9 Hotel Batal Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19 di Jabar

Agregasi Sindonews.com, · Jum'at 02 Oktober 2020 23:22 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 02 525 2287666 9-hotel-batal-jadi-tempat-isolasi-pasien-covid-19-di-jabar-F2I1T4LN4z.jpg Gubernur Jabar Ridwan Kamil menunjukkan kamar hotel yang sempat dijadikan tempat menginap tenaga kesehatan. (Dok Humas Pemprov Jabar)

BANDUNG – Sebanyak 21 hotel di beberapa daerah zona merah di Jawa Barat mendaftar menjadi tempat isolasi pasien positif Covid-19. Namun,9 di antaranya telah mengundurkan diri.

Kesembilan hotel itu batal menjadi tempat isolasi akibat beberapa faktor. Faktor itu antara lain tak memenuhi syarat dan kriteria yang ditetapkan Gugus Tugas Penanganan Pandemi (GTPP) Covid-19 Jabar dan ditolak atau tidak diizinkan warga sekitar hotel tersebut.

Fakta ini disampaikan Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Jawa Barat Herman Muchtar. mengatakan sembilan hotel di Jawa Barat menyatakan mundur untuk menjadi tempat isolasi untuk pasien Covid-19.

"Dari 21 hotel di Jabar yang mendaftar (menjadi tempat isolasi pasien Covid-19), tersisa 12 hotel. Sembilan hotel mundur. Penyebabnya, ada yang tak memenuhi syarat. Ada juga Ada yang merasa tidak akan diizinkan oleh tetangga, warga setempat, terus ada juga yang lokasinya cukup jauh," kata Herman kepada wartawna di Bandung, Jumat (2/10/2020).

Herman mengemukakan, ada juga hotel yang mundur karena lokasinya berdekatan dengan pusat keramaian masyarakat, seperti dekat mal atau dekat fasilitas umum. "Jadi mereka memilih mundur daripada nama hotel mereka nanti diumumkan oleh media," ujar Herman.

Para pengelola hotel yang terdaftar, tutur Herman, meminta pemerintah secepatnya memberi kepastian soal kepastian jadi atau tidaknya hotel mereka sebagai tempat isolasi Covid-19 tersebut.

"Rencananya kan (disewa sebagai tempat isolasi) selama tiga bulan, dari Oktober sampai Desember. Tapi sekarang sudah 2 Oktober 2020, belum (ada kepastian jadi atau tidak hotel sebagai tempat isolasi)," tutur dia.

Sebagaimana diketahui, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil berencana menggunakan sejumlah hotel sebagai tempat isolasi pasien Covid-19 tanpa gejala (OTG).

"Ada 15 hotel di Bandung Raya (Bandung-Cimahi-Sumedang) dan di Bodebek (Bogor-Depok-Bekasi) tiga hotel akan digunakan untuk ruang isolasi," kata Kang Emil sapaan akrab Gubernur.

(erh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini