Heboh Ratusan Ribu Ubur-Ubur Mati Mendadak di Pantai Rembang

Musyafa, iNews · Minggu 08 November 2020 23:24 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 08 512 2306306 heboh-ratusan-ribu-ubur-ubur-mati-mendadak-di-pantai-rembang-9F0ZZA6T3P.jpg (Foto: iNews)

REMBANG - Nelayan di Pantai Pasir Putih Dusun Wates, Desa Tasikharjo, Kecamatan Kaliori, Kabupaten Rembang, digegerkan matinya ratusan ribu ubur-ubur di tepian pantai. Kondisi ini membuat para nelayang bertanya-tanya. 

Seorang nelayan warga Dusun Wates, Desa Tasikharjo, Jenar mengakui kejadian ubur-ubur mati dan terdampar di pinggir pantai dalam waktunya serentak baru kali ini terjadi. Kematian ratusan ribu ubur-ubur ini pertama kali ditemukan terjadi dalam waktu satu hari, setelah itu disusul hari berikutnya dengan jumlah lebih sedikit.

Ia menganggap fenomena matinta ratusan ribu ubur-ubur merupakan peristiwa langka dan sangat jarang terjadi. "Dahulu juga pernah ada seperti itu, tapi memang kali ini termasuk sangat banyak jumlah ubur-ubur yang mati," ungkapnya. 

Sampai Minggu (8/11/2020) ubur-ubur mati masih banyak yang berada di pinggir pantai, maka pengunjung harus lebih wapsada. Jika mengenai kulit, rawan megakibatkan alergi dan gatal-gatal. "Saya saja meski orang laut, kalau kena ubur-ubur ya gatal kok. Bahkan sampai bentol-bentol. Biasanya saya kasih bedak anti gatal," ucapnya.

Baca juga: Warga Tangkap Pasangan Mesum di Kuburan TPU Kebon Nanas

Jenar sulit menyimpulkan penyebab ubur-ubur mati dalam jumlah sangat banyak. Apakah karena dugaan pengaruh pembuangan limbah pabrik, atau faktor alam?. Namun ia membenarkan saat kejadian, kondisi air laut sangat keruh. 

"Apakah air laut di sini lebih sering jernih atau keruh, ya lebih sering keruh. Kalau angin timuran, limbah dari timur arahnya ke sini. Tapi kalau angin baratan, airnya jernih soalnya lumpur dari Sungai Juana, yang masuk ke sini," bebernya. 

Jenar mengatakan, masyarakat sekitar umumnya menyebut dengan dua macam ubur-ubur, yakni ubur-ubur kombor dan ucel. Kalauubur-ubur jenis kombor memang laku, sedangkanubur-ubur jenis ucel tidak laku. Untuk ubur-ubur yang banyak mati di pinggir Pantai Pasir Putih adalah jenis ucel.

"Bedanya, kalau kombor itu ubur-ubur ukuran besar, warnanya bening dan jernih. Kalau pas musim, nelayan sering mencari. Yang mati banyak ini jenis ucel, ukurannya kecil-kecil setelapak tangan orang dewasa, warnanya ada yang biru, kuning, coklat," terang Jenar. 

Lebih lanjut ia mengajak masyarakat lebih peduli dengan kelestarian dan kebersihan pantai. Apalagi keberadaan laut tidak hanya menjadi tempat beragam habitat, namun juga menopang kehidupan nelayan, sekaligus berfungsi sebagai destinasi wisata. "Mohonlah tidak membuang sampah dan limbah sembarangan. Laut kita sudah kotor, jangan sampai kedepan bertambah parah," pungkasnya. 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini