Normalisasi Hubungan UEA, Bahrain, dan Israel Ditanggapi dengan Tembakan Roket dari Gaza

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 16 September 2020 14:32 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 16 18 2278689 normalisasi-hubungan-uea-bahrain-dan-israel-ditanggapi-dengan-tembakan-roket-dari-gaza-AK4dDUfFBP.jpg Dampak hantaman roket Hamas di Kota Ashdod, Israel. (Foto: Twitter?@UnitedHatzalah)

GAZA - Militan di Gaza meluncurkan roket ke kota-kota di Israel di saat Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain menandatangani perjanjian normalisasi hubungan dengan Israel di Washington. Pesawat Israel melancarkan seragan udara ke Gaza sebagai respons atas serangan roket tersebut.

Militer Israel mengatakan telah melancarkan sekira 10 serangan udara di Gaza pada Rabu (16/9/2020) pagi setelah setidaknya 15 roket ditembakkan dari wilayah yang dikuasai Hamas itu ke komunitas Israel di dekat perbatasan.

Sirene dibunyikan di kota-kota pesisir Ashkelon dan Ashdod. Rekaman dari tempat kejadian menunjukkan kendaraan rusak dan pecahan kaca di lokasi hantaman roket.

BACA JUGA: UEA dan Bahrain Tandatangani Normalisasi Hubungan dengan Israel di Gedung Putih

Sebuah roket dari Gaza menghantam Ashdod pada Selasa (15/9/2020) melukai setidaknya dia orang. Pada saat yang sama, Israel menandatangani perjanjian untuk menjalin hubungan diplomatik dengan UEA dan Bahrain di Gedung Putih .

"Saya tidak terkejut bahwa teroris Palestina menembaki Israel persis selama upacara bersejarah ini," kata Perdana Menteri Benjamin Netanyahu sebelum penerbangannya kembali ke Israel sebagaimana dilansir Reuters.

BACA JUGA: UEA dan Bahrain Resmi Akui Israel, Trump: 6 Negara Lain Segera Menyusul

“Mereka ingin membalikkan perdamaian. Dalam hal itu, mereka tidak akan berhasil," ujarnya kepada wartawan.

"Kami akan menyerang semua orang yang mengangkat senjata untuk menyakiti kami, dan kami akan menjangkau semua orang yang mengulurkan tangan perdamaian kepada kami."

Warga Palestina di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki, yang ingin membentuk negara mereka sendiri yang merdeka, memandang kesepakatan antara Israel dan dua Negara Teluk itu sebagai pengkhianatan terhadap perjuangan mereka.

Kelompok Hamas yang menguasai Gaza mengeluarkan pernyataan menyusul serangkaian tembakan roket itu, mengatakan perjanjian antara Israel, UEA dan Bahrain tidak “sebanding dengan tinta yang tumpah atau kertas yang mereka tandatangani".

Hamas juga menambahkan bahwa "rakyat Palestina bertekad untuk melanjutkan perjuangan untuk mendapatkan semua hak mereka".

Sebagai balasan atas serangan roket itu, militer Israel mengatakan telah mengebom sekira 10 target militer termasuk apa yang mereka sebut sebagai "pabrik" peledak Hamas, serta kompleks militer yang digunakan untuk pelatihan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini