serangan tiga serangkai terhadap pengunjuk rasa yang lambat ditanggapi oleh polisi, dan bentrokan kekerasan antara pengunjuk rasa dan polisi, menyebabkan hubungan yang semakin memburuk.

Ribuan orang, termasuk pelajar dan anak-anak berusia antara 12 dan 15 tahun, telah ditangkap sehubungan dengan protes anti-pemerintah.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini