Hari Pertama Pembelajaran Tatap Muka, Seragam Kesempitan hingga Takut Keluar Rumah

Ary Wahyu Wibowo, Koran SI · Rabu 04 November 2020 15:12 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 04 512 2304096 hari-pertama-pembelajaran-tatap-muka-seragam-kesempitan-hingga-takut-keluar-rumah-ikd9LLH7j2.jpeg Foto: Sindonews

SOLO - Hari pertama pembelajaran tatap muka (PTM) di Kota Solo disambut gembira oleh siswa dan orangtua murid. Sejak pertengahan Maret 2020 lalu, pembelajaran tatap muka di Kota Solo dihentikan karena wabah Covid-19. Setelah sekitar 7 bulan lebih pembelajaran dilakukan secara daring atau online, kini pembelajaran tatap muka di mulai.

(Baca juga: Hari Pertama Pembelajaran Tatap Muka di Solo Berjalan Lancar)

SMP Negeri 4 Surakarta merupakan satu dari tiga sekolah yang mendapat kesempatan mengawali pembelajaran tatap muka. Dua sekolah lainnya adalah SMP Al Azhar Sifa Budi, dan MTsN 1 Surakarta.

Orangtua murid SMP Negeri 4 Surakarta, Dwi Ardi Saputro, mengatakan, dirinya sangat bersemangat mengantar dan menjemput anaknya yang kembali bersekolah.

“Bagus sekali karena sesuai protokol kesehatan. Kalau daring siswa dan orangtua merasa kesulitan,” ujar Dwi Ardi Saputro saat menunggu menjemput anaknya pulang sekolah, Rabu (4/11/2020).

Warga Banjarsari ini menambahkan, anaknya merupakan tipe pendengar. Sehingga ketika pembelajaran daring, merasa kurang jelas. Saat ini, anaknya sudah kelas 9 dan sebentar lagi ujian.

“Kalau daring terus ya repot, pengaruhnya ke nilainya nanti. Terlebih sinyal handphone di rumahnya juga kurang bagus,” imbuhnya.

Saat pembelajaran melalui zoom meeting, sering kali sinyalnya putus putus. Ia sangat setuju pembelajaran tatap muka dimulai kembali dengan protokol kesehatan yang ketat. Simulasi yang dilaksanakan sekolah membuat dirinya percaya. Mulai datang di cek suhu, cuci tangan dengan sabun, memakai masker, face shield, dan jaga jarak.

Sebelum pembelajaran tatap muka dimulai, siswa dan guru juga menjalani rapid test guna mendeteksi kemungkinan ada yang terpapar Covid-19. Selama pembelajaran jarak jauh atau online, sebagai orangtua sering kali kesulitan dalam membantu belajar.

“Lebih enak interaksi dengan gurunya karena lebih tahu, kalau orangtua pelajaran banyak yang tidak begitu paham,” ucapnya.

Dirinya merasa pusing saat membantu pembelajaran di rumah. Terlebih pelajaran saat ini lebih tinggi dibanding saat dirinya bersekolah dulu.

“Kalau orang mampu, tentu akan les. Berhubung pas pasan ya belajar ala kadarnya sebisa dan semaksimal mungkin,” urainya.

Kemudian alat alat penunjang protokol kesehatan disiapkan. Seperti masker, face shield, handsanitizer dan tisu. Diakuinya, memang ada rasa khawatir terkait penyebaran Covid-19 karena penyakitnya tidak kelihatan. Hanya saja jika tidak sekolah tatap muka, siswa ketinggalan pelajaran.

Untuk itu, yang dilakukan adalah terus menjaga kesehatan dan pasrah kepada Tuhan. Saat mengantar dan menjemput, dirinya dari rumah dan tidak mampir ke mana mana sesuai instruksi Dinas Pendidikan Solo. Orangtua harus benar benar menjaga kesehatan dirinya agar jangan sampai terpapar Covid-19. Kesehatan anak juga diawasi ketat.

Jika merasa kurang enak badan, terlebih cuaca kini mulai memasuki penghujan, maka tidak masuk sekolah terlebih dahulu. Untuk menjaga kesehatan anak tetap fit, ia menyediakan vitamin dan madu. Selain itu juga tidak boleh sering bermain hingga lelah. Sebab jika kecapekan tentu badan menjadi drop.

Titin, orangtua siswa lainnya mengaku berangkat dari rumah ke sekolah pukul 07.15 WIB. Setelah mengantar, ia langsung pulang dan tidak mampir ke mana mana. Ia tidak mau membiarkan anaknya pulang dan berangkat sendiri karena takut mampir ke mana mana.

“Senang bisa sekolah lagi, anaknya juga sudah bosan,” ungkap Titin. Selama belajar online, anaknya terkadang mengeluh merasa bosan,” imbuhnya.

Sehingga ketika SMP Negeri 4 Surakarta menjadi salah satu sekolah yang mengawali pembelajaran tatap muka, maka rasanya sangat senang sekali. Salah satu persiapan yang dilakukan menjelang masuk sekolah kembali adalah membeli seragam baru. “Beberapa bulan di rumah bajunya sudah tidak muat semua,”ujarnya.

Sementara itu, Adinda, salah satu siswa kelas 9 SMP 4 Surakarta mengaku senang dapat kembali bersekolah dan mengikuti pembelajaran tatap muka. Ia juga senang karena dapat kembali bertemu dengan teman temannya di sekolah. “selama pembelajaran daring, tidak terlalu paham dengan materinya,” ucap Adinda.

Ketika mengikuti pembelajaran tatap muka selama dua jam mulai pukul 08.00 WIB, dirinya merasa lebih paham karena diterangkan guru secara langsung. Beda halnya jika pembelajaran daring, sesekali ada yang benar benar belum paham. Ia kemudian bertanya kepada guru melalui pesan singkat WhatsApp.

Sementara pelajaran yang diberikan hari pertama saat pembelajaran tatap muka adalah IPA dan Bahasa Indonesia. Meski waktunya singkat, namun ia bisa memahami pelajaran yang diberikan. Diakuinya, memakai masker dan face shield selama pembelajaran cukup pengap.

Untuk sementara ini, ia tidak membawa bekal makanan dari rumah karena pembelajaran hanya dua jam. Namun jika pembelajaran diperpanjang dan ada istirahatnya, ia akan membawa bekal makanan. Meski sekolah telah masuk kembali, ia setelah pulang tidak berani keluar dan tetap tinggal di rumah agar tidak terpapar Covid-19.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini