Trump Pecat Pejabat Pemilu yang Bantah Klaim Kecurangannya

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 18 November 2020 10:13 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 18 18 2311459 trump-pecat-pejabat-pemilu-yang-bantah-klaim-kecurangannya-I9VpVfAmIP.jpg Pimpinan Cisa, Chris Krebs. (Foto: Reuters)

WASHINGTON DC – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan dia telah memecat seorang pejabat pemilihan umum (pemilu) yang membantah klaimnya tentang adanya kecurangan dan penipuan pemilih.

Trump mengatakan dia "memberhentikan" kepala Badan Keamanan Siber dan Infrastruktur (Cisa) Chris Krebs karena pernyataannya yang "sangat tidak akurat" tentang integritas suara. Krebs sebelumnya mengatakan bahwa pemungutan suara Pemilu 3 November adalah yang “paling aman” dalam sejarah, membantah klaim Trump.

BACA JUGA: Bantah Klaim Trump, Komite Pemilu AS: Tak Ada Bukti Kecurangan di Pilpres

Trump telah menolak untuk mengakui hasil penghitungan pemilihan AS, membuat klaim yang tidak berdasar mengenai terjadinya penipuan pemilih "besar-besaran".

Diwartakan BBC, pernyataan Krebs dilaporkan menimbulkan ketidaksenangan Gedung Putih atas situs Rumor Control Cisa yang membantah kesalahan informasi pemilu, yang sebagian besar diperkuat oleh Trump sendiri.

Pekan lalu Asisten Direktur Cisa, Bryan Ware, mengundurkan diri setelah diminta oleh Gedung Putih.

Setelah pemecatannya pada Selasa (17/11/2020), Krebs tampaknya tidak menyesal telah membuat komentar tersebut.

Sesaat sebelum dia dipecat, Krebs memposting tweet yang tampaknya ditujukan pada tuduhan Trump bahwa mesin pemungutan suara di berbagai negara bagian telah mengalihkan surat suara ke saingannya Joe Biden.

BACA JUGA: Obama Angkat Bicara Soal Tuduhan Kecurangan Pilpres Trump

"ICYMI: Atas tuduhan bahwa sistem pemilu dimanipulasi, 59 ahli keamanan pemilu semua setuju, 'dalam setiap kasus yang kami sadari, klaim ini entah tidak berdasar atau secara teknis tidak koheren.' # Protect2020," demikian isi cuitan tersebut.

Krebs termasuk di antara para pejabat senior dari Departemen Keamanan Dalam Negeri yang pekan lalu menyatakan pemilihan umum 3 November AS sebagai "paling aman dalam sejarah Amerika".

"Meskipun kami tahu ada banyak klaim dan peluang yang tidak berdasar untuk informasi yang salah tentang proses pemilihan kami, kami dapat meyakinkan Anda bahwa kami memiliki kepercayaan yang tinggi terhadap keamanan dan integritas pemilihan kami, dan Anda juga harus melakukannya," kata pernyataan yang di-posting ke situs web Cisa, tanpa menyebutkan nama Trump secara langsung.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini