Trump Cabut Sebagian Larangan Perjalanan Terkait Covid-19

Rahman Asmardika, Okezone · Selasa 19 Januari 2021 14:43 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 19 18 2347055 trump-cabut-sebagian-larangan-perjalanan-terkait-covid-19-f9vHLP4Sqi.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

WASHINGTON, DC - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Senin (18/1/2021) mencabut pembatasan perjalanan terkait virus corona untuk sebagian besar Eropa, Inggris, Irlandia dan Brasil, efektif pada 26 Januari, langkah yang telah dijanjikan akan diblokir oleh pemerintahan Presiden terpilih Joe Biden.

Dalam perintah eksekutif yang dikeluarkan pada Senin malam, Trump mengatakan dia telah disarankan untuk mencabut pembatasan pada pelancong yang masuk ke Amerika Serikat dari 26 negara Eropa di Zona Schengen, Inggris, Irlandia dan Brasil tetapi tetap memberlakukan pembatasan perjalanan dari Iran dan China.

BACA JUGA: Dicuri dari Capitol, Laptop Ketua DPR AS Akan Dijual ke Intelijen Rusia

"Saya setuju dengan Sekretaris bahwa tindakan ini adalah cara terbaik untuk terus melindungi orang Amerika dari COVID-19 sambil memungkinkan perjalanan dilanjutkan dengan aman," tulis Trump dalam perintah tersebut, merujuk pada Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Alex Azar.

Biden akan mengambil alih kursi kepresidenan pada Rabu (20/1/2021) dan sekretaris persnya yang akan datang, Jen Psaki, mengatakan bahwa pemerintahannya tidak akan mencabut pembatasan tersebut.

"Dengan pandemi yang memburuk, dan varian yang lebih menular bermunculan di seluruh dunia, ini bukan saatnya untuk mencabut pembatasan perjalanan internasional," kata Psaki di Twitter sebagaimana dilansir CNN.

BACA JUGA: Penuh Keamanan Ketat, Dua Truk Besar Terlihat Angkut Barang-barang Milik Trump

"Atas saran tim medis kami, Pemerintah AS tidak bermaksud untuk mencabut pembatasan ini pada 1/26. Bahkan, kami berencana untuk memperkuat langkah-langkah kesehatan masyarakat seputar perjalanan internasional untuk lebih mengurangi penyebaran COVID-19."

Pelonggaran pembatasan perjalanan yang diharapkan terjadi setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengatakan pekan lalu akan memerlukan tes Covid-19 negatif dari semua penumpang udara yang memasuki Amerika Serikat - sebuah langkah yang dikatakan dapat membantu memperlambat penyebaran virus corona.

Penumpang udara akan diminta untuk mendapatkan tes dalam tiga hari sebelum penerbangan mereka ke Amerika Serikat berangkat, dan untuk memberikan dokumentasi tertulis dari hasil lab mereka, atau dokumentasi telah pulih dari Covid-19, kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan kepada CNN.

Banyak negara yang terkena dampak perintah Trump memiliki persyaratan baru-baru ini bagi pelancong Amerika yang ingin memasuki perbatasan mereka.

Pelancong AS harus memiliki tes Covid-19 negatif dari dalam 72 jam sebelumnya untuk melakukan perjalanan ke Inggris atau Irlandia, dan sehubungan dengan bukti Deklarasi Kesehatan Pelancong yang lengkap untuk memasuki Brasil. Wisatawan Amerika tidak dapat memasuki negara-negara di Zona Schengen termasuk Spanyol (kecuali izin atau persyaratan khusus), Jerman, Prancis, Italia, dan Swedia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini